MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Takut Kekurangan Pisang Akibat Penyebaran Jamur Asia | sekarang juga

Saat ini terjadi infeksi jamur di seluruh dunia yang merusak seluruh perkebunan pisang. Ilmuwan memperingatkan ini tidak akan langsung mengarah ke rak kosong, tetapi bisa menyebabkan masalah dalam jangka panjang.

Saat kita melawan virus Corona, dunia pisang menghadapi epidemi sendiri. Penyakit Tropis Strain 4, singkatnya TR4, merupakan salah satu jenis penyakit kardiovaskuler pada tumbuhan. Jamur melewati pembuluh tanaman, menyebabkan tanaman dalam ruangan mati dan daun mati. Kemudian tanah menjadi tidak dapat digunakan selama sepuluh tahun.

Alasan mengapa pisang sangat sensitif terhadap hal ini adalah karena mereka ditempatkan bersebelahan di ladang yang sangat luas. Jadi, jika satu tanaman sakit, Anda akan segera memiliki peluang bahwa tanaman lainnya juga akan jatuh sakit.

Infeksi jamur pertama kali terdeteksi di Indonesia, kemudian ditularkan ke Taiwan dan kemudian menyebar ke Afrika dan Amerika Selatan. Jadi hampir semua perkebunan pisang di dunia terkena dampaknya.

“Barang baru untuk dibawa ke pasar”

Solusi untuk masalah ini adalah membiakkan varietas baru, tetapi ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Untuk melakukan ini, para ilmuwan harus menyilangkan dua tanaman pisang: satu tahan terhadap jamur dan satu lagi dengan keindahan yang baik. Proses ini, yang disebut reproduksi, akan memakan waktu setidaknya sepuluh tahun, dan sementara itu, para penanam tidak dapat berbuat apa-apa selain menunggu dan berharap beberapa tanaman yang sehat dapat bertahan hidup.

Pada 1950-an, dunia pisang benar-benar harus bersaing dengan jamur lain, Penyakit Panama, yang memusnahkan pisang Grossmechel yang umum saat itu. Pisang Cavendish terbukti kebal terhadap penyakit Panama, tetapi sekarang menjadi mangsa jamur lain. Pisang Cavendish adalah satu-satunya pisang yang dijual di Eropa saat ini.

READ  Pembaruan langsung dan berita untuk 14 Juli 2021

“Inilah mengapa sangat penting untuk membawa banyak varietas baru ke pasar,” kata Geert Keema, ahli botani di Universitas Wageningen. “Jika salah satu varietas terinfeksi, kita masih bisa memanfaatkan yang lain. Dulu salah satu varietas selalu ditanam dalam jumlah besar dan kita harus membuangnya.”

Industri sekarang harus mulai menanam pisang sendiri. “

Tidak semua rak pisang di toko buah dan supermarket akan kosong minggu depan, tapi dalam jangka panjang kita akan mendapat masalah besar, kata Keema. “Karena keberhasilan pisang Cavendish, kami tidak pernah memulai program pembiakan pisang, dan sekarang ini berpengaruh. Awalnya tidak ada yang mengira jamur adalah masalah besar, karena hanya ditemukan di Asia.”

“Sekarang, bagaimanapun, ada kebutuhan yang mendesak untuk program pemuliaan dari industri yang sama untuk menciptakan varietas baru yang dirancang konsumen. Jika tidak, mungkin ada kekurangan pisang di toko dalam beberapa tahun.”

Hal tersebut juga dibenarkan oleh GroentenFruithuis, asosiasi perdagangan importir buah di Belanda. “TR4 adalah jamur membandel yang tidak bisa dihilangkan dengan mudah begitu berada di dalam tanah. Jamur ini ditangani dengan sangat serius, tapi kami tidak melihat adanya masalah pasokan dalam jangka pendek. Namun, dalam jangka panjang, itu tergantung seberapa cepatnya. adalah, “kata organisasi itu menanggapi.” Penyakit ini menyebar lebih jauh. “

Pisang sudah bagus selama dua tahun Kira-kira 1 persen Dari total penjualan supermarket yang diperhitungkan pada semester pertama tahun lalu perempat Dari total impor buah.