MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Smart Wings Max menggugat Boeing karena masalah

Seorang hakim di kota kelahiran Boeing di Chicago mengirim kasus ini ke pengadilan di Seattle, di mana pabrikan pesawat itu memiliki sebuah pabrik besar. The Seattle Times melaporkan bahwa Smartwings, sebuah maskapai penerbangan berbiaya rendah, ingin mengkompensasi kerugian finansial yang dideritanya.

Smartwings memesan delapan MAX dari Boeing, percaya akan lebih baik bagi orang Amerika untuk segera mengganti seluruh armada dengan MAX dari perspektif biaya. Orang-orang Ceko memutuskan untuk menandatangani perjanjian sewa untuk tambahan 31 MAX. MAX yang dibeli tiba pada Januari 2018, setelah itu Smartwings mengakuisisi enam pesawat sewaan lagi sebelum mendarat pada Maret 2019.

Sementara itu, pengadilan telah menerima daftar keluhan dari Smartwings tentang bagaimana Boeing menangani masalah perangkat lunak pesawat. “Boeing sedang mencari solusi yang sangat cepat dan murah, dan mereka menempatkan peledak pada luka yang serius,” dakwaan menyimpulkan. Maskapai ini juga menuduh Boeing menahan “informasi penting” dari pilot setelah kecelakaan Max pertama di Indonesia, yang menyebabkan tuduhan “kelalaian dan penipuan total”.

Smartwings telah secara resmi membatalkan pesanan dengan Boeing, tetapi menginginkan uang muka $833.332, serta hak untuk mengembalikan uang pesawat yang dikirim, dan mengembalikan harga pembelian.

Krisis MAX telah menyebabkan tuntutan hukum yang melibatkan kerabat dari 346 orang yang terlibat dalam kecelakaan itu. Setidaknya satu pelanggan Max, perusahaan leasing Irlandia Timaro, telah mengajukan kasus penipuan terhadap Boeing di Chicago. Itu segera diberhentikan oleh hakim; Namun, masih ada kasus karena pelanggaran kontrak. Mereka juga dirujuk ke Seattle.

"}];

READ  Film "The Orient" menjelaskan mengapa Revolusi Nasional Indonesia menjadi jembatan antara Perang Dunia II dan Vietnam.