MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Uang tunai hilang di istana – NRC

Ini ada hubungannya dengan penghematan yang saya jalani – sekarang telah benar-benar meninggalkan saya – tetapi di dunia uang saya selalu merasa sedikit pesimis.

Ketidakpercayaan ini tidak berkurang selama studi saya tentang ‘ekonomi keuangan internasional’. Di sana saya belajar betapa efektifnya pasar keuangan, tetapi juga bagaimana sejarah dihancurkan oleh krisis keuangan, gelembung, mania, dan kepanikan. Ketika saya magang di Indonesia selama krisis Asia dan menulis disertasi saya, ketidakpercayaan itu ditegaskan kembali. Uang bisa kehilangan nilainya dalam semalam. Ini memiliki konsekuensi yang luar biasa bagi orang biasa.

Di Barat, ketika krisis keuangan meletus pada tahun 2008, kepercayaan pada mata uang tinggi, kebijakan moneter bank sentral menjadi sangat murah hati, dan kejutan terbesar pada tahun-tahun berikutnya adalah bahwa beberapa suku bunga turun di bawah nol persen. Pemerintah mendapatkan uang ketika mereka meminjam uang, dan ada penabung yang harus membayar bank untuk menyimpan uang mereka di sana. Dunia yang berlawanan.

Sekarang ‘pengecualian’ sudah alami begitu lama, saya bertanya-tanya apakah kita memikirkannya. Selama krisis korona global, pasar saham terus naik dan harga rumah melonjak. Karena suku bunga sangat rendah, pengeluaran pemerintah untuk bantuan darurat perlahan-lahan akan mencair ketika Anda melihat peringkat utang pemerintah.

Ambil Bank Belanda Netherlands Minggu ini. Utang nasional akan naik menjadi 56,4 persen dari PDB tahun ini (ukuran ekonomi). Di tahun-tahun mendatang, utang akan turun lagi menjadi 52,2 persen pada 2023. Tanpa pemotongan, reformasi, atau Mark Rutte yang terlihat murahan. Bagaimana mungkin? Jika suku bunga lebih rendah dari pertumbuhan ekonomi, ini akan terjadi secara otomatis: daerah akan tumbuh lebih cepat daripada ekonomi pinjaman dalam hal jumlah.

Untuk menghasilkan uang tambahan, investor baru mengambil risiko: 60.000 tahun lalu

Minggu ini saya membaca beberapa komentar ‘bulu alis’ karena pemerintah Yunani juga membayar suku bunga negatif sekarang. Yunani, dengan utangnya yang tinggi! Seharusnya tidak terlalu gila, katanya. Juga: Bukankah Bank Sentral Eropa seharusnya berhenti membeli utang pemerintah?

READ  Apa yang terjadi pada hari Kamis di seluruh dunia

Saya tidak mencoba melukis gambar yang mengancam. Glass Knot, bos DNP, Dijelaskan minggu lalu Mengapa uang begitu murah. Hal ini terutama disebabkan oleh tren struktural seperti populasi yang menua, ketimpangan yang tinggi, pertumbuhan produktivitas yang kecil dan permintaan investasi yang rendah. Semua ini menciptakan “permintaan yang berlebihan untuk aset yang dijamin”, yaitu utang pemerintah. Seperti pasar lainnya, harga turun: suku bunga.

Tapi tentu saja ada risiko untuk uang murah. Pada awal Juni, trio keuangan Knot (DNP), Peter Hasecomb (CPB) dan Laura van Keys (AFM) berbicara dengan DPR tentang stabilitas keuangan. Mereka Kekhawatiran yang diungkapkan Tentang potensi gelembung. Untuk menghasilkan lebih banyak uang, investor mengambil risiko. Van Keys menunjukkan peningkatan investor ritel – 60.000 tahun lalu. “Kelihatannya agak menarik.”

Apa yang bisa dilakukan kabinet baru di istana kas ini? Gunakan penurunan suku bunga yang lebih rendah untuk memecahkan masalah struktural, Simpul disarankan minggu lalu. Bukan Simpul, tapi Bijaksana: Perpanjang jangka waktu pinjaman sehingga tingkat bunga yang lebih rendah tetap. Pikirkan tentang biayanya: Jika suku bunga naik, apakah ini juga ide yang bagus?

Marik Stellanga Seorang koresponden ekonomi dan politik. Dia menulis tentang politik dan ekonomi di sini setiap minggu.