MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pertempuran data di bawah permukaan air | Waktu

Raksasa pagar silikon berinvestasi dalam kabel data ribuan mil jauhnya di dasar laut. Mereka memainkan peran utama dalam perebutan kekuasaan antara Amerika Serikat dan Cina.

Jalur telegraf pertama pada pertengahan abad ke-19 dan koneksi broadband berkecepatan tinggi pada abad ke-21Anda Abad ini dibangun di atas jaringan kabel yang luas yang seringkali tersembunyi di bawah permukaan laut. Menurut angka terbaru dari perusahaan riset Amerika TeleGeography Ada lebih dari 1,3 juta kilometer kabel di lautan. Ini lebih dari total jarak yang dapat Anda tempuh di jaringan jalan Prancis.

Karena jaringan kabel terus berkembang, kepemilikan jaringan jalan raya data itu telah terakumulasi dalam jumlah besar di antara beberapa perusahaan besar dalam beberapa tahun terakhir. Amazon, Google, Facebook dan Microsoft, konsumen terbesar dengan kemampuan broadband, telah berinvestasi besar-besaran selama dekade terakhir untuk melindungi kemampuan mereka pada kabel data mereka sendiri dan tidak harus bergantung pada harga penyedia yang berubah-ubah.

intinya

  • Raksasa teknologi Silicon Valley banyak berinvestasi dalam kabel data mereka sendiri antar benua.
  • Pemerintah AS mendorong untuk mengabaikan China.
  • Namun demikian, Prancis melanjutkan ‘jalur sutra digital’ ke China.

Telegraphs melaporkan bahwa layanan cloud dan penyedia konten digital memiliki dua pertiga dari jaringan kabel di luar negeri. Delapan tahun lalu jumlahnya kurang dari 10 persen. Karena Google dan Facebook baru-baru ini mengumumkan investasi besar dalam memperluas jaringan mereka, saham Big Tech terus tumbuh (Lihat kotak)

Afrika

Konstruksi dan pengelolaan kabel data secara tradisional dianggap sebagai bisnis yang monoton dengan margin yang relatif rendah. Tapi itu akan berbeda pada tahun 2021. Bagi perusahaan teknologi, ini adalah semacam jaminan bahwa mereka tidak bergantung pada harga dan layanan pihak ketiga untuk menawarkan layanan mereka secara global. Juga, mereka dapat memutuskan sendiri di mana menempatkan kabel mereka.

Selama bertahun-tahun, fokusnya adalah di Afrika dan bagian lain di Selatan, di mana miliaran orang masih tinggal, dan mereka hampir tidak mencapainya. Semakin banyak orang yang memiliki smartphone, mereka dapat berkomunikasi dengan murah, berdagang, dan membayar secara online.

Jalan Raya Data Belahan Selatan

Google, Facebook, dan perusahaan besar lainnya baru-baru ini mengumumkan perluasan jaringan serat bawah laut mereka, terutama di selatan khatulistiwa.

Google D berencana untuk melakukannya Hubungkan Pantai Timur Timur Argentina, Dari mana cabang berangkat ke Brasil dan Uruguay. Hasilnya, pengguna di negara-negara tersebut akan dapat dengan cepat mengakses semua jenis layanan cloud yang disediakan oleh Google dari server di Amerika Serikat mulai tahun 2023.

Facebook telah mengumumkan ekstensi barunya 2 Jaringan Afrika, Yang mengelola bersama dengan beberapa operator telekomunikasi besar benua Afrika Membuka kunci. Cabang ditambahkan di Seychelles, Komoro, Angola dan Nigeria. Pada tahun 2023, 2Africa bertujuan untuk menerapkan konektivitas serat optik di seluruh benua dengan cabang ke 26 negara.

Google dan Facebook ingin membangun konektivitas 12.000 kilometer pada tahun 2024 Asia. Jaringan Badami untuk menghubungkan Jepang dengan Taiwan, Filipina, Indonesia dan Singapura. Ini akan menghubungkan dua kabel – Echo dan ByFrost – menghubungkan Asia Tenggara ke pantai barat Amerika Serikat.

Tetapi kabel data di laut menjadi bagian yang semakin penting dari strategi geopolitik dan geopolitik antara negara adidaya. Sebagian besar infrastruktur Internet berada di tangan perusahaan AS, di bawah pengawasan pemerintah AS. Menyadari hal tersebut, China berupaya meningkatkan perannya dalam jaringan kabel.

Hongkong

Terutama di sekitar Pasifik, perang kabel berkecamuk di bawah permukaan air. Facebook dan Google awalnya melihat Hong Kong sebagai pusat utama untuk koneksi data baru ke Asia, tetapi menyesuaikan rencana tersebut di bawah tekanan dari mantan pemerintahan Trump. Kabel yang sudah dipasang antara Los Angeles dan Hong Kong tidak pernah dioperasikan.

Pemerintah AS telah mendorong selama bertahun-tahun untuk melindungi koneksi data sensitif dari intrusi dan spionase China. Facebook dan Google sekarang akan mendaratkan koneksi baru mereka di Indonesia, yang jauh dari China. Mereka memiliki alternatif dari banyak kabel di sekitar Laut Cina Selatan dan Taiwan yang berisiko jika terjadi konflik militer.


Pemerintah AS telah mendorong selama bertahun-tahun untuk melindungi koneksi data sensitif dari intrusi dan spionase China.

Gedung Putih, sekarang di bawah Presiden Joe Biden, menunjukkan pengaruhnya di tempat lain di wilayah tersebut. Misalnya, pembangunan kabel sepanjang 2.000 km antara beberapa pulau di Mikronesia di Samudra Pasifik bagian barat baru-baru ini dihentikan. Proyek ini didukung oleh Bank Dunia dan Bank Pembangunan Asia, tetapi Amerika Serikat menentang partisipasi HMN, anak perusahaan China dari Huawei, sebuah grup teknologi China. Hubungan dengan pulau Guam, pangkalan militer utama AS, sangat sensitif.

Kabel marah

Perang kabel geopolitik juga berdampak pada Eropa. ‘Jalur Sutra Digital’ ke Eropa Pertumbuhan China telah menjadi duri di pihak Amerika selama beberapa waktu. Salah satu proyek yang paling penting adalah proyek sepanjang 7.500 km.Kabel marahItu akan menghubungkan Cina, melalui Pakistan, dengan tanduk Afrika dan Mesir, ke selatan Prancis. Hawaii memainkan peran kunci sebagai pemasok kabel dan teknologi transmisi.

Terlepas dari tekanan AS, pemerintah Prancis mendorong merger. Presiden Emmanuel Macron mengatakan dia tidak ingin sepenuhnya bergantung pada Amerika Serikat. Kanselir Jerman Angela Merkel juga mengatakan dia tidak berpikir isolasi digital dari China adalah ‘jalan yang benar’.

READ  Dikagumi dan kesal dengan East Beau