MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Tidak diragukan lagi, manusia telah memanipulasi bumi dengan mengolah lanskap secepat kilat

Dalam milenium terakhir, tiga perempat permukaan bumi telah digantikan oleh manusia. Sepertiga (32 persen) terjadi antara tahun 1960 dan 2019, sebagian disebabkan oleh aktivitas pertanian dan perusakan hutan tropis. Totalnya, ini adalah 43 juta kilometer persegi, atau dua kali luas Jerman sejak 1960.

Untuk studi mereka yang dipublikasikan di Nature, tim peneliti mengembangkan metode untuk memetakan perubahan penggunaan lahan: Penilaian geomodinamika historis + (Hilda +). Ini menunjukkan secara detail berapa banyak fungsionalitas baru yang dikirimkan ke lanskap global antara 1960 dan 2019.

Ubah proses

Para peneliti juga menemukan bahwa proses konversi penggunaan lahan yang beragam secara geografis dapat ditemukan. Misalnya, ada banyak pembicaraan tentang lahan pertanian yang baru-baru ini ditinggalkan dan penggundulan hutan di utara serta penggundulan hutan dan perluasan pertanian di selatan. Menurut mereka, perubahan tata guna lahan jelas terkait dengan efek perdagangan dunia terhadap produksi pertanian.

Meningkatnya permintaan, terutama di negara maju di utara, telah mendorong perluasan tanaman bioenergi di selatan

Hipotesis terkait dengan peningkatan penggunaan lahan terkait dengan pertumbuhan pasar dalam konteks krisis ekonomi global tahun 2009. Sebelum krisis, produksi pertanian global didorong oleh meningkatnya permintaan akan makanan, pakan ternak, dan bahan bakar nabati, serta kenaikan harga minyak (yang mencapai puncaknya pada tahun 2008).

Baca Juga: Latar Belakang: Tampilan Penggemar Iklim Masa Depan British Bank Standard Chartered

Perkembangan ini berdampak pada penggunaan lahan. Harga minyak yang tinggi khususnya membuat tanaman bioenergi lebih kompetitif dan menguntungkan dibandingkan dengan bahan bakar fosil. Meningkatnya permintaan, terutama di negara maju di utara, telah mendorong perluasan tanaman bioenergi di selatan (termasuk Ghana, Argentina, Brazil dan Indonesia).

READ  Anda tidak harus membatalkan kolonisasi yang mati

Ketahanan pangan

Pada tahun 2007, masalah ketahanan pangan di banyak negara pengimpor dan ekonomi yang tumbuh cepat seperti Uni Eropa, Cina atau India memicu gelombang akuisisi tanah lintas batas skala besar dan investasi asing di bidang pertanian, terutama menargetkan sub-Sahara Afrika dan Tenggara. Asia dan Selatan, Amerika Serikat.

Baca juga: Latar Belakang: Krisis Corona telah memperburuk deforestasi global, kini menjadi lima hingga dua belas

Dengan cara ini, para ilmuwan dapat memetakan berbagai perubahan dalam penggunaan lahan dan menghubungkannya dengan mekanisme pasar global dan perdagangan global, tetapi juga dengan perubahan iklim dan cuaca ekstrem: semuanya adalah pendorong utama perubahan penggunaan lahan.

Kegiatan terkait penggunaan lahan seperti kita berurusan dengan hutan dan pertanian sangat penting

Para penulis studi tersebut berpendapat bahwa temuan mereka penting untuk memahami dampak perubahan penggunaan lahan terhadap tantangan seperti ketahanan pangan, perubahan iklim, dan hilangnya keanekaragaman hayati.

Aktivitas terkait penggunaan lahan seperti cara kami menangani hutan dan pertanian untuk mencapai tujuan iklim diakui di bawah Perjanjian Iklim Paris. Dengan demikian penggunaan lahan telah menjadi bagian sentral dari diskusi kebijakan internasional.