MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Variasi delta mengurangi permintaan minyak

Harga minyak sudah 7 persen lebih rendah dari pada akhir Juli. Karena kemajuan varian delta yang sangat menular dari virus corona, Badan Energi Internasional menurunkan perkiraan permintaan minyak untuk 2021 dan 2022.

Badan Energi Internasional (IEA) dalam laporannya pada bulan Agustus membuat perubahan signifikan pada perkiraan permintaan minyak mentahnya

. Ketika infeksi korona varian delta berkembang pesat di Asia, pemerintah kembali memberlakukan penguncian yang parah. Ini memperlambat pertumbuhan ekonomi di kawasan dan dengan demikian kebutuhan minyak mentah. IEA mengurangi sisa permintaan minyak pada tahun 2021 sebesar 590.000 barel per hari.

Di negara yang paling terkena dampak, Malaysia, jumlah infeksi harian meningkat tiga kali lipat dibandingkan bulan lalu. Negara itu mengumumkan keadaan darurat. Thailand, Vietnam, Filipina, dan Indonesia juga mengalami peningkatan pesat dalam jumlah infeksi, rawat inap, dan kematian sejak wabah tersebut. Bahkan di China, corona kembali naik. Beijing membatalkan semua acara besar seperti pameran dagang dan menutup beberapa pelabuhan.


Kunci mulai mempengaruhi produksi.

Bank of America memperingatkan bahwa “penguncian mulai mempengaruhi produksi.” “Di banyak negara Asia Tenggara, indeks BMI secara akurat memperkirakan aktivitas industri dan turun. Di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia atau Thailand, barometer ekonomi di bawah 50 poin, menunjukkan kontraksi.”

Kereta vaksin

Asia Tenggara sedang mencoba untuk mempercepat pelatihan vaksinasi, tetapi tertinggal di belakang Eropa atau Amerika Serikat. Di Filipina, Indonesia atau Vietnam, 80 hingga 90 persen penduduknya tidak divaksinasi.

Namun, IEA memperkirakan bahwa permintaan global tahun ini akan menjadi 5,34 juta barel per hari lebih tinggi dari pada tahun 2020. Namun, sistem tersebut belum dikembalikan ke status pra-Corona sebelum 2023. Barel per hari.. Sekarang ada 97,1 juta.

Baut


OPEC + memiliki peluang bagus untuk mengukur kembali rencana peningkatan produksinya.

OPEC + memiliki peluang bagus (Kartel minyak OPEC dan semua negara Rusia, ed.) Rencananya peningkatan produksi perlu diukur kembali,” kata Goldman Sachs, seorang bankir investasi. Perkiraan permintaan yang digunakan OPEC lebih tinggi dari IEA.

Menurut IEA, kelebihan pasokan mengancam jika OPEC + tetap pada rencana untuk menuangkan lebih banyak minyak pada tahun 2022. Itu bisa menimbang harganya. Meskipun analis telah memperkirakan $ 100 per barel bulan lalu, perkiraan turun tajam.