MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Permintaan batu bara tinggi

Meskipun harga pasar energi telah sangat tinggi selama beberapa waktu untuk komoditas yang luas seperti minyak, gas, dan listrik, satu hal yang sangat menonjol: harga batu bara. Sekarang berada di level tertinggi sejak 2008.

Harga di pasar berjangka Eropa untuk batubara yang dipasok untuk pembangkit listrik melalui pelabuhan Amsterdam, Rotterdam dan Antwerpen sekarang sekitar $ 150 per ton (lebih dari 127 euro). Ini 115 persen lebih banyak dari awal tahun ini. Sebagai perbandingan: pada Mei tahun lalu harganya kurang dari $ 40 per ton.

Peningkatan ini disebabkan oleh stagnasi pertambangan batu bara di negara-negara manufaktur besar seperti Kolombia, Afrika Selatan, dan Indonesia. Di sana, ledakan korona, huru-hara politik dan pemogokan penambang menyebabkan produksi berkurang.

Itu terjadi karena permintaan global yang terus meningkat. Ketika ekonomi dibuka kembali, banyak energi yang dibutuhkan. Satu negara menonjol: Cina. Hans von Cliff, pakar energi di ABN Amro, mengatakan: “Sebagian besar listrik China dihasilkan oleh batu bara. Jadi sekarang industri ini tumbuh lagi, dan kami melihat peningkatan tajam dalam permintaan batu bara dan semua sumber energi lainnya.”

Ditambah lagi konflik politik antara China dan Australia. Orang Cina menggunakan banyak batu bara Australia, tetapi mengumumkan tahun lalu bahwa mereka akan mengabaikannya ketika orang Australia mendukung penyelidikan internasional terhadap wabah virus corona di Wuhan. Van Cleef: “Ini akan meningkatkan permintaan Cina untuk batu bara di bagian lain dunia.”

Permintaan batu bara juga meningkat di Eropa. Menurut Van Cliff, ini terkait dengan rekor harga gas alam dan hasil yang mengecewakan dari energi angin. Angin hanya lebih rendah dari rata-rata tahun ini, yang berarti pembangkit listrik tenaga gas dan batu bara harus masuk lebih sering.

READ  Webinar tentang Palmyra dan Hak Pekerja - Mei - 2021 - Berita - Pekerjaan Kami

Perilaku negatif

Untuk perorangan, agak sulit untuk berdagang di pasar berjangka di Rotterdam dan Newcastle, dengan volume transaksi minimal seribu ton batu bara. Dengan dana indeks yang terdaftar, akan lebih mudah untuk berinvestasi di ETF terkenal- “Jika ini tidak terakhir ditutup akhir tahun lalu,” kata Warren Patterson, seorang analis di ING Products. Menurutnya, hal itu “menggarisbawahi sikap negatif terhadap batu bara di dunia investasi. Satu-satunya cara bagi investor kecil di pasar batu bara adalah dengan memiliki saham produsen batu bara.”

Sikap negatif ini disebabkan oleh banyak pemerintah yang melarang batu bara. Industri batubara adalah salah satu penghasil emisi CO . terbesar di dunia2Yang paling populer adalah gas rumah kaca. Pembakaran batu bara melepaskan polutan lain seperti belerang dan nitrogen dioksida.

Namun demikian, perdagangan batu bara menguntungkan, sebagaimana dibuktikan oleh akuisisi Glencore baru-baru ini, penambang yang terdaftar sebagai rekanan di tambang batu bara Kolombia.

“Perusahaan pertambangan akan mengalami harga yang lebih tinggi ini,” kata Patterson. “Namun dalam jangka panjang, mereka diperkirakan akan menghadapi pelemahan harga yang signifikan karena permintaan batu bara menurun. Selain itu, bank enggan membiayai proyek batu bara karena perusahaan pertambangan enggan. Yang terakhir berlaku untuk dana negara dan dana pensiun.

Terlepas dari apakah Anda sebagai investor ingin berinvestasi di industri yang berpolusi, jelas bahwa saham perusahaan batubara bukanlah ide yang bagus sebagai investasi jangka panjang.