MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Supremasi kulit putih adalah gangguan budaya yang telah dialami negara kita selama ratusan tahun


Pembaruan terakhir 16:03


Kita tidak bisa lagi mengabaikan pemimpin politik populer supremasi kulit putih sebagai pengecualian. Sebaliknya, angka-angka seperti itu terus menerus tanpa henti.

Saya baru-baru ini berhubungan dengan rekan profesor saya John Bremen, seorang sosiolog di Universitas Amsterdam, yang melakukan beberapa penelitian terpenting tentang masa lalu kolonial negara di Indonesia. Membaca esainya secara emosional sulit dan, sejujurnya, sering kali merupakan pengalaman yang menyakitkan secara fisik. Sebagai seseorang yang bukan keturunan Indonesia, hal ini secara pribadi menyentuh saya. Ini menunjukkan kepada saya bahwa informasi ini sekarang tidak lebih penting daripada tersedia di luar tembok ilmu pengetahuan. Mengapa? Karena memahami kekejaman negara kita di masa lalu akan membantu kemajuan. Karena empati dapat memajukan negara bagi mereka yang telah menderita kolonialisme dan mereka yang masih menderita akibat dari rasisme kontemporer.

Rasa superioritas yang salah muncul ketika Anda buta terhadap kekurangan Anda sendiri, tetapi dapat menunjukkan dengan tepat apa yang salah dengan orang lain. Ini adalah masalah yang sudah lama diderita negara kita. Tentang negara-negara non-Barat seperti Turki, atau tentang orang-orang Belanda dengan keturunan non-Barat di suatu tempat. Negara kita sangat pandai mencari tahu secara detail apa yang salah dengan orang-orang yang dicap sebagai ‘orang lain’. Jari yang terangkat menunjukkan dengan sangat cepat dan mudah karena kita telah secara sistematis mendorong ketidaksempurnaan kita sendiri keluar dari kesadaran. Seratus tahun yang lalu, pada saat kakek-nenek kita masih hidup, negara kita melakukan kejahatan keji terhadap orang-orang suku di koloni.

Profesor John Bremen menjelaskan bagaimana rasisme dipraktikkan oleh Belanda di Indonesia sebelum dikenal sebagai sistem yang diimpor oleh Belanda di Afrika Selatan. Anda telah mendengar tentang hak ini, penduduk asli di Indonesia diberhentikan sebagai bawahan dan secara resmi dipisahkan dari Belanda. Ada lingkungan yang indah dan tempat-tempat mewah di mana orang Belanda kulit putih menikmati alam tropis India, tetapi ‘orang kulit berwarna’ berhenti di pintu gerbang. Anak-anak di sekolah harus belajar bahasa Belanda, dan sejak dini rasa rendah diri secara psikologis dimotivasi oleh fakta bahwa warna kulit dan bahasa mereka membuat mereka tidak beradab dan terbelakang.

READ  Museum Stadelijk Govardan memperluas persenjataannya dengan artileri angkatan laut dan Halbert

Pemikiran rasial telah mendarah daging di dalamnya berabad-abad sebelum kelahiran Nazi Jerman. Sekali lagi, di Belanda, kami pandai menunjukkan kegagalan orang lain, bahkan dalam kasus rasisme. Kami berani menyebut Nazi Jerman, kami berbicara tentang rasisme polisi Amerika, kami bahkan berpura-pura bahwa rasisme adalah organisasi yang mengerikan di Afrika Selatan, ayo pergi ke Afrika. Namun, selama Perang Dunia II Belanda melakukan salah satu deportasi etnis Yahudi yang paling efisien, rasisme negara (misalnya pejabat pajak, pekerjaan atau profil etnis) adalah hal yang paling Belanda, dan rasisme adalah produk langsung dari budaya Belanda, baik secara bahasa maupun bahasa. secara perilaku.

Namun kita selalu membicarakan orang lain, tidak pernah membicarakan diri kita sendiri. Kenapa tidak? Saya pikir sebagian besar karena kebanyakan dari kita tidak benar-benar tahu apa yang telah dilakukan negara kita kepada orang lain. Sampai negara kita mengetahui hal ini, kita tidak akan menyelesaikan perpecahan (karenanya rasisme) di sekitar garis ras dan warna kulit buatan di negara kita.

Sebagai contoh, Profesor Bremen menggambarkan pengunduran diri Menteri Koloni Belanda, JCB, ketika ia mengundurkan diri pada abad kesembilan belas untuk mengatakan bahwa ‘ras kulit putih’ lebih unggul daripada orang kulit berwarna dan karena itu harus mendominasi kulit putih. ras. Semua orang berkulit gelap. JCBud (ya Pat tidak benar-benar Buded) mengatakan bahwa ras kulit putih adalah ‘bentuk kehidupan yang lebih tinggi’. Jadi Anda lihat bahwa berabad-abad yang lalu mereka yang berada di tingkat politik tertinggi di negara kita menganut ideologi supremasi kulit putih. Ini membuktikan betapa mendarah daging pemikiran rasial ini dalam budaya kita.

Jadi, dalam hal ini kita perlu mulai melihat masa lalu dan segala sesuatu yang muncul darinya, seperti sistem pendidikan kita atau aparat keamanan kita. Tentu saja, dalam terang ini kita juga harus mulai melihat masa kini. Kita tidak bisa lagi mengabaikan pemimpin politik populer atau pembuat opini yang rasis dan supremasi kulit putih sebagai orang gila, apel yang buruk atau pengecualian. Sebaliknya, figur publik seperti itu adalah fenomena yang tak ada habisnya karena kita menolak untuk kembali ke masa lalu dan melawan iblis yang menghantui kita saat ini dalam bentuk kebencian, rasisme, dan superioritas sesat.

READ  Tiada hari berlalu Njifi Ramirez bukanlah orang yang brilian

Setiap hari, keturunan korban Indonesia berjuang tanpa didengar. Tapi tidak ada yang mendengarkan mereka. Tak seorang pun di negara kita tahu tentang kamp-kamp tempat mereka ditempatkan. Tentang kondisi kerja yang memalukan yang disebut upah. Tentang pelecehan seksual sistematis terhadap perempuan dan anak-anak suku. Masyarakat adat harus menanggung bentuk psikologis dari kebencian diri yang dipelajari sebagai akibat dari sistem sekolah Belanda. Tentang peristiwa di pesantren tempat anak-anak suku disimpan. Tentang pembantaian orang Indonesia selama apa yang dikenal sebagai ‘operasi polisi’.

Mengapa kita begitu kaya dan seluruh dunia begitu miskin? Jawaban sederhana: Lima ratus tahun penjajahan Eropa.

Anda membacanya dengan benar, dan sampai hari ini negara kita menuai manfaat dari penderitaan yang kita sebabkan kepada orang lain. Kami tidak akan maju sampai kami memahami atau mengakui hal ini.

hal. Presentasi Profesor John Bremen tentang rasisme dan rasisme di Hindia Belanda dapat ditemukan di sini. SEBUAH Ingin bertemu Untuk semua orang Belanda:

Tidak ada video? Sesuaikan pengaturan cookie Anda atau Klik disini.