MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Sungai Afrika tegang dan berubah warna karena produksi pakaian Barat

Merek pakaian Eropa dan Amerika mengubah warna, mengasamkan dan memutihkan sungai Afrika. Terima kasih atas rasa lapar kami akan mode cepat. Itu menurut penelitian baru oleh Water Witness International.

Seberapa berkelanjutan jejak air dari lemari pakaian kita? Ini adalah pertanyaan yang diajukan oleh LSM Inggris Water Witness International dalam a laporan baru Tentang pengaruh produksi pakaian di sungai-sungai di Afrika. Analisis mereka menunjukkan bahwa rantai mode utama ikut bertanggung jawab atas pencemaran sungai di Afrika Selatan, Lesotho, Tanzania, Kenya dan Ethiopia, di antara negara-negara lain.

Misalnya, sungai tampaknya memiliki warna biru, seperti di Lesotho. Atau, itu mengasamkan ke tingkat yang sama dengan pemutih, para peneliti di Dar es Salaam menemukan. Di Sungai Masmbazi Tanzania, mereka mengukur nilai pH 12 di dekat pabrik tekstil. Warga Dar es Salaam memanfaatkan Sungai Mismbazi antara lain untuk mencuci dan mengairi sawah mereka.

Dari adidas hingga Zara

Secara total, nilai produksi tekstil Afrika adalah $2,5 miliar (lebih dari €2,1 miliar). Sektor ini mempekerjakan 75 juta pekerja. Water Witness International menyatakan bahwa perusahaan-perusahaan Eropa – terutama Prancis, Inggris, Jerman, dan Italia – memproduksi merek mode cepat di Afrika. Selain itu, Afrika juga memproduksi pasar Asia Timur dan Amerika.

Di Amerika Serikat saja, pesanan bernilai $685 juta per tahun. Merek Eropa dan Amerika yang berpartisipasi termasuk Adidas, ASOS, Calvin Klein, GAP, H&M, Hugo Boss, Levi’s, Marks and Spencer, Next, Primark, Puma, Reebok, Ralph Lauren, Tesco, Tommy Hilfiger, Walmart dan Zara.

Dari Cina ke Afrika

Ini bukan pertama kalinya merek pakaian dianggap bertanggung jawab atas perubahan warna saluran air di negara-negara produsen di belahan dunia selatan. Secara total, industri tekstil akan bertanggung jawab untuk setidaknya Seperlima dari polusi air di dunia.

READ  Grup di belakang Ray-Ban terus mengakuisisi perusahaan induk Pearle Opticiens | ekonomi

Greenpeace telah membunyikan alarm Di Tiongkok dan masuk Indonesia. Greenpeace memperingatkan adanya bahan kimia, pengganggu endokrin dan logam berat. Merek seperti Adidas, H&M dan GAP juga berpartisipasi. Menurut Water Witness International, fakta bahwa sungai-sungai Afrika sekarang juga terkena dampak ada hubungannya dengan “perlombaan ke dasar” yang dimasuki merek-merek pakaian untuk memproduksi tekstil dengan harga serendah mungkin.

LSM menyebut benua itu sebagai “bintang baru” produksi tekstil. 75 juta pekerjaan yang terkait dengan ini sangat penting bagi ekonomi Afrika, tetapi buruk bagi lingkungan. Bonus juga meninggalkan banyak hal yang diinginkan, menurut laporan sebelumnya.

Di Etiopia, salah satu negara yang disebutkan dalam laporan tersebut, telah diketahui beberapa waktu lalu bahwa pekerja tekstil di sana menenun atau menjahit pakaian di bawah garis kemiskinan satu dolar sehari. Ini menjadi jelas di 2019 belajar van het Pusat Bisnis dan Hak Asasi Manusia Universitas New York.

Berikan dampak positif

Nick Hepworth, direktur Perang Dunia I dan penulis laporan tersebut, mengatakan bahwa merek pakaian global dapat menerapkan praktik yang lebih baik. Namun sejauh ini kehadiran mereka di Afrika hanya berkontribusi sedikit terhadap polusi yang meluas dan penimbunan air. Di pabrik-pabrik bahkan tidak ada cukup air dan sanitasi untuk para karyawan.”

Laporan tersebut memperjelas bahwa pengecer tidak sendirian dalam hal ini. Dalam laporan tersebut, investor dan konsumen juga harus bertanggung jawab untuk menegakkan pengelolaan air yang lebih baik, Sareen Malik, Ketua Jaringan Masyarakat Sipil Afrika untuk Air dan Sanitasi, mengatakan dalam laporan tersebut.

dari Cari berdasarkan perusahaan konsultan McKinsey, mengutip Perang Dunia I, menunjukkan bahwa konsumen dan investor sama-sama cenderung memberi penghargaan kepada perusahaan atas komitmen mereka terhadap lingkungan dan tenaga kerja di pabrik garmen. “Fast fashion sebenarnya bisa menjadi kekuatan pendorong untuk perubahan,” tutup direktur Perang Dunia I Hepworth, yang mencakup keanggotaan di Aliansi untuk Penatagunaan Air Merekomendasikan untuk memastikan pengelolaan air yang baik. “Tapi kemudian merek dan investor harus memimpin.”

READ  Belanda mempercepat jumlah mitigasi: “Selesai ...