MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

‘Rencana untuk lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara baru di Asia melemahkan target iklim’ | Di luar negeri

Lima negara Asia ingin membangun lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Ini menyumbang kurang dari 80 persen dari total jumlah pembangkit listrik tenaga batu bara baru yang direncanakan di seluruh dunia. Carbon Tracker yang berbasis di London adalah laporan yang menganalisis pergeseran global ke energi bersih.




Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Rabu, Think Tank memperingatkan bahwa pembangunan pabrik yang direncanakan akan memperlambat pencapaian target iklim internasional. China, India, Indonesia, Jepang dan Vietnam berencana untuk membangun lebih dari 600 pembangkit listrik tenaga batu bara baru dengan total kapasitas 300 gigawatt, kata pelacak karbon. Penggunaan batu bara di Eropa, Amerika Serikat dan tempat lain di dunia telah menurun karena pemerintah mendorong pengurangan emisi CO2 abad ini dan untuk menjaga suhu rata-rata global di bawah 2 derajat Celcius.

Menurut Carbon Tracker, bahkan 92 persen dari proyek batu bara yang direncanakan di lima negara Asia tidak akan menguntungkan dan akan menyebabkan pemborosan 125 miliar euro. Lagi pula, pada tahun 2024, energi terbarukan akan lebih murah daripada batu bara di setiap wilayah utama, kata laporan itu. Selain itu, eksploitasi batubara pada tahun 2026 akan lebih mahal daripada berinvestasi dalam produksi energi terbarukan.

Lima negara Asia sekarang mengoperasikan hampir tiga perempat dari pembangkit listrik tenaga batu bara dunia. Lebih dari setengah dari semua pabrik berlokasi di Cina.

Belanda

Dalam politik Den Haag menuntut penutupan dua pembangkit listrik tenaga batu bara. Pada akhir tahun lalu dan awal tahun ini, kabinet melakukan penelitian tentang penutupan cepat pembangkit listrik tenaga batu bara di Maswalkate dan Emshaven. Penelitian ini dilakukan setelah adanya keputusan Urgent, yang memaksa pemerintah Belanda untuk secara ketat mengontrol emisi gas rumah kaca pada tahun 2020.

READ  Laporan Keuangan Pertambangan Indonesia 2021: Sistem Regulasi Pertambangan, Pajak, Hukum, Hak dan Kewajiban - ResearchAndMarkets.com

Undang-Undang ‘Larangan Batubara di Pembangkit Listrik’ merupakan salah satu langkah yang diambil pemerintah untuk memenuhi target iklim. Undang-undang tersebut mengakhiri penggunaan batu bara untuk pembangkit listrik. Ini berarti bahwa Seragam Jerman harus menutup pembangkit listrik tenaga batu bara di Masvolgade, yang dibuka pada tahun 2016 pada tahun 2030. Pada bulan April, perusahaan energi Jerman mengumumkan bahwa mereka akan membawa pemerintah Belanda ke pengadilan atas penutupan paksa tanpa kompensasi finansial. Pemerintah mengatakan tidak bertanggung jawab atas kerusakan tersebut.

Britania Raya

Laporan Carbon Tracker datang pada hari yang sama ketika Inggris mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi menggunakan batu bara untuk menghasilkan listrik mulai Oktober 2024. Tujuannya adalah untuk mendorong negara-negara lain untuk mempercepat pengurangan emisi CO2.

Lihat video berita terpenting kami di daftar putar ini.