MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Sistem politik Indonesia yang rusak terpecah lebih jauh

JAKARTA – Sistem politik yang beragam di Indonesia terancam perpecahan setelah konspirasi terang-terangan oleh mantan partai yang berkuasa.

Moyaldogo, pimpinan Presiden Joko Widodo, diangkat menjadi ketua umum Partai Demokrat pada rapat luar biasa 5 Maret lalu oleh salah satu fraksi partai. Pensiunan jenderal itu tak pernah menjadi anggota partai yang didirikan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang memecatnya karena berusaha mengambil alih kepemimpinan putranya Agas Harimurthy Yudhoyono.

Para kritikus menuduh Jokowi merencanakan langkah itu – bantahannya. Pertarungan tersebut adalah yang terbaru dari serangkaian konflik internal yang telah memecah belah partai politik, memperkeras fragmentasi politik yang mendalam yang dituding sebagai penyebab tidak efektifnya pemerintahan, dan menghentikan potensi pembangunan negara.

“Banyak yang tidak percaya bahwa Moldova, kepala staf kepresidenan, sedang merencanakan kudeta internal [party] Para anggota menjalankan plot tanpa perasaan dan dingin, “kata Yudhoyono dalam pidato di televisi:” Saya malu … karena memberinya harapan dan masa lalu. “

Secara terpisah, Harimurthy mengatakan rapat Partai Demokrat di pinggiran kota Medan, ibu kota Sumatera Utara, belum mencapai klimaks dan tidak ada satupun pengurus nasional partai yang hadir. Dia menggambarkan insiden itu sebagai “ilegal” dan mengatakan keputusan yang dibuat di sana “salah”.

Harimurthy mengajukan surat resmi ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia pekan lalu. Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Pertahanan Dephan. Mahmood MD mengatakan pemerintah tetap menerima Harimurthy sebagai ketua umum partai.

Sementara itu, juru bicara Mohamed Toko, Mohammed Rahmat berbicara tentang ketidakpuasan di antara anggota akar rumput atas salah urus Eksekutif Nasional, pajak yang dikenakan pada cabang-cabang partai daerah dan kurangnya transparansi keuangan.

READ  Belum pernah ada begitu banyak pelanggan di industri tembakau

“Kami mencari orang yang bisa mempersatukan kami. Dia punya jaringan komprehensif yang bisa memperbaharui kemampuan elektoral Demokrat,” ujarnya menjelaskan keputusan kongres untuk memilih Moyldogo.

Bungkamnya Jokowi tentang masalah ini dan keterlibatan aktifnya di kabinet Moilydogo telah memicu spekulasi tentang peran presiden dalam masalah tersebut.

Ali Mozdar Nagapalin, seorang pejabat senior di Kantor staf Presiden, mengatakan langkah Moldova adalah “keputusan pribadi” dan sama sekali tidak terkait dengan Widodo. “Bagaimana presiden diharapkan membuat keputusan ketika seseorang menggunakan hak politiknya? [Moeldoko has been] Diminta, dihadirkan, dan didukung untuk menjadi pemimpin Partai Demokrat. “

Beberapa pengamat berpendapat bahwa Jokowi mungkin berperan dalam sejarah Demokrat, terutama karena konstitusi melarang presiden untuk menjabat lebih dari dua hingga lima tahun.

Tetapi yang lain melihat langkah itu sebagai anugerah bagi Partai Demokrat Indonesia (PDP-P) yang berkuasa di bawah Jokowi dengan mendapatkan partai saingan menjelang pemilihan presiden dan majelis 2024.

Moyaldogo, presiden Indonesia, keluar setelah konferensi pers di Jakarta pada 3 Februari. © Reuters

Selama tiga dekade di bawah pemerintahan diktator almarhum diktator Suharto, Indonesia hanya memiliki tiga partai di parlemen.

Pada tahun 1999, setelah jatuhnya Suharto tahun sebelumnya, Indonesia mengadakan pemilihan umum demokratis pertama, di mana 48 partai memperebutkan kursi Majelis Nasional. Sejak itu jumlahnya menyusut, dengan 16 partai mencalonkan diri dalam pemilihan umum baru-baru ini pada tahun 2019, sembilan di antaranya melewati ambang batas parlemen 4%.

PTI-P saat ini menguasai 22% kursi – lebih banyak kursi di ruangan itu – dan koalisi Jokowi memiliki 74% dari total. Dukungan dari Demokrat, partai terbesar selama kepresidenan Yudhoyono, akan memberinya 9 persen poin.

READ  Karin Nugroho: 'Sahabat alam akan dihancurkan olehnya'

Dengan tidak adanya partai dominan, pemerintahan pasca-Suharto umumnya tidak memiliki mandat yang kuat dan bergantung pada politik transaksional, menghalangi pengangkatan politik formal dan kelas kebijakan.

Pihak lain telah diganggu oleh perselisihan internal. Amien Rice, pendiri Partai Nasional Loyalitas Nasional Islam, mengumumkan keputusannya untuk membentuk Partai Umat pada bulan Oktober, yang memiliki agenda Islam yang sulit. Pada 2019, menyusul perselisihan internal yang berkepanjangan, dua anggota senior Partai Keadilan Sejahtera keluar dari organisasi Islam dan mendirikan Partai Kelora.

Contoh sebelumnya adalah pengusiran anggota senior dari partai politik tertua di Indonesia dan kendaraan politik Suharto, Kolkata. Mereka termasuk Menteri Pertahanan Prabovo Subianto, yang mendirikan partai Gerrand, dan Virando, mantan menteri pertahanan yang mendirikan partai Hanura.

Meskipun Siamsuddin Harris, seorang profesor politik di Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia, mengidentifikasi demokrasi negara, banyak partai politik Indonesia dipimpin oleh para pemimpin “individu dan oligarki”, yang menciptakan perpecahan karena gagal menerapkan demokrasi di dalam organisasi mereka sendiri.

“Partai politik yang aktif mempromosikan demokrasi di tingkat nasional harus melembagakan demokrasi di tingkat lokal,” kata Harris. “Jika elit partai mengatur partainya secara sewenang-wenang, bisa dipastikan mereka akan berperilaku serupa jika mereka berkuasa.”

Fitch Solutions mencatat dalam catatan 2 Maret bahwa meskipun empat putaran pemilihan parlemen dan presiden berlangsung damai sejak 1999, sistem politik Indonesia masih “belum matang” dan partai politik “didominasi oleh kepribadian daripada masalah.”

Fitch mengatakan Indonesia memiliki skor yang buruk pada indeks risiko politik jangka panjangnya, dan bahwa “dengan kesenjangan pendapatan yang relatif lebar, ketegangan antara kelompok etnis dan tingkat korupsi yang tinggi, negara ini masih memiliki tantangan untuk diatasi.”

READ  USDA mencatat rekor panen dan konsumsi gandum