MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Seharusnya tidak pernah pergi: lampu yang sangat bepergian | Rumah dan Taman

Orang tua Henk Lodgers membeli lampu itu pada tahun 1938 di sebuah bazar di Madden, Indonesia. Ketika Henk melihatnya, dia selalu diingatkan akan banyaknya frekuensi yang dibuatnya.

“Selama pendudukan Jepang, orang tua saya menyembunyikannya. Setelah kami bisa mendapatkan bagian dari kamp Jepang setelah tiga tahun di penjara, orang tua saya memberi kami tempat yang bagus untuk menerangi rumah baru kami di Surabaya. ”

Sebagai seorang anak Anda tidak melihat keindahannya, Henk tahu. “Saya pikir itu gila. Orang tua saya memiliki pandangan yang sama sekali berbeda tentang kerajinan India.”

“Di rumah baru kami di Bandung, cahaya mendapat tempat yang menonjol. Semua lampu menyala di malam hari setelah matahari terbenam, dan tentu saja yang ini juga. Sinar cahaya mempesona yang terpancar mengalir ke dinding putih. ”

Selama ayahnya pergi, seluruh keluarga berangkat ke Belanda; Lampu itu ditinggalkan di bunker, tetapi sebagai gantinya lampu itu dipoles dengan penuh cinta.

“Ketika Hindia Belanda menjadi sangat tidak aman bagi kami, kami pergi ke Belanda. Lampu dan beberapa perlengkapan lainnya ikut dengan saya.”

Awalnya kami tinggal sementara bersama keluarga di Nijkerg, di mana kami menggantungkan sumber cahaya khusus ini kembali. ”

“Wர்பrzburg, Grave, dan Geeland sedang berkeliaran. Sekarang benda itu tergantung di apartemen kami di sebelah. Istri saya Selma dan saya menikmati objek yang sangat indah ini yang membuat perjalanan luar biasa ini setiap malam.”