MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Rusia menguji rencana pertempuran perubahan iklim di pulau terpencil | Luar negeri

Presiden Rusia Vladimir Putin telah lama menolak perubahan iklim. Berbagai kebakaran hutan, cuaca buruk dan tekanan eksternal tampaknya telah sedikit berubah. Pada tahun 2060, Rusia ingin menjadi netral iklim. Rencana aksi saat ini sedang diuji di sebuah pulau terpencil di Timur Jauh.




Rusia adalah salah satu produsen minyak terbesar di dunia dan juga berada di urutan teratas daftar negara yang paling banyak mengeluarkan gas rumah kaca. Dalam survei Bank Dunia, negara ini menempati urutan keempat setelah China, Amerika Serikat dan India. Jadi tidak mengherankan bahwa Rusia telah menerima beberapa kritik atas sikapnya. Terutama karena negara tersebut belum membuat janji konkrit tentang iklim.

Presiden Putin segera mengubahnya baru-baru ini. Pada tahun 2060, Rusia harus netral terhadap iklim, tetapi Pulau Sakhalin – tempat Rusia menguji pendekatan iklimnya untuk efektivitas – dikatakan telah berhenti memancarkan karbon dioksida pada tahun 2025.

Pulau dengan iklim netral pada tahun 2025

Sakhalin adalah pulau memanjang di Timur Jauh Rusia. Pulau ini memiliki luas sekitar 80.000 kilometer persegi dan berpenduduk hampir setengah juta orang. Mereka akan segera bergabung dengan enam belas pabrik yang akan dibangun di pantai. Pohon – yang memiliki peran penting dalam rencana iklim Rusia – harus menjadi jawaban atas sisa emisi karbon dioksida.

Namun, ada keraguan tentang apakah janji Rusia itu nyata. Mereka akan tiba hanya dua minggu sebelum dimulainya konferensi iklim COP26 di Glasgow. Rusia telah berada di bawah tekanan dari luar negeri selama beberapa waktu. Misalnya, Uni Eropa mungkin berencana untuk mengenakan pajak perdagangan yang lebih tinggi di negara-negara yang lebih tercemar. Impor dari Rusia diperkirakan akan terkena dampak paling parah.

READ  Menghilangkan awan gelap di tengah hujan musim gugur: terapi luar ruangan


mengutip

Mereka telah belajar untuk mengatakan hal yang benar, tetapi tindakan mereka menceritakan kisah yang berbeda.

Aktivis berusia 61 tahun untuk rencana iklim pemerintah Rusia

Pulau Sakhalin juga merupakan bukti terbaik bahwa janji iklim Rusia telah dilanggar. Mereka terus berinvestasi di industri batu bara, di mana emisinya sekitar dua kali lebih tinggi dari gas alam yang digunakan untuk listrik. Energi berkelanjutan yang akan dihasilkan oleh 16 turbin angin tersebut akan langsung dipompakan ke industri batu bara. Ada juga banyak gas alam (bahan bakar fosil) yang diekstraksi. Menurut aktivis lokal di pulau itu, yang seharusnya netral terhadap iklim dalam waktu empat tahun, pemerintah Rusia baru saja belajar untuk mengatakan hal yang benar. “Tapi tindakan mereka menceritakan kisah yang berbeda.”