MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Serangan dunia maya diperbaiki selama Perang Twilight

Perusahaan dan institusi Barat terus-menerus terbakar. Desember lalu, Amerika Serikat menemukan bahwa agen mata-mata Rusia telah menggunakan perangkat lunak Solar Winds untuk mengakses departemen pemerintah di Washington. Beberapa minggu kemudian, salah satu peretas Cina bernama Hafnium Lubang Saya melihat-lihat program surat Microsoft dan komputer perusahaan di sektor keamanan. Tiga minggu lalu, penjahat dunia maya Rusia menuntut tebusan $ 70 juta dalam serangan terhadap 1.500 perusahaan.

CSIS, sebuah wadah pemikir Amerika Daftar Acara Internet Ada 133 tahun lalu. Bulan lalu, Amerika menghitung dua belas, termasuk pengungkapan bahwa peretas Rusia telah merusak data status batalion Belanda di Laut Hitam dan sedang menyelidiki penyelidikan polisi terhadap MH17.

Brad Smith, bos Microsoft, membandingkan senjata siber asing di Kongres dengan pengembangan tank modern, yang pada tahun 1940 memungkinkan Jerman berlayar di sekitar benteng Macinote tempat Prancis bekerja selama dua dekade. Peretasan Hafnium untuk kedelapan kalinya dalam 12 bulan Microsoft mendeteksi serangan di Amerika Serikat oleh peretas asing dengan dukungan pemerintah mereka. Smith mengatakan Amerika Serikat tidak memiliki strategi yang jelas untuk melindungi negara dari teknologi baru saat ini.

Kerusakan komputer saat ini memberi kesan bahwa negara-negara Barat rentan – kerusakan jelas membuahkan hasil. Gagasan bahwa orang Rusia mungkin adalah orang Jerman baru di dunia maya juga tidak menghibur.

Seberapa kuat Barat di dunia maya? Saya t Di London, IISS melakukan penelitian selama dua tahun di lima belas negara. Hanya ada satu negara yang mendapat nilai bagus pada semua kriteria: Amerika Serikat. Enam negara kelas dunia di beberapa bidang, tetapi tidak semua: Australia, Kanada, Israel, Prancis, dan Inggris. Cina dan Rusia jatuh pada sub-puncak ini. Kelompok ketiga dari India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Iran, Vietnam dan Korea Utara mendapat skor lebih baik pada skala yang sama.

READ  Berita Asing: Jangan nonton bareng di Tokyo

Amerika Serikat memiliki perusahaan teknologi terbaik, kuat dalam kriptografi dan diharapkan menyerang secara akurat dan keras di dunia maya saat dibutuhkan. Poin kuat lainnya adalah hubungan dekat dengan sekutu Barat di dunia maya. Meskipun demikian, IISS menulis bahwa Amerika Serikat prihatin dengan tindakan Rusia dan China. Kekhawatiran tentang China tampaknya dibenarkan: hanya butuh satu dekade untuk menjadi sebaik Amerika Serikat.

Salah satu serangan cyber Hidup itu nyata. Serangan Negara-negara kuat termasuk dalam era di mana mereka secara permanen berkonflik satu sama lain – di zona senja antara perang dan perdamaian. Dunia maya mungkin memiliki kartu terbaik di Barat, tetapi kesadaran permanen tampaknya penting.

Sejauh ini, serangan siber belum menimbulkan bencana. Peretas dapat menjangkau bagian-bagian penting dari infrastruktur, tetapi untuk waktu yang lama belum ada yang berani atau berhasil mengganggu masyarakat Barat. Namun, sejak KTT Putin / Biden, Rusia dan Amerika Serikat terus maju dalam masalah Internet. Tentu saja semua orang akan tidur lebih nyenyak jika keduanya mencapai kesepakatan non-pendudukan untuk infrastruktur utama dan menaatinya.

Editor Geopolitik Michael Keres Dan pakar Eropa Timur Hubert Schmidts menulis tentang perubahan tatanan dunia.

Baca juga artikel ini: Cyberkong Rail memicu mangsa yang diperbesar