MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pertanian komersial merupakan faktor terpenting dalam perusakan hutan hujan tropis

Antara 2013 dan 2019, 77 juta hektar hutan hujan tropis hilang akibat deforestasi. Sebagian besar dari kawasan ini berganti nama menjadi lahan pertanian, tetapi deforestasi dianggap ilegal di lebih dari separuh kasus. Ini adalah hasil studi yang dilakukan oleh badan amal sukarela Forest Trends.

Berdasarkan Melaporkan Dari 2013 hingga 2019, 77 juta hektar hutan tropis hilang di Amerika Latin, Asia Tenggara, dan Afrika. Setidaknya 46,1 juta hektar (60 persen) telah ditetapkan sebagai lahan pertanian komersial, dan tren hutan melaporkan bahwa 69 persen dari deforestasi “konversi pertanian” untuk tujuan pertanian melanggar undang-undang dan peraturan nasional.

Laporan tersebut mengatakan setidaknya 31,7 juta hektar hutan hujan di berbagai bagian selatan telah hancur dalam tujuh tahun terakhir akibat masuknya daging sapi, kedelai, minyak sawit dan produksi kakao secara ilegal.

Pertanian mendorong deforestasi

“Kami tidak harus menebang hutan untuk menghasilkan lebih banyak makanan,” kata Arthur Blundell, seorang ahli ekologi dan penulis utama studi tersebut. “Orang perlu memahami peran yang dimainkan pertanian komersial dalam menyebabkan deforestasi,” katanya.

“Orang perlu memahami peran pertanian komersial sebagai pendorong deforestasi.”

Studi tersebut dilakukan di 23 negara dan menemukan bahwa deforestasi di Amerika Latin dan Karibia bertanggung jawab atas 44 persen dari hilangnya hutan tropis global. 77 persen dari area ini dikorbankan untuk pertanian komersial.

Deforestasi di Asia menyumbang 31 persen dari total laju deforestasi. Di sini, tiga perempat dari seperempat dialokasikan untuk pertanian.

Afrika memiliki 25 persen bagian dari total populasi global. Di sini, pertanian komersial bertanggung jawab atas 10 persen deforestasi ilegal. Pemicu utama deforestasi di negara-negara Afrika tampaknya adalah pertanian subsisten.

Keuntungan ekonomi adalah yang utama

“Sayangnya, hutan belum dianggap berharga dan, tidak seperti deforestasi dan pertanian, mengarah langsung pada keuntungan ekonomi,” komentar Eraldo Matricardi (UNP), seorang ahli geologi di Universitas Brasilia.

Para peneliti memahami bahwa pertanian komersial dan subsisten memerlukan beberapa deforestasi karena alasan sosial dan ekonomi.

Namun, Matricardi menunjukkan bahwa deforestasi legal mengikuti batasan dan kriteria teknis tertentu, sedangkan deforestasi tidak ilegal.

Meskipun 88 persen deforestasi di Amerika Latin tidak memenuhi standar yang ditetapkan, itu adalah 66 persen untuk Afrika dan 41 persen untuk Asia. Yang terakhir ini terutama tentang hutan tropis Indonesia, yang harus menghasilkan produksi minyak sawit, produk ekspor terpenting negara.

‘Perubahan iklim tidak dapat ditangani jika kita tidak menangani deforestasi ilegal.’

Di Brasil, penggundulan hutan terutama terkait dengan penanaman kedelai dan peternakan. Selain itu, laporan tersebut menyebutkan kakao, karet dan jagung sebagai alasan utama masuknya secara ilegal.

Menurut analis, ilegalitas berjalan seiring dengan pemerintahan yang korup, terutama di Brasil dan Indonesia. Di Brasil, ini termasuk “hukuman atas penggundulan hutan di cagar alam dan kawasan alami, perampasan tanah dan penghapusan cepat perlindungan lingkungan dari kekuasaan Jair Bolsanaro”.

Negara pengimpor juga bertanggung jawab

Peneliti menunjukkan tanggung jawab importir utama produk ini: Amerika Serikat, Cina, dan Uni Eropa.

“Produsen produk pertanian ini perlu memperketat undang-undang mereka untuk mencegah deforestasi ilegal, tetapi konsumen internasional juga memiliki tanggung jawab besar di sini,” kata Blundell. ‘Mereka perlu memastikan produk yang mereka beli tidak terkait dengan deforestasi.’

Deforestasi dan perubahan iklim

Laporan tersebut juga mengkaji peran deforestasi dalam perubahan iklim dan menyimpulkan bahwa emisi lebih dari 2,7 gigaton CO2 per tahun dari akun konversi pertanian ilegal akan melebihi emisi bahan bakar fosil di seluruh India pada tahun 2018.

“Jika kita tidak mengatasi deforestasi ilegal, kita tidak akan mampu mengatasi perubahan iklim, dan kita tidak akan mampu mengatasi deforestasi ilegal tanpa berurusan dengan makanan komersial,” Blundell menyimpulkan.

Karya ini pertama kali diterbitkan oleh Mitra IPS Skidave.