MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Satu setengah tahun setelah anjing jalanan Indonesia bersatu kembali dengan warga Bruges, Dieter Kravitz

Dieter Kravitz, 40, dari Bruges, yang dibatalkan karena corona setelah satu setengah tahun perang adopsi, dapat memeluk anjing jalanan Indonesia Sophie minggu ini – jelas emosional. Pada awal Maret tahun lalu, dia melihat seorang teman berkaki empat di pipa saluran pembuangan yang telah terdampar di Indonesia selama beberapa bulan karena krisis korona. “Ikatan di antara kami sangat kuat,” kata pria itu, dan anjing itu mendapatkan rumah yang hangat di negara kami.

Baca lebih lajut?

Daftar sekali dan segera baca.

30 hari akses gratis ke semua artikel plus sekarang dan selalu akses artikel gratis.

Awal Maret 2020: Corona sudah ada di berita, tapi dunia masih berputar besar. Ini berlaku untuk kehidupan Dieter Kravitz, yang bekerja di perusahaan perdagangan John de Null. “Saat bekerja di galangan kapal di Indonesia, ketika krisis Corona melanda, segera menjadi jelas bahwa kembali ke Belgia bukanlah tugas yang jelas. Begitulah ternyata … ”Tyter akhirnya terdampar di pulau itu selama tiga bulan. Itu sama sekali bukan perjalanan yang menyenangkan. Tidak ada lagi yang tersedia untuk merenung selain kapal pembuat kapal. Di situs inilah dia secara tak terduga menemukan dukungan besar: Sophie, seekor anjing jalanan. “Saya melihatnya duduk di selokan,” Dieter menceritakan kisahnya. “Dia masih anak anjing kecil dan tidak ada yang merawatnya. Saya langsung merasakan chemistry dan memutuskan untuk membawanya bersama saya.” Dia merawat hewan itu dan memberinya nama dan makanan. Membawanya ke dokter hewan setempat untuk memberinya vaksin yang dia butuhkan, bagaimanapun, sulit karena aturan korona setempat. Perjalanan itu membantu Sophie, dan ketika Dieter dapat kembali ke Belgia, Sophie terpaksa tinggal di belakang. “Ada aturan ketat untuk membawa hewan ke negara kita, tapi meninggalkan Sophie sendirian? Tidak, aku tidak bisa melakukan lebih dari itu.” Tes dan vaksinasi yang diperlukan untuk membawa Sophie ke Belgia diatur relatif cepat, tetapi krisis Corona menyebabkan perjalanan yang sangat sulit untuk membawa anjing itu ke negara kita. Ini tidak murah. Keluarga Limburg menghela nafas, “Pesawat telah dibatalkan lima kali,” Dieter telah menyediakan ratusan anjing liar dari Rumania dengan rumah yang indah dengan penyelamat Romanian Stratox, sebuah organisasi nirlaba di negaranya, dalam beberapa tahun terakhir. Tetapi ikatan dengan Sophie begitu kuat sehingga dia ingin membawanya ke negara kita. Momen besar minggu ini akhirnya datang. Sofi mendarat di Schiphol. Selamat bertemu antara Dieter dan Sofi pada Rabu pagi. Baru-baru ini, seorang penduduk Bruges sedang mencari keluarga yang cocok untuk membawa anjing itu ke Belgia. Tetapi sementara itu saya merawat anjing lain yang saya butuhkan di rumah saya dan tidak ada ruang untuk dua anjing. Jadi saya sangat senang Sophie berakhir di sarang yang hangat, “kata Dieter, yang tidak pernah menyesali setiap upaya untuk membawa anjing ke sini. Teman berkaki empat itu sekarang memiliki rumah baru bersama keluarga di Limburg. untuk tempat penampungan sementara, dia pasti bisa datang.” (MM)

READ  Museum Etnografi menjual sebagian ... (Wilrijk) di Istana Yires