MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Turis yang divaksinasi akan kembali ke Selandia Baru musim semi mendatang

Menteri Corona Selandia Baru Chris Hipkins membuat pengumuman pada konferensi pers hari ini. “Sudah waktunya untuk fase berikutnya,” katanya. Wisatawan asing dipersilakan lagi mulai 30 April 2022.

Belum sepenuhnya jelas apakah semua jenis visa akan diizinkan pada saat itu, kata laporan itu Media Selandia Baru.

Isolasi Hotel

Untuk mencegah virus corona, Selandia Baru menutup perbatasannya untuk semua orang asing awal tahun lalu. Mereka yang ingin pergi ke negara itu harus diisolasi di hotel selama dua minggu. Hanya orang Selandia Baru yang diizinkan, dan mereka harus membayar mahal. Ada gelembung perjalanan sementara dengan Australia, tetapi karena jumlah infeksi di sana meningkat, gelembung itu ditutup.

Karena Selandia Baru saat ini sedang berjuang dengan erupsi varian delta virus corona, risiko infeksi lintas batas menjadi relatif kecil. Ratusan infeksi dilaporkan setiap hari di negara ini, dan dalam beberapa kasus hanya mengenai turis yang terkena dampak.

Hampir 90 persen warga Selandia Baru divaksinasi penuh terhadap virus corona, yang mengurangi ketergantungan negara pada perbatasan nasional yang padat untuk mencegah virus.

Langkah yang berbeda

Awalnya, warga Selandia Baru yang saat ini berada di Australia akan diizinkan masuk kembali tanpa harus menjalani isolasi hotel. Itu akan berlaku mulai 16 Januari. Mulai 13 Februari, warga Selandia Baru akan diizinkan kembali ke negara itu dari belahan dunia lain tanpa diisolasi. Mulai 30 April, wisatawan dari belahan dunia lain dipersilakan.

‘Kami waspada’

Mulai tanggal itu wisatawan harus menunjukkan hasil negatif pada tes corona. Vaksinasi penuh adalah wajib dan orang-orang harus diisolasi selama tujuh hari di rumah atau di rumah mobil. Hotel tidak lagi membutuhkannya.

READ  Gempa berkekuatan 4,3 mengguncang wilayah Gorontalo di Indonesia

Siapa pun yang pernah ke daerah paling berbahaya masih tidak diterima. Saat ini terjadi di negara-negara seperti Brasil dan Indonesia, yang telah diklasifikasikan oleh pemerintah Selandia Baru sebagai daerah berisiko tinggi.

“Beberapa perusahaan harus buka sebelum Natal,” kata Hipkins. “Kami memahami keinginan mereka, kami melihatnya sebagai waktu yang sulit bagi perusahaan, tetapi epidemi belum berakhir dan Eropa saat ini menghadapi epidemi baru. Jadi kami waspada.”