Sumbangan vaksin membutuhkan tenaga, tetapi negara-negara kaya terus membeli vaksin

Sumbangan vaksin membutuhkan tenaga, tetapi negara-negara kaya terus membeli vaksin

Seminggu sebelum akhir tahun ini, program Covax telah mendistribusikan sekitar 800 juta vaksin corona ke 144 negara di seluruh dunia. Sebagian besar, 685 juta, pergi ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Target dikurangi

Saatnya mengambil stok. Target untuk tahun 2021 sebelumnya dikurangi dari $2 miliar menjadi $1,4 miliar (dimana $1,2 miliar adalah untuk negara-negara miskin) yang sangat terpengaruh musim semi ini karena rendahnya pasokan dari India. Sekarang tampaknya target rendah baru ini dapat dicapai awal tahun ini.

„Masih harus dilihat apakah 1,2 miliar vaksin itu benar-benar akan dikirimkan ke negara-negara miskin tahun ini,“ kata Sabin de Jong. Dia juga menjabat sebagai koordinator acara internasional di cabang UNICEF Belanda, yang membeli dan mendistribusikan vaksin untuk Kovacs. Ini karena dibutuhkan rata-rata empat hingga enam minggu antara pengumuman bahwa vaksin disumbangkan dan pengiriman yang sebenarnya. De Zhang: „Itulah penundaan utama. Terima kasih atas sumbangannya, saldonya telah dibersihkan.“

Program donasi

Kovacs sangat bergantung pada sumbangan itu. Untuk memerangi epidemi secara efektif, PBB bekerja untuk mendapatkan vaksin dan mendistribusikannya dengan rapi ke seluruh dunia. Rencana awal adalah agar proyek itu sendiri menjadi pemain utama.

Sebuah mimpi, ternyata segera. Negara-negara kaya di Barat, termasuk Belanda di bawah bendera Uni Eropa, membuat perjanjian pertama mereka jauh sebelum vaksin pertama disetujui. Kovacs mampu bergabung di lini belakang.

Sementara Asia telah tumbuh dalam beberapa bulan terakhir dan melampaui Eropa, benua Afrika, negara termiskin, telah tertinggal jauh di belakang hampir dua tahun setelah epidemi.

Strategi Lansing Lainnya

„Sejak awal distribusi vaksin sudah salah,“ kata Ellen de Hohn. Dia adalah seorang pengacara yang berspesialisasi dalam kekayaan intelektual obat-obatan dan mengkritik program Kovacs. „Itu tidak berhasil seperti yang ditetapkan: mekanisme di mana semua negara bekerja sama untuk mendistribusikan vaksin secara adil. Ini telah menjadi semacam skema donasi.“

Siehe auch  Bisakah Eindhoven melupakan tempat di kalender Formula E 2022?

De Hoen lebih suka teknik injeksi yang sama sekali berbeda. „Pertama semua petugas kesehatan di semua negara, lalu orang-orang yang rentan, lalu yang lain. Sekarang tidak seperti sebelumnya, semua negara kaya terlebih dahulu. Itu tidak berdampak apa pun kepada siapa pun: di negara Anda memiliki masalah, yang dapat menyebabkan variasi baru. „

Dia adalah advokat vokal untuk penerbitan paten vaksin dan berbagi pengetahuan oleh produsen seperti Pfizer dan Moderna. t Hoen: “Tetapi industri farmasi terus fokus pada penjualan di negara-negara berpenghasilan tinggi, kecuali AstraZeneca. Bisnis besar.

Donasi dirimu sendiri

Karena distribusi yang tidak adil ini, banyak negara miskin harus mengetuk pintu negara-negara kaya. Misalnya, pada bulan Mei, ketika permintaan vaksin di Belanda tinggi dan rumah sakit tinggi, permintaan datang dari Suriname.

Sementara itu, Belanda memberikan lebih dari 4,23 juta vaksin dari stoknya sendiri ke Indonesia, Suriname, Tanjung Verde dan Namibia – maka tanpa Kovacs – yang disebut sumbangan bilateral.

Belanda telah berjanji untuk melakukan sebagian besar 27 juta volume Untuk menyumbang. Di antaranya 22,55 juta untuk Kovacs. Mungkin perlu beberapa waktu agar semua dosis ini benar-benar berakhir di satu tangan: menurut sebuah studi baru, hanya 17 juta dari vaksin ini yang untuk sementara diberikan ke negara-negara. Pembaruan terbaru Sumbangan vaksin Belanda. Selebihnya, kita harus menunggu sampai negara penerima barang logistik dan pendinginnya beres.

‚Tujuan tercapai‘

“Target 27 juta donasi telah tercapai,” kata Hartgogue de Hongo de Jonge, juru bicara pemerintah. „Sekarang setelah Kovacs mulai beroperasi, Belanda akan memberikan lebih sedikit donasi bilateral dan lebih sering beralih ke Kovacs. Ini benar-benar mendapatkan perhatian yang baik di seluruh dunia: di mana lebih banyak vaksin yang dibutuhkan sekarang?“

Siehe auch  Jesuitas en Chile para compensar a 4 víctimas de abuso sexual de exsacerdote | Registro católico nacional

Jurist de Horn khawatir bahwa varian virus baru seperti Omigron akan meledak dalam prosesnya. Ini memastikan bahwa negara-negara kaya, alih-alih menyumbang ke negara-negara di mana orang-orangnya belum mengambil satu suntikan pun, pertama-tama menyebut orang-orang mereka sendiri sebagai suntikan pendorong ketiga atau keempat.

Bergerak mundur

Faktanya, tanda-tanda pertama menunjukkan hal ini. Pembaruan terbaru tentang donasi vaksin Belanda menyatakan bahwa 4 juta dosis donasi bilateral direncanakan di Belanda. „Namun, sebagai hasil dari kampanye promosi yang dipercepat saat ini, Kabinet telah memilih untuk membuat perubahan sementara ini. Jumlah ini akan tetap disumbangkan sesegera mungkin di tahun baru.“

Pengulangan gerakan, kata ‚de Hon‘. „Anda tidak akan pernah bisa keluar dari epidemi semacam itu. Tapi tidak harus seperti itu: Anda bisa membuat pilihan politik lain.“

We will be happy to hear your thoughts

Hinterlasse einen Kommentar

MATARAMINSIDE.COM NIMMT AM ASSOCIATE-PROGRAMM VON AMAZON SERVICES LLC TEIL, EINEM PARTNER-WERBEPROGRAMM, DAS ENTWICKELT IST, UM DIE SITES MIT EINEM MITTEL ZU BIETEN WERBEGEBÜHREN IN UND IN VERBINDUNG MIT AMAZON.IT ZU VERDIENEN. AMAZON, DAS AMAZON-LOGO, AMAZONSUPPLY UND DAS AMAZONSUPPLY-LOGO SIND WARENZEICHEN VON AMAZON.IT, INC. ODER SEINE TOCHTERGESELLSCHAFTEN. ALS ASSOCIATE VON AMAZON VERDIENEN WIR PARTNERPROVISIONEN AUF BERECHTIGTE KÄUFE. DANKE, AMAZON, DASS SIE UNS HELFEN, UNSERE WEBSITEGEBÜHREN ZU BEZAHLEN! ALLE PRODUKTBILDER SIND EIGENTUM VON AMAZON.IT UND SEINEN VERKÄUFERN.
Mataram Inside