MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Vaksinasi selama bulan Ramadhan menimbulkan banyak pertanyaan di komunitas Muslim

Seorang petugas kesehatan di Banda Aceh menyiapkan vaksin.Film EPA

Ramadhan dimulai pada hari Selasa, bulan suci Islam, di mana orang percaya tidak makan dari matahari terbit hingga terbenam. Menurut ajaran resmi, umat Islam harus menghindari “apapun yang masuk ke lubang tubuh”. Banyak umat Islam yang khawatir vaksin korona akan membatalkan puasa. Selain Ramadhan, pertanyaan apakah vaksin itu halal telah mengemuka sejak beberapa waktu lalu.

‘Sebagai seorang Muslim, Anda harus bertanya pada diri sendiri apakah semua yang Anda konsumsi mengandung kontaminan,’ kata Hassan Barcisova, seorang Arab dan anggota Masjid Taqwa di Gulembor. Vaksin korona mengandung lipid, yaitu lemak yang diturunkan dari hewan.

Produsen mengklaim bahwa vaksin tersebut tidak mengandung produk babi, tetapi itu tidak sepenuhnya menghilangkan kekhawatiran. Cerita yang beredar di media sosial memancing keresahan; Misalnya, vaksin dikatakan mengandung gelatin babi.

Vaksinasi tertunda

Ada banyak kekhawatiran di dunia Arab tentang kemajuan kampanye vaksinasi selama bulan Ramadhan. Di Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Maroko, jutaan orang telah divaksinasi, tetapi sebagian besar negara Arab telah mulai melakukan vaksinasi.

Di seluruh dunia, para imam dan organisasi Muslim memusatkan perhatian pada keprihatinan dan keraguan di masyarakat selama sholat, di masjid, dan di media sosial. Mereka menunjuk pada pejabat dan ulama utama Islam yang mendorong umat Islam untuk mendapatkan vaksinasi, termasuk selama bulan Ramadhan.

Baik Imam Besar Arab Saudi, Mufti Agung, dan pemimpin agama Islam Sunni mengatakan bahwa vaksin tidak mengganggu puasa karena “tidak mengandung nutrisi.”

Selain isi suatu benda, cara masuknya sesuatu ke dalam tubuh juga penting. Minum obat adalah istirahat dari puasa karena ibarat makanan dan minuman yang diserap melalui tenggorokan dan saluran pencernaan. Supositoria dan injeksi insulin diperbolehkan. Vaksin korona yang disuntikkan ke otot yang menurut ulama tidak membatalkan puasa.

Ketakutan akan efek samping dari vaksin mungkin juga menjadi alasan untuk menunda suntikan. Beberapa orang menderita gejala mirip flu, yang membuatnya sangat sulit untuk tetap berpuasa. Umat ​​Muslim diperbolehkan menebus hari-hari sakit yang terlewat di akhir Ramadhan, tetapi menurut Parsisova, menyelesaikan bulan itu penting bagi banyak orang karena kohesi sosial.

Belanda

Kementerian Kesehatan menerima sejumlah pertanyaan dari Muslim Belanda tentang masalah tersebut. Pemerintah nasional merilis video pada 7 April di mana Hassan Barzisova membahas pertanyaan paling penting.

Dia tidak menyangka banyak umat Islam akan menunda janji vaksinasi karena Ramadhan. “Informasi yang tepat datang ke komunitas dan meyakinkan lebih banyak orang,” kata Barcisova.

Dengan flu tahunan, perdebatan yang sama berkisar seputar puasa. Secara umum banyak GPS Prosedur memilih untuk mengatur sesi vaksinasi khusus setelah matahari terbenam, tetapi ini sekarang tidak memungkinkan karena aturan jam malam.

Tunisia

Di Tunisia, 50.000 orang dari 12 juta telah divaksinasi sejak kampanye dimulai pada 13 Maret, menurut Kementerian Kesehatan.

Pemerintah Tunisia menggiatkan operasi korona selama bulan Ramadhan karena jumlah penularannya semakin meningkat dan lebih dari 80 persen IC bed terisi.

Otoritas agama tertinggi menekankan dalam sebuah pernyataan bahwa kesehatan dan keselamatan hidup adalah inti dari Islam. “Mendapatkan vaksinasi untuk melindungi diri sendiri dan orang lain adalah kewajiban agama dan nasional,” kata Mufti Agung Tunisia.