MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Perusahaan terbesar berencana untuk mengurangi emisi dengan mengecualikan pemasok

(Bloomberg) — Bagi perusahaan terbesar di dunia, mengurangi emisi berarti memotong pemasok yang tidak bertindak cukup cepat untuk mempersiapkan ekonomi rendah karbon.

Hampir 80% perusahaan multinasional akan mulai mengoperasikan “pemasok yang bergerak lambat” pada tahun 2025, dan 15% sudah mulai melakukannya, menurut sebuah laporan oleh Standard Chartered Plc berdasarkan survei terhadap para pemimpin bisnis di 400 perusahaan terbesar. Globalisme. Dengan lebih dari 70% emisi untuk perusahaan semacam itu berasal dari rantai pasokan mereka, mengurangi emisi ini adalah langkah pertama dalam strategi perubahan iklim mereka.

Dengan perusahaan seperti Apple Inc. dan Royal Dutch Shell Plc dan Unilever Plc, dengan nol emisi bersih, kontribusi karbon terhadap rantai pasokan global sedang dalam pengawasan yang belum pernah ada sebelumnya. Sementara meninggalkan pemasok mungkin merupakan kemenangan cepat bagi perusahaan dalam perjalanannya menuju nol bersih, hal itu juga akan secara tidak proporsional mempengaruhi negara berkembang yang kemungkinan akan menderita kerugian sosial ekonomi terbesar akibat perubahan iklim.

“Ini harus menjadi peringatan bagi pemasok,” kata Amit Puri, kepala global manajemen risiko lingkungan dan sosial di Standard Chartered. “Debat net-zero telah mengintensifkan fokus pada emisi karbon dan perusahaan bekerja untuk memahami sumber dan dampak emisi dengan cara yang lebih berarti.”

Standard Chartered menemukan bahwa 57% perusahaan multinasional akan bersedia mengganti pemasok pasar berkembang dengan pemasok pasar maju yang kurang bergantung pada bahan bakar fosil jika hal itu membantu mereka mencapai nol bersih. 400 perusahaan yang disurvei oleh bank memiliki setidaknya satu pemasok di Bangladesh, Cina, Hong Kong, India, Indonesia, Kenya, Malaysia, Nigeria, Afrika Selatan, Korea Selatan, Singapura atau Uni Emirat Arab.

READ  NASA menyewa SpaceX untuk mengembangkan Lunar Lander berikutnya - IT Pro - News

Di 12 provinsi itu, sekitar sepertiga dari ekspor, atau $1,6 triliun, akan masuk ke perusahaan multinasional, menurut laporan itu.

“Ada peluang besar bagi wirausahawan nol bersih,” kata Simon Connell, kepala strategi keberlanjutan global di Standard Chartered yang berbasis di London. “Mereka yang tidak menerima tantangan dapat berharap kehilangan akses ke sebagian besar bisnis dalam waktu dekat.”