MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Uni Eropa sudah bosan menggunakan minyak goreng bekas

Impor minyak goreng yang digunakan untuk mengurangi jejak ekologi transportasi di UE diperkirakan akan meningkat lebih lanjut di tahun-tahun mendatang. Namun, otoritas Eropa harus memberlakukan pembatasan pada penggunaan produk. Hal ini dinyatakan dalam laporan Think Tank Transport and Environment (D&E).

Referensi sering dibuat untuk asal kontroversial dan hubungan tersembunyi dengan minyak sawit, yang dikatakan sebagai kontributor utama deforestasi tropis.

Penggundulan hutan

Minyak goreng bekas dianggap sebagai alternatif penting untuk penggunaan bahan bakar fosil di industri transportasi Eropa. Namun, pesanan Eropa saat ini tidak berbeda dengan minyak yang dikumpulkan di dalam negeri atau produk yang diimpor dari negara ketiga.

Kritikus mengatakan beberapa dari impor tersebut juga mengandung minyak sawit, yang ingin dihapuskan oleh UE untuk memperlambat deforestasi di daerah tropis.

Menurut statistik transportasi dan lingkungan, 34 persen minyak impor berasal dari China, tetapi produsen minyak sawit Malaysia dan Indonesia juga disebutkan, sebesar 19 persen.

“Eropa membutuhkan lebih banyak minyak goreng bekas daripada yang dapat disuplai di dapurnya sendiri,” catat Christina Maestro, manajer biofuel untuk transportasi dan lingkungan. ‘Itu tergantung pada limbah yang akan dipasok dari bagian lain dunia.’

“Namun, UE perlu memastikan bahwa penggunaan minyak goreng yang digunakan seminimal mungkin, akibatnya produk pada akhirnya akan mencegah lebih banyak kerusakan daripada kebaikan bagi lingkungan.”

Penelitian

Mengimpor minyak goreng di Komisi Eropa bukanlah yang pertama kali mengundang alis. Beberapa ahli telah menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari minyak goreng bekas yang masuk ke pasar bahan bakar nabati Eropa hampir dua tahun lalu mungkin berasal dari sumber yang curang.

Secara kebetulan, Inggris dan Belanda juga mulai menyelidiki perusahaan yang menjual minyak sawit tanpa penampilan yang konsisten.

READ  Monumen penghancuran komunitas Indonesia masa lalu Eindhoven

Komisi Eropa telah mengakui bahwa mereka tidak memiliki gambaran lengkap tentang asal mula minyak goreng yang digunakan di Eropa. Namun, Asosiasi Biofuel Canggih Pertama Limbah Eropa (EWABA) mengatakan akan segera memperkenalkan sejumlah langkah untuk memperketat kontrol di seluruh rantai pasokan biofuel.

Ewaba mengatakan proyek percontohan akan disiapkan pada bulan Oktober. Model operasional diharapkan akhir tahun depan.