MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

USDA mencatat rekor panen dan konsumsi gandum

Departemen Pertanian AS, USDA, dalam perkiraan pertamanya untuk musim 2021-2022 memprediksi bahwa produksi dan konsumsi gandum akan mencapai rekor tertinggi secara global.

Menurut laporan May Waste (Global Agricultural Supply and Demand Estimates), USDA memperkirakan total tanaman gandum akan tumbuh hingga 789,0 juta ton. Ini 1,5 persen lebih banyak dari produksi untuk 2020-2021. Ketersediaan gandum global diperkirakan 1.084 juta ton, dengan bagian awal sekitar 295 juta ton. Itu 8,1 juta ton lebih banyak dari tahun ini.

Ketersediaan gandum yang tinggi diharapkan tahun depan di Argentina, Uni Eropa, Maroko, Ukraina dan USDA, yang memiliki kapasitas produksi tertinggi di Amerika Serikat. Di sisi lain, Australia dan Kanada memiliki perkiraan imbal hasil yang lebih rendah. Untuk Rusia, USDA mengharapkan rekor panen tahun lalu sama dengan 85 juta ton.

Peningkatan berdasarkan tren konsumsi gandum

Untuk konsumsi gandum, USDA menargetkan peningkatan total menjadi 788,7 juta ton dari 7,8 juta ton pada musim 2021-2022. Menurut analisis pemerintah AS, peningkatan tren ini kemungkinan disebabkan oleh konsumsi manusia dan konsumsi industri. Sedangkan untuk gandum dalam pakan ternak, tingkat pemanfaatan tahun lalu akan dipertahankan. Ini telah meningkat tajam karena harga jagung dan kedelai yang lebih tinggi.

USDA saat ini memperkirakan perdagangan gandum global meningkat 1,4 persen menjadi 202,4 juta ton. Secara khusus, permintaan di pasar global meningkat dari Aljazair, Indonesia, dan Timur Tengah. Sedangkan untuk Cina, Pakistan dan Maroko, impor telah sedikit menurun karena ketersediaan gandum yang lebih tinggi di negara asal mereka. Menurut perkiraan, China akan kembali menggunakan lebih banyak gandum dari stok strategisnya sendiri.

Sebagian besar ekspor dari Rusia

Menurut perkiraan, Rusia akan menjadi pengekspor gandum terbesar di dunia pada 2021-2022, dengan volume diperkirakan mencapai 40 juta ton. Ini hanya satu bagian lebih banyak dari musim ini. Ekspor ke Argentina, Uni Eropa, dan Ukraina juga diperkirakan tinggi. Berbeda dengan Australia, Kanada dan Amerika Serikat, yang USDA telah menurunkan ekspor gandum.

READ  Kursi murni dari laut - Interieurjournaal.com

Stok gandum global tidak berubah dalam hasil yang diharapkan dan angka konsumsi. Daftar penyelesaian teoritis untuk 1 Juli 2022 memperkirakan USDA pada 295 juta ton. Dari jumlah tersebut, sekitar 142,4 juta ton nantinya akan disimpan di China. Ini menyumbang 48 persen dari total stok global, tetapi 3 juta ton lebih sedikit dari stok gandum pada awal musim, dimulai dalam satu setengah bulan.