MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Rencana pariwisata senilai $ 3 miliar: Dewan Keamanan PBB menyerukan Indonesia

OHCHR

Jenewa (31 Maret 2021) Pakar hak asasi manusia PBB hari ini mendesak pemerintah Indonesia untuk menghormati hak asasi manusia dan aturan hukum di tengah laporan perampasan tanah, penggusuran paksa suku Sasak dan rilis berita tentang proyek pariwisata senilai $ 3 miliar di pulau itu. dari Lombok. Ancaman dan intimidasi terhadap pembela hak asasi manusia.

Pemerintah Indonesia dan IDTC (Indonesia Tourism Development Corporation) telah mengubah Mandalay menjadi sebuah masyarakat, para petani dan nelayan terusir dari tanah mereka dan mengalami perusakan rumah, ladang, sumber daya air, situs budaya dan agama mereka. New Polly ‘, “Konvensi PBB tentang Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia Pelapor Khusus Oliver D. Shutter berkata.

“Sumber yang dapat dipercaya telah menemukan bahwa penduduk setempat telah menjadi sasaran ancaman dan intimidasi dan diusir secara paksa dari tanah mereka tanpa kompensasi. Terlepas dari temuan ini, IDTC belum berupaya memberikan kompensasi atau menyelesaikan masalah tanah,” kata para ahli.

Mandalika, di provinsi Nusa Tenggara barat yang miskin di Lombok, akan diubah menjadi tujuan wisata terintegrasi yang mencakup sirkuit balap motor Grand Prix, taman, hotel dan resor mewah termasuk Pullman, Paramount Resort, dan Club Med.

Proyek ini sebagian didanai oleh Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB) dan telah menarik lebih dari $ 1 miliar investasi dari bisnis swasta. Grup Prancis Vinci Construction Grants Projects bertanggung jawab atas investor terbesarnya, Sirkuit Mandalay, hotel, rumah sakit, taman air, dan fasilitas lainnya.

Para ahli juga mengkritik AIIB dan bisnis swasta karena gagal mengidentifikasi, mencegah, mengurangi, dan mengukur dampak hak asasi manusia, seperti yang tercantum dalam Panduan PBB tentang Perdagangan dan Hak Asasi Manusia.

READ  Melihat Perempuan dalam Pengelolaan Sampah Plastik: Contoh dari Indonesia

“Mengingat sejarah kelam pelanggaran hak asasi manusia dan perampasan tanah di wilayah tersebut, AIIB dan bisnis tidak dapat berpaling dan menjalankan bisnis seperti biasa. Kegagalan mereka untuk mencegah dan mengatasi risiko pelanggaran hak asasi manusia sama saja dengan terlibat dalam pelanggaran seperti itu, “kata para ahli.

“Proyek Mandalay mengkaji komitmen terpuji Indonesia terhadap tujuan pembangunan berkelanjutan dan kewajiban hak asasi manusia yang mendasar.

“Waktu hampir habis untuk putaran balap dan proyek infrastruktur pariwisata transnasional besar-besaran yang akan menguntungkan beberapa pelaku ekonomi lebih dari populasi keseluruhan. Perekonomian pasca-COVID harus fokus pada peningkatan masyarakat lokal, meningkatkan mata pencaharian mereka dan berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. Kami mendesak pemerintah Indonesia untuk memastikan bahwa .C menghormati, serta, AIIB dan bisnis swasta yang tidak mendanai atau terlibat dalam program dan kegiatan yang berkontribusi pada pelanggaran dan pelanggaran hak asasi manusia. ”

Pada Maret 2021, beberapa PBB Para ahli juga menyampaikan keprihatinan mereka dalam komunikasi bersama dengan pemerintah Indonesia, ITDC dan AIIP, dan Proyek Hibah Konstruksi Vinci, Club Med, Accor, Torna Sports dan EPD Paragon dan perusahaan swasta terkait. Negara bagian mereka sendiri (Prancis, Spanyol, dan Amerika Serikat). Komunikasi untuk Indonesia, IDDC dan AIIP dan setiap tanggapan yang diterima tersedia untuk umum. Prosedur Khusus Komunikasi Basis Data 3 Mei 2021, dan 25 Mei 2021 untuk komunikasi dengan perusahaan swasta dan negara bagian asal mereka.

/ Rilis Publik. Materi ini berasal dari sistem asal, dan mungkin bersifat titik waktu, diedit untuk kejelasan, gaya berjalan, dan panjangnya. Lihat selengkapnya Sini.