MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

The Sunken Batavia mengungkapkan bagaimana Belanda mengalahkan saingan mereka di abad ke-17

Sementara negara-negara lain menghadapi kekurangan kayu untuk membangun kapal mereka, Republik Belanda memiliki banyak kayu. Dan sekarang kita lebih mengerti mengapa.

Batavia tidak diragukan lagi salah satu kapal VOC paling terkenal dari abad ke-17 yang jaya. Mahakarya Belanda ini dibangun antara tahun 1627 dan 1628 di Peperwerf di Amsterdam. Namun kapal itu tidak bertahan lama. Pada pelayaran perdananya, pada bulan Juni 1929, Batavia tenggelam di Morning Reef, di lepas pantai barat Australia. Para peneliti telah terlibat Studi baru Dia bersandar di atas kapal yang hancur. Karena kayu tempat kapal ini dibangun sekitar tiga ratus tahun yang lalu, memberikan informasi menarik tentang dominasi angkatan laut Belanda.

Lebih lanjut tentang tenggelamnya Batavia
Kapal VOC Batavia karam pada tahun 1629 di sebuah karang sekitar 40 mil di lepas pantai Australia Barat. Lebih dari 200 orang selamat dari tenggelamnya kapal dan mencapai beberapa atol kecil. Selama tidak adanya kepala pedagang, yang pergi untuk membantu, pemberontakan pecah di antara mereka yang selamat. Selama tiga bulan berikutnya, lebih dari 100 pria, wanita, dan anak-anak terbunuh. Banyak yang dibuang ke laut. Sekitar 80 korban dimakamkan di sebuah pulau bernama Batavia Kerkhove, sekarang dikenal sebagai Pulau Beacon.

Pada abad ke-17, Perusahaan Hindia Timur Belanda (VOC) tumbuh menjadi perusahaan perdagangan multinasional pertama. Hal ini menyebabkan munculnya pasar saham dan kapitalisme modern. Peneliti Marta Dominguez Delmas mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Sains. tidak ada. Secara total, setidaknya 706 kapal dibangun di galangan kapal Belanda pada abad ke-17. 75 dari mereka akhirnya tenggelam, sementara 23 ditangkap oleh pasukan musuh atau bajak laut.

READ  IAB Eropa mungkin telah melanggar undang-undang privasi Eropa dengan munculan cookie - IT Pro - Berita

Tanda tanya
Namun, tanda tanya besar adalah bagaimana Belanda, negara kecil tanpa banyak sumber daya dalam negeri, telah berhasil tumbuh menjadi juara utama dalam pelayaran internasional. “Penggunaan gergaji angin menjadi umum di Republik Belanda pada pertengahan abad ke-17,” kata peneliti Wendy van Duivenvoorde. Hal ini memungkinkan Belanda untuk membangun kapal laut dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pelayaran panjang dan perdagangan antar daerah di Asia. Tetapi bagaimana mereka mengatur pasokan kegiatan pembuatan kapal yang sedemikian intensif? Republik jelas kekurangan kayu sendiri.”

Lapangan panas
Ini berarti bahwa jenis kayu yang memungkinkan Belanda membangun kapal laut dan mendominasi perdagangan internasional lebih sedikit diketahui dibandingkan dengan pesaing di Prancis, Portugal, dan benua Eropa, yang semuanya mengalami kelangkaan kayu. Untuk pembuatan kapal, kayu ek lebih disukai. Tetapi negara-negara pelaut berjuang untuk memastikan pasokan yang memadai untuk memenuhi kebutuhan mereka dan untuk mempertahankan armada mereka yang terus berkembang. “Pada abad ketujuh belas, semua negara maritim utama—seperti Inggris, Spanyol, dan Portugal—berusaha mendapatkan kayu untuk membuat kapal mereka,” Dominguez Delmas menjelaskan. “Tak satu pun dari mereka memiliki pasokan lokal, jadi mereka mengimpor kayu dari kawasan hutan Skandinavia, Polandia, dan republik Baltik saat ini. Portugis dan Spanyol bahkan mulai membangun kapal mereka di koloni mereka. VOC tidak pernah melakukannya; mereka hanya membangun kapal mereka sendiri.” kapal di galangan kapal kapal Belanda.

Batavia
Untuk mengetahui bagaimana Belanda mampu mengatasi masalah ini dengan sukses, para peneliti beralih ke kapal terkenal Batavia dalam studi mereka. Menurut tim, kapal ini merupakan contoh pembuatan kapal di Hindia Belanda pada abad ke-17. “Batavia dibangun antara 1626 dan 28; masa ekspansi dan kolonisasi lintas samudera Eropa,” tegas Dominguez Delmas. Belanda juga mulai menetap di luar negeri. Pelayaran panjang ini membutuhkan kapal yang kuat yang juga dapat membawa muatan besar. Para pembuat kapal VOC menyadari hal ini dan mulai membangun kapal dengan dua lapisan panel lambung yang tebal, ditambah lapisan tambahan dari kayu pinus dan tembaga. Karena Batavia adalah salah satu dari sedikit yang telah ditemukan, itu memberi kita pandangan sekilas yang luar biasa ke dalam konstruksi – yang membutuhkan kayu dalam jumlah besar – dan pengiriman bahan yang digunakan untuk membangunnya.”

READ  Takut Kekurangan Pisang Akibat Penyebaran Jamur Asia | sekarang juga

monster
Jenazah Batavia digali pada tahun 1970 dan dipamerkan di Museum Kapal Karam Australia Barat, yang terletak di kota pelabuhan Fremantle, Australia. Ini memungkinkan tim untuk mengambil sampel kayu kapal. “Karena Batavia tenggelam dalam pelayaran perdananya ke Indonesia, kapal tersebut tidak menjalani perbaikan sebelum tenggelam,” kata Dominguez Delmas. “Ini berarti bahwa semua kayu adalah milik bangunan aslinya, yang membuatnya menjadi bangkai kapal yang sangat istimewa.” Spesimen halus kayu lambung Batavia memberikan potongan yang hilang dalam teka-teki pembuatan kapal Belanda abad ke-17 dan pelayaran dunia.

Batavia sejati. Foto: Patrick E. Baker, Museum Australia Barat

pesaing Eropa
Penelitian tersebut menghasilkan penemuan menarik tentang bagaimana Belanda mengungguli pesaing Eropa mereka. “Jaringan perdagangan Eropa telah terbentuk sejak abad yang lalu, ketika mereka berpartisipasi dalam perdagangan Hanseatic,” jelas Dominguez Delmas ketika ditanya. “Kemudian mereka mulai berdagang secara mandiri, yang berarti mereka memutuskan di mana mereka ingin memperdagangkan produk. Jaringan perdagangan yang luar biasa ini memungkinkan Belanda mendapatkan akses ke kayu yang mereka butuhkan dan dengan demikian mengatasi kelangkaan kayu lokal.”

stok kayu
Ini berarti bahwa Belanda memiliki hubungan perdagangan yang baik dengan daerah yang berbeda. Dengan cara ini mereka memiliki akses ke pasokan kayu mereka. “VOC membeli kayu di dua area berbeda,” kata Domínguez Delmás. “Jenis pohon ek tertentu diimpor dari Jerman barat laut. Kayu ini digunakan untuk membuat lambung kapal. Kemudian kayu ek dari daerah sekitar Laut Baltik dan sekitar kota Lübeck di Jerman digunakan untuk papan. Jadi, Belanda membeli kayu di tempat dan pasar di mana mereka tahu bahwa spesies tertentu dari kayu yang mereka butuhkan tersedia di sana.”

READ  Fitur uji Twitter yang memungkinkan langganan langsung ke buletin - IT Pro - Berita

Preferensi terhadap produk kayu tertentu dari daerah terpilih menunjukkan bahwa pemilihan kayu tidak sembarangan. Hasilnya menggambarkan berbagai sumber kayu yang dipasok galangan kapal VOC di Amsterdam pada tahun 1620 dan menggambarkan pemilihan kayu yang cermat dan keahlian para pembuatnya. “Kami sekarang telah memberikan bukti strategi yang digunakan oleh VOC,” kata Dominguez Delmas. “Ini membawa kita selangkah lebih maju dalam pemahaman kita tentang keberhasilan ekonomi Belanda di abad ketujuh belas.”