MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Sebuah jalan di Nieuw-Kralingen menyandang nama Drs. P: Ini adalah cerita tentang tahun-tahunnya di Rotterdam

Willant College ada saat ini sedang dihancurkan dalam ayunan penuh. Setelah liburan musim panas, rangkaian bangunan pertama akan dibangun. Menjelang ini, Komisi Nama Jalan Rotterdam menyarankan agar jalan-jalan di daerah ini dinamai Kralingers dan Crosswickers yang entah bagaimana membuat diri mereka berharga. Termasuk: d. P, Heinz Polzer.

Nama pasti jalan yang dinamai menurut namanya belum diketahui, tetapi nama berima – seperti Drs. P Allee – Sangat cocok dengan bahasa dan bakat kerja Polzer, menurut Gantje Stenhuis, direktur Arsip Kota Rotterdam dan ketua Komite Nama Jalan Rotterdam.

kenapa dr. P memenuhi syarat untuk nama jalan di Rotterdam yang jelas bagi para ahli, tetapi mungkin kurang begitu bagi masyarakat umum. Paling-paling, penonton ini mengenalnya dari lagu filosofis Veerpont yang agak absurd – bolak-balik, bolak-balik – dan dari epik Death Ride yang dinyanyikan dengan kejam – Troika di sini, troika di sana. Lagu-lagu yang diperkenalkan kepada pendengar Belanda beberapa waktu lalu.

Apa hubungan antara d. P dan Rotterdam? belajar di sana. Dia juga menyaksikan pengeboman itu. Dia telah membawakan banyak lagu secara langsung atau tidak langsung yang terinspirasi oleh Rotterdam. Bukan tanpa alasan koleksi buku Drs itu. P dimakamkan di Rotterdam, Liskebet.

Penjelasan Sederhana.

Swiss

Heinz Hermann Pulzer lahir di Swiss pada tahun 1919. Ibunya adalah orang Belanda, dan ayahnya adalah orang Swiss-Austria yang dinaturalisasi. Ketika Heinz berusia tiga tahun, dia datang ke Belanda bersama ibunya – sekarang bercerai – di mana dia dibesarkan di Utrecht dan Philip. Pada tahun 1939, pada usia dua puluh tahun, ia mulai belajar ekonomi di Nederlandse School of Economics di Rotterdam. Sebagian akibat perang, itu akan memakan waktu lama. Dia tidak lulus sampai tahun 1950, pada usia 31 tahun. Dimana dia menghabiskan sebagian besar periode pembentukannya di Rotterdam. Kemudian juga mengalami pengeboman pada tahun 1940.

Setelah lulus, Polzer lama bekerja di Indonesia untuk biro iklan Lintas. Pada awal 1960-an ia menetap di Amsterdam, di mana ia tinggal sampai kematiannya.

Memilih Rotterdam sebagai kota studi sangat disadari, seperti yang pernah dijelaskan Polzer: “Saya tertarik ke Rotterdam sebagai tempat tinggal…Saya menemukan kota tepi laut ini menawan, mempesona dan menarik. Tempat di mana seluruh dunia mengembara…Saya menganggap diri saya beruntung telah mengenal Rotterdam sebelum pengeboman. Saya beruntung telah tinggal di kamar-kamar di tepi luar hamparan yang hancur. Jendelanya bahkan tidak pecah, tapi aku bisa merasakannya bergetar, dan aku mendengar suara ledakan.

READ  PepsiCo menjual pabrik Tropicana di Zeebrugge ke grup investasi Prancis

Setelah itu saya keluar untuk melihat dan mereka meminta saya untuk memberikan layanan. Dengan selang di tangan saya, untuk menyelamatkan rumah utuh terakhir di Witte de Withstraat, saya berdiri di atap. Apa yang saya lihat sangat menakjubkan: api besar di Begenkurf, percikan api di langit. Nero tidak bisa meminta yang lebih baik. Melihatnya dari jauh, itu bagus untuk melepaskan konsekuensi, ketakutan dan kehancuran. Saya tidak memiliki jejak ketakutan, tetapi ini tentu saja juga karena pemandangan itu.

hukum tidak tertulis

Distrik hiburan sebelum perang Schiedamschedijk, dengan barnya, dengan musik live, pelaut penumpang, dan dengan banyak pelacur, baru saja diuji oleh Polzer. Bendungan itu hancur selama pengeboman 1940. Polzer tentang interaksi antara mahasiswa dan pelacur: “Itu adalah hukum tidak tertulis bahwa kita tidak pergi dengan mereka dan mereka tahu itu. Itu tetap pemahaman klinis.

Dan lebih umum tentang sesama siswa seperti dia pada saat itu:

Kami memiliki hubungan yang baik dengan penduduk, yang mengira kami bangga, tetapi pada saat yang sama bangga bahwa Rotterdam memiliki lembaga akademik. Kami terlalu penting untuk menjadi berbahaya.

Lumba-lumba dan Ben

Pada tahun 1942, penjajah Jerman menghukum Polzer empat bulan penjara karena menulis cerita untuk majalah Korps Pelajar Rotterdam tentang dua orang jahat, Dolph dan Ben, yang ditangkap oleh petugas polisi Paman Sam. Jelas bahwa Dolph dan Ben membela Adolf Hitler dan Benito Mussolini, dan bahwa Paman Sam adalah personifikasi Amerika.

Saat ditahan di Scheveningen, Polzer mulai menulis lirik. Salah satu teks pertamanya adalah tentang Schiedamschedijk: Het Dijklied yang hancur, diatur ke musik yang ada. Itu dimaksudkan untuk apa yang disebut panggung hijau korps, panggung untuk pendatang baru dalam asosiasi.

“>

Dijklied adalah yang pertama dari total empat belas lagu/kata yang ditulis oleh Polzer tentang sisi Rotterdam, dalam aliran teks dan musik yang hampir tak ada habisnya selama bertahun-tahun. Arus yang sangat serius di Indonesia pada tahun 1957, ketika Polzer bergabung dengan perusahaan kabaret.

Lagu-lagu Polzer menjadi dikenal khalayak yang lebih besar setelah dia kembali ke Belanda. Teman lamanya Willem Dawes mengundangnya ke acara TV populer Voor de fist weg, dan membantunya mendapatkan nama panggung yang menarik: Drs. NS.

READ  Raksasa China Tencent mengakuisisi perusahaan game Inggris Sumo seharga 1,1 miliar euro

Dari tahun 1963, Dr. P adalah nama rumah tangga di Belanda. Liriknya yang tak ada bandingannya, pilihan materi pelajaran yang tidak biasa, musik seperti vaudeville, dan penampilannya yang tenang membuatnya menjadi pertapa yang menarik dalam musik Belanda.

“>

Hati di Katendrecht

Lagu-lagu Dr. P Apakah itu datang lebih Rotterdam? Sekitar tahun 2000, saya mewawancarai beberapa waktu tentang hal ini dengan Polzer. Saya selalu menerima jawaban atas pertanyaan saya dalam tulisan tangan kecil pada catatan kecil. Dia juga mengatakan sesuatu tentang itu di tempat lain. Saya mengekstrak informasi itu di sini.

P kemudian menulis lagu kedua tentang Schiedamschedijk sebelum perang, untuk musiknya sendiri, berjudul: Schiedamschedijk.

Setelah pengeboman, perayaan pindah dari Schiedamschedijk ke Katendrecht. Ke mana Anda pergi dengan feri? Dengan bagian belakang dan keempat. Itu adalah nama dari kalimat itu. Dalam frasa klasik oleh d. P tidak memiliki referensi langsung ke frasa itu, tetapi Polzer membuat lagu lain tentangnya: The Phrase to Katendrecht.

Berdasarkan salah satu lagu paling terkenal tentang Katendrecht, Dr. P juga berdiri, lagu yang kehilangan hatiku di Katendrecht. Lagu ini biasanya dikaitkan dengan Jaap Valkhoof, tetapi inti dari aransemen dari Jerman ini adalah Bolzer. Ketika para dokter ditanya: ‘…teks ini sudah saya tulis. Saya dulu sering membaca lagu itu ketika saya bersama teman-teman saya di suatu tempat di mana ada kesempatan dan bermain piano. Fearless Yap bertanya apakah dia bisa menggunakannya, dan saya setuju. Saya tidak memiliki pengetahuan tentang apa pun seperti puma pada saat itu.

Polzer asli lebih kasar daripada versi Valkhoff. Itu juga disebut: Saya kehilangan kehormatan saya di Katendrecht.

kolektor kacang

Ada juga lagu-lagu sesekali tentang Universitas Erasmus (1883), tentang klub dayung Skadi (Lagu Skadi) dan perusahaan transportasi Rotterdam Furness (Goederenlied).

Selain itu, ada dua teks dari Dr. P diatur ke musik untuk komedian Mike Boddy, yaitu: Laurenstoren en Almanak (tentang penjaja Rotterdam almanak Enkhuizer Jacob van Arend).

Lagu The Girls of the Confectionery Factory, yang dipopulerkan oleh penampilan Adèle Bloemendaal, diilhami oleh Jamin’s Factory di Crooswijk.

Kerajinan tua yang indah berputar di sekitar apa yang disebut pemetik biji, penyortir biji kopi, dari pabrik Van Nelle sebelum perang di Schiedamschedijk, seperti yang dijelaskan oleh mahasiswa doktoral itu sendiri di piring.

READ  IKHTISAR: Hunian rumah sakit telah turun di bawah 3.000 lagi, tetapi jumlahnya hampir tidak turun | Coronavirus menyebar

Dan juga salah satu lagu dokter yang paling terkenal. P diatur di Rotterdam, meskipun teksnya tidak langsung menyebutkan hal berikut: Tangga. Judul asli: De commensaal.

Mahasiswa PhD sendiri: “…pada musim panas 1953, saya berjalan-jalan di sebuah pameran di selatan Rotterdam. Mereka yang tidak terbiasa dengan Rotterdam Zuid pasti mengira bahwa itu adalah daerah yang sangat menyedihkan. Justru karena pameran ini dengan segala keunikannya. berliku-liku dan berteriak dan berjudi dan berlari kesedihan itu muncul Kehancuran di lingkungan seperti itu bahkan lebih besar.

Orang-orang putus asa di selatan

Jadi saya berada di pameran itu, saya cukup menikmati diri saya sendiri, tetapi saya sangat sadar bahwa saya berada di lingkungan Rotterdam yang agak suram.

Saya melihat fasad-fasad itu, dan jendela-jendela itu, dan membayangkan seperti apa kehidupan di belakangnya, dan berpikir: Ya, jika saya hanya bisa membuat sebuah lagu di mana semua ini dijelaskan dengan sangat konkret, dan kemudian membayangkan sebuah kecelakaan di rumah seperti itu, di mana semua jenis orang putus asa menunggu kematian. Kemudian saya datang dengan sebuah pernyataan: Ada wanita lain di tangga. Dan saya berpikir tentang bagaimana orang-orang di rumah seperti itu akan bereaksi terhadap fenomena yang tidak biasa ini.

Bukan ide yang sangat menarik untuk orang Selatan, tapi itu membuat lagu yang bagus.

Kemudian akhirnya di tahun 2017, dua lagi lagu “Rotterdam” karya Drs. P direkam untuk CD Het Rotterdams Passée oleh Drs. NS.

Komedian Case Torne mengatur stasiun skrip DP untuk musik, sebuah cerita pendek yang harmonis dan berima dengan latar belakang stasiun kereta api Rotterdam Delftsche Poort, disingkat: DP

Pada kesempatan CD, Marcel Kuipers memberikan musik oleh penyanyi Pierre van Dougel, teks puitis oleh Oude Maasstad. Sebuah teks yang diakhiri dengan bagian-bagian mencolok dari seseorang yang selamanya dikaitkan dengan Rotterdam dan yang juga pantas mendapatkan nama jalan di kota itu:

Hei teman-teman, jangan mati

Di mana saya menghabiskan tahun-tahun terbaik dalam hidup saya

Anjing itu mengunyah tulangku

Daripada melupakan Rotterdam

“>