MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Presiden Indonesia memberi tahu warga ‘jangan terlalu khawatir’ meskipun jumlah kasus virus corona tinggi

Presiden Indonesia Joko Widodo telah dikritik karena kebijakan anti-coronavirus setelah ia meminta warga untuk “tidak terlalu khawatir” dalam pidatonya. Namun, infeksi Corona di Nusantara semakin meningkat.

Jumlah infeksi virus corona di Indonesia telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir dari setengah juta pada November tahun lalu menjadi 3,9 juta hari ini. Secara keseluruhan, lebih dari 125.000 orang telah meninggal karena virus, dari total populasi lebih dari 270 juta.

Saya telah kehilangan banyak pekerjaan. Orang tua harus berinvestasi lebih banyak dalam komputer dan akses internet sehingga anak-anak mereka dapat mengambil pelajaran online. Oleh karena itu, kritik terhadap pemerintah semakin meningkat.

Kemajuan

Presiden Indonesia Joko “Jokowi” Widodo memahami kemarahan rakyatnya dan mengakui bahwa epidemi di negaranya belum terkendali. Tapi dia juga melihat “kemajuan yang signifikan”. Dia mengatakan ini minggu lalu saat pidato tahunannya di Hari Kemerdekaan Indonesia.

Untuk menyelamatkan ekonomi, pemerintah berfokus pada tindakan sementara di daerah dengan banyak infeksi.

Untuk menyelamatkan ekonomi, pemerintah berfokus pada tindakan sementara di daerah dengan banyak infeksi. Jika jumlahnya turun lagi, aturan lokal ini dapat dengan cepat disesuaikan. Itu terjadi minggu lalu di delapan kabupaten di Jawa dan Bali, di mana restoran dan mal sekali lagi diizinkan untuk menerima lebih banyak pelanggan.

‘tidak cukup’

Meskipun para ilmuwan mengakui telah ada peningkatan, mereka tidak berpikir relaksasi adalah ide yang baik. Menurut Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia, sangat sedikit tes yang dilakukan untuk memperkirakan dampak kebijakan dengan tepat.

Indonesia merupakan negara kepulauan yang sangat luas. Apalagi hasil pengukuran dari daerah terpencil tidak akan bisa diandalkan.

Kelompok relawan LaporCovid-19 mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Jokowi tidak mengatakan sepatah kata pun dalam pidatonya tentang akses rumah sakit yang terbatas, kekurangan oksigen, dan risiko utama yang harus dihadapi perawat. “Dia hanya sengaja berbicara tentang capaian pemerintah, tetapi diam tentang situasi nyata di lapangan,” kata Irma Hidayana dari LaporCovid-19.

bapak bangsa

Presiden juga mengajukan rancangan anggaran untuk tahun depan ke DPR. Dari total anggaran lebih dari 160 miliar euro, sekitar 10 persen akan disumbangkan untuk tindakan Corona dan perawatan kesehatan.

READ  Saingan Koboi Belanda Raih 108 Juta Euro

“Kami akan terus menghadapi ketidakpastian yang signifikan pada 2022,” katanya. “Kita harus menghadapi ancaman global, seperti perubahan iklim, meningkatnya ketegangan geopolitik, dan pemulihan ekonomi global yang tidak merata.”

Widodo ingin berpura-pura menjadi “Bapak Bangsa”, melakukan apa yang harus dia lakukan. Sementara itu, popularitasnya dalam jajak pendapat telah anjlok.

Sebuah survei yang dilakukan pada akhir Juni lalu oleh Lembaga Survei Indonesia (LSI) menunjukkan bahwa peringkat presiden turun di bawah 60 persen. Pada Desember tahun lalu 68,9 persen. LSI melihat dua penjelasan: kurva korona bullish dan (juga) pemulihan ekonomi yang lambat.

Pemilihan berikutnya tidak akan berlangsung sampai 2024, tetapi Joko Widodo tidak dapat dipilih kembali. Sama seperti di AS, Indonesia juga harus mengundurkan diri setelah dua periode menjabat.