MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pertama pemeriksaan diri, lalu berpesta ilegal di hutan

Pertama, ujian diri, lalu pesta di hutan (Foto: Joris Van Duen).

Pertama, tes diri untuk virus corona, lalu perayaan ilegal di hutan. Dengan cara ini, sekelompok orang memastikan mereka dapat bertemu kembali. Namun, menurut RIVM, ini memberikan rasa aman yang palsu, karena hasil tes tidak terlalu bisa diandalkan. Laporan dari festival hutan ilegal di pusat Brabant.

Gambar profil Joris Van Doyne
ditulis oleh

Joris Van Duyen

Ferry melihat ponselnya dengan lega. Gambar hasil tes diri negatif mengalir melalui WhatsApp. Malam ini, hasil tes Corona merupakan tiket masuk untuk pesta malam di hutan, di suatu tempat di tengah daerah kami. “Dengan cara ini kita bisa mengadakan pesta dengan aman. Di luar juga. Kita benar-benar butuh jalan keluar,” tampaknya. “Banyak anak muda mengalami masa-masa yang sangat sulit.”

Dengan co-organizer yang unik, Verry * mempersiapkan segalanya: lampu warna-warni yang mengingatkan pada lampu Natal dan sinar biru dan hijau yang menerangi pepohonan. Speaker memberikan ketukan yang mengepul. Ada ruang untuk menari di sebelah kiri. Di sebelah kanan adalah lubang lebar, mengingatkan pada semacam teater karena tangga di sampingnya. Di tengah adalah batang pohon di depan api unggun, tempat orang-orang yang menakutkan bisa menghabiskan malam mengobrol. Tempat yang sempurna untuk pesta hutan.

“Mereka adalah orang yang kami kenal, jadi kami mempercayai mereka.”

Tiga puluh dari lima puluh kenalan dan teman yang diundang hadir. “Hangat,” kata Fred. “Tidak sibuk”. Hampir semua orang menepati janji mereka dan menampilkan gambar tes negatif pada saat kedatangan. Tidak sepenuhnya pasti apakah dia benar-benar milik mereka. “Mereka adalah orang-orang yang kami kenal, jadi kami percaya kata-kata mereka seperti itu.”

Tiga wanita segera diperiksa. Ini sangat mudah dan dapat dibeli di hampir semua supermarket. Mereka memutar kapas ke tubuh mereka pada jarak 2,5 cm dari kedalaman hidung empat kali secara melingkar. Mereka mencampurnya dengan cairan uji dalam tabung, dan empat tetesnya harus ditempatkan pada kit uji. Setelah lima belas menit hasilnya: negatif.

Festival hutan ilegal dekat Tilburg (Foto: Joris Van Doyen).
Festival hutan ilegal dekat Tilburg (Foto: Joris Van Doyen).

Apa yang terjadi di sini tidak terisolasi. Kelompok teman yang berbeda bertemu dengan cara ini, dan ternyata setelah pertanyaan di lingkaran pribadi. Orang-orang yang merayakan ulang tahun dalam lingkaran keluarga, atau teman yang sudah lama tidak bertemu dalam kelompok yang lebih besar. Asumsi mereka: Bertemu satu sama lain setelah swa-uji adalah risiko yang dapat diterima.

Tapi seberapa dibenarkan itu? Juru bicara RIVM sangat marah. “Ujian mandiri ini sama sekali tidak dimaksudkan untuk itu. Orang yang melakukan ini untuk merayakan, menciptakan rasa aman palsu jika mereka kemudian meninggalkan aturan aura lain seperti menjaga jarak. Maka ada kemungkinan nyata dari banyaknya kelompok korona. “

“Anda bisa mendapatkan hasil tes negatif secara keliru dan dengan demikian menularkan infeksi ke orang lain tanpa disadari.”

Menurut RIVM, keamanan palsu terletak pada fakta bahwa hasilnya lebih tidak dapat diandalkan daripada, misalnya, pengujian yang dilakukan oleh GGD. “Tes diri negatif rata-rata 30 persen kurang dapat diandalkan dibandingkan tes PCR untuk GGD. Jadi, Anda kehilangan 30 persen infeksi. Jadi Anda bisa mendapatkan hasil tes negatif, tetapi Anda bisa menulari orang lain tanpa disadari.”, Pembicara . Untuk alasan ini, RIVM menyarankan: Setelah melakukan self-test negatif, patuhi aturan dasar, seperti menjadwalkan janji temu dengan maksimal dua orang per hari.

Hasil tes diri negatif (Foto: Joris Van Duen)
Hasil tes diri negatif (Foto: Joris Van Duen)

Tim manajemen Wabah, yang memberi nasihat kepada kabinet tentang krisis virus korona, mengatakan tes rumah negatif tidak memberikan “kepastian” bahwa orang yang dites terinfeksi atau tidak: “Tidak diberikan izin untuk mengabaikan prosedur dasar,” tulis OMT . Nasihat.

Tapi apa sajakah swa-uji ini – yang sekarang dapat dibeli di hampir setiap supermarket dengan beberapa euro -? Situs web pemerintah Belanda menyatakan: Untuk orang yang harus bersekolah, bekerja atau mengunjungi seseorang yang berisiko tertular penyakit serius dari Coronavirus. Juru bicara RIVM memastikan tidak sembarangan dirayakan seolah-olah virus Corona tidak ada.

Kembali ke Tilburg. Jauhkan satu setengah meter? Bukan satu setengah desimeter. Saling menyambut dengan cepitan siku? Di sini, pelukan hangat dihitung. Metrik aura tidak berlaku di hutan gelap ini. Di sana-sini ekstasi lenyap di mulut seseorang. Kaleng bir menyesap dengan panik.

Festival hutan ilegal dekat Tilburg (Foto: Joris Van Doyen)
Festival hutan ilegal dekat Tilburg (Foto: Joris Van Doyen)

Beberapa orang turun ke lantai dansa. Kresek yang terbakar di api unggun. Mereka yang berada di dekat mereka tidak akan diganggu oleh suhu yang mendekati titik beku. Balon nitrous oksida sangat diminati.

“Kami tidak sesibuk di Hari Raja di Amsterdam atau di taman.”

Laki-laki dan perempuan menggantung setengah dari satu sama lain. Mereka bilang aman. Tidak dapat diandalkan, menurut RIVM.

Ini akan menyakitkan bagi mereka yang hadir. Setelah setahun penuh dengan aturan Corona, mereka membutuhkan perjalanan dari kenyataan. “Kami berada di luar, yang berarti kemungkinan polusi jauh lebih kecil daripada di dalam. Kami tidak berdesakan di sini karena di Hari Raja di Amsterdam. Swa-uji ini semacam kontrol. Kami melakukannya dengan tanggung jawab sebesar mungkin. “kata Fred.

Pukul setengah lima pagi masih gelap. Sampah dibersihkan. Saatnya pulang, berharap self-test dan udara segar memberikan perlindungan yang memadai.

* Fred dan Ferry adalah nama palsu. Identitas mereka diketahui editor.

Aplikasi untuk kami!
Apakah Anda melihat bug atau mengomentari artikel ini? Kemudian hubungi kami.

Menunggu pengaturan privasi …

READ  Versi lebih kuat dari Galaxy A52 5G