MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Uni Emirat Arab dan Dubai mengubah minggu kerja untuk beradaptasi dengan pasar global

Pergi Dari jadwal saat ini dari Minggu hingga Kamis – negara Teluk pertama – untuk membantu UEA “mencapai kelangsungan bisnis dan restrukturisasi dengan ekonomi global dan perbankan”. Demikian kata pemerintah dalam sebuah pernyataan. Mengubah Ini mulai berlaku 1 Januari dan berlaku untuk pegawai pemerintah dan sekolah.

Di Uni Emirat Arab yang berpenduduk mayoritas Muslim, pekerjaan berakhir pada tengah hari pada hari Jumat (3 pagi ET) waktu setempat sehingga orang dapat menghadiri sholat. Jumat adalah hari paling suci dalam seminggu bagi umat Islam. Mulai Januari, salat akan dimulai pukul 13:15 waktu setempat, sekitar satu jam kemudian.

Pemerintah mengatakan karyawan sektor publik juga akan diberikan kesempatan untuk bekerja secara fleksibel, termasuk dari rumah pada hari Jumat.

Abdul Rahman Al Awar, Direktur Jenderal Sumber Daya Manusia Pemerintah Uni Emirat Arab, mengatakan jika karyawan mendapatkan setidaknya satu hari libur, perusahaan swasta dapat memilih akhir pekan yang paling sesuai dengan bisnis mereka.

“Jadi setiap perusahaan memutuskan berdasarkan industri tempat mereka berada, pelanggan mereka, dan operasi yang mereka jalankan,” katanya kepada CNN.

Negara-negara mayoritas Muslim lainnya, termasuk: Indonesia, Turki, Maroko dan Malaysia mengadopsi agenda dari Senin hingga Jumat.

Sementara memfasilitasi hubungan perdagangan di seluruh dunia, perubahan ini tidak akan lagi memungkinkan UEA untuk melakukan sinkronisasi dengan tetangganya seperti Arab Saudi, Qatar dan Kuwait.

Pemerintah Dubai Untuk mengumumkan Dia akan mengubah minggunya sesuai dengan kebijakan UEA.

Ini bukan pertama kalinya UEA mengubah minggu kerjanya. Antara 1999 dan 2006, negara itu memiliki dua akhir pekan, Kamis dan Jumat, sebelum beralih ke Jumat dan Sabtu.

Carolyn Faraj dari Dubai dan Celine Al-Khalidi dari Abu Dhabi berkontribusi dalam cerita ini.