MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Sedikitnya 170 anak hilang dan 15 tewas setelah letusan gunung berapi di Kongo di luar negeri

Sebagian besar kematian akibat letusan Gunung Api Nyiragongo, di Kongo timur, utara Goma, disebabkan oleh kekacauan yang mengikuti orang-orang yang melarikan diri dari kota Goma. Korban tewas meningkat menjadi 15. Menurut Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNICEF), sedikitnya 170 anak hilang.




Gunung tersebut meletus pada Sabtu malam. Lava berhenti di depan batas kota yang berpenduduk 2 juta orang. Lava menghancurkan setidaknya tujuh belas desa sebagian atau seluruhnya.

© Agence France-Presse

Pada hari Minggu, banyak orang yang melarikan diri dari Goma kembali ke kota, dan banyak dari mereka melintasi perbatasan ke Rwanda untuk mencari perlindungan yang aman. Menurut UNICEF, lebih dari 150 anak telah dipisahkan dari orang tuanya dalam kekacauan yang meninggalkan Goma dan setidaknya 170 anak masih hilang.

Kebakaran dan asap yang kuat dipancarkan dari batuan cair hitam saat mereka menelan rumah-rumah menuju Bandara Goma di tepi Danau Kivu.  (Foto oleh Moussa Swasawa / AFP)

Kebakaran dan asap yang kuat dipancarkan dari batuan cair hitam saat mereka menelan rumah-rumah menuju Bandara Goma di tepi Danau Kivu. (Foto oleh Moussa Swasawa / AFP) © Agence France-Presse

Direktur penjara regional mengatakan bahwa empat narapidana ditembak saat mencoba menggunakan kekacauan untuk melarikan diri. Pihak berwenang belum menambahkan mereka ke jumlah korban tewas di sekitar letusan.

Juru bicara gubernur Kivu Utara mengatakan hal terpenting saat ini adalah membantu orang yang kehilangan segalanya. Sebelumnya, Presiden Felix Tshisekedi kembali dari kunjungannya ke Eropa untuk mengawasi bantuan tersebut.

Letusan sebelumnya terjadi pada tahun 2002

Letusan Gunung Nyiragongo sebelumnya terjadi pada Januari 2002, ketika separuh kota terkubur di bawah lahar dan sekitar 100 orang meninggal. Kemudian salah satu aliran lahar berakhir di Danau Kivu.

Wilayah Goma terkenal dengan aktivitas vulkaniknya. Di Great Rift Valley, tempat Great Lakes yang terkenal juga berada, ada lima gunung berapi lainnya. Letusan paling mematikan Nyiragongo terjadi pada tahun 1977. Lebih dari 600 orang tewas dalam waktu itu.

Baca juga: Flemish di Rwanda, dekat gunung berapi Nyiragongo: “Kepanikannya hebat dan perbatasan ditutup karena Corona” (+)


Melalui Reuters

© melalui Reuters

READ  Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan: Pandemi Corona masih tumbuh secara eksponensial ...