MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pusa bereaksi sempit terhadap kesepakatan Abraham karena kurangnya pandangan ke depan

Han den Brock menemukan jawaban atas ‘kejahatan’ perjanjian Abraham di Belanda dan Uni Eropa. Dia melihat kebijakan yang salah terhadap Timur Tengah. Den Brock, direktur urusan politik di Pusat Studi Strategis Den Haag, menjadi tamu. Misrak, Podcast CIDI. Dia mengatakan Belanda telah menanggapi “sangat ekonomis, tetapi salah” terhadap normalisasi historis antara Israel dan banyak negara Arab. “Saya khawatir jawaban singkat ini juga akan mencerminkan bagaimana orang berpikir di Kementerian Luar Negeri.” Den Brock juga memiliki gambaran tentang reaksi apa yang seharusnya terjadi.

Hon Den Brock berbicara dengan Jose Hammelan dan Aaron Vrierler dari CIDI untuk podcast ‘Misrak’.

Hon Ten Brock, Seorang mantan juru bicara urusan luar negeri VVD, menyebut Kesepakatan Abraham di Misrach sebagai “hal terbaik yang terjadi setelah Oslo” atau Kesepakatan Oslo, yang memberikan pengakuan timbal balik antara Israel dan Otoritas Palestina. Jadi dia melihat perjanjian Abraham berbeda dari yang dia lihat dari Kementerian Luar Negeri. “Ini lebih bersejarah daripada nilai yang diberikan negara-negara Eropa, termasuk Belanda.” Den Brock senang melihat nilai kesepakatan baru-baru ini: “Dikatakan bahwa orang-orang di kawasan itu ingin membebaskan diri dari citra musuh menuju ‘negara Zionis.'” Den Brock melihat ke depan dan berbicara tentang Arab Saudi, Oman dan Indonesia. Negara-negara Muslim potensial juga akan bergabung dalam perjanjian tersebut. “Oman tampaknya sangat logis bagi saya, saya bertanya-tanya. (…) Saya memiliki beberapa harapan bahwa Indonesia juga akan berdamai. [Dat is, red] Negara dengan penduduk muslim yang besar. Itu akan menjadi langkah besar.”

Prisma yang salah

Den Brock menjelaskan reaksi yang datang dari Belanda dengan terus-menerus mengukur ‘prisma palsu’. Dia merujuk ke Kantor Luar Negeri ketika dia berkata: “Mereka tidak dapat melihat wilayah itu dengan cara lain selain prisma konflik Israel-Palestina. Saya punya pesan untuk Anda: bahkan orang Palestina tidak akan melakukan itu.

“Alih-alih memodernisasi kebijakan luar negeri kami terhadap Israel dan Palestina, kami malah bergerak mundur.”

Denbrock menjelaskan: “Kecenderungan Belanda untuk menghargai pembicaraan damai Israel dengan negara-negara di kawasan, bahkan jika itu terjadi dengan negara-negara Arab selain negara Palestina masa depan, selalu dilihat melalui penjara negara Palestina. Konflik Israel. “Den Brock menganggap ini sikap tercela dan melanjutkan:” Dengan melakukan itu, Anda membatasi kebijakan luar negeri Anda pada apa yang dipikirkan orang Palestina. Anda tidak melakukan apa pun untuk membantu orang Palestina. Anda tidak membantu mereka. [tevens, red] Israel dari Anda.

READ  Dengan kemenangan mulus di babak kualifikasi Piala Dunia Terbuka Belgian Lions ...

Jadi Den Brock menyimpulkan: “Alih-alih memodernisasi kebijakan luar negeri kami terhadap Israel dan Palestina, kami justru mundur.”

Jawaban yang lebih baik

Jika Kesepakatan Abraham berlaku untuk lebih banyak negara Arab, Hon Den Brock akan memberikan langkah pertama menuju respons yang lebih baik. “Respon dari Eropa dan oleh karena itu dari Belanda harus sangat menggembirakan dan positif. (…) Kita harus berkontribusi secara aktif untuk itu. Stimulasi budaya dan hubungan antar masyarakat.” Belanda masih akan memiliki kesempatan itu, dan sekarang semakin banyak suara yang menyerukan kepada orang-orang Arab dan Islam lainnya untuk menormalkan hubungan mereka dengan Israel.