MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Perdagangan Cryptocurrency Indonesia Tumbuh Kuat Karena Corona dan Influencer


Foto: Unsplash

Perdagangan cryptocurrency telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir tidak hanya di negara kita. Demikian pula halnya di Indonesia yang secara historis memiliki hubungan erat dengan negara kita. Pada tahun 2020, nilai jumlah cryptocurrency yang beredar masih $4,5 miliar, dan pada akhir tahun 2021 telah berkembang menjadi sekitar $50 miliar. ambang batas Perdagangan mata uang kripto Dengan demikian ukurannya berkurang, sementara pandemi Corona dan influencer menambah minat yang kuat.

Cryptocurrency secara aktif dipromosikan di Indonesia

Di Indonesia, orang-orang tampaknya merangkul perdagangan cryptocurrency. Banyak aplikasi terhubung langsung ke platform pembayaran populer dan bank lokal. Mereka kurang akrab dengan hambatan yang kita ketahui dari sektor perbankan Belanda. Peran influencer juga tidak boleh diremehkan. Justru karena influencer memiliki dampak yang begitu besar pada populasi sehingga pemerintah Indonesia yang antara lain bergantung pada vaksin Corona yang diterimanya dari Belanda, juga melibatkan mereka dalam promosi vaksin. Awal tahun lalu, influencer diberi prioritas dalam daftar tunggu vaksin.

Namun, itu juga membawa risiko. Orang Indonesia mudah terpikat dengan kisah sukses tentang keuntungan besar, tetapi mereka sering kurang memperhatikan risiko yang terlibat dalam investasi semacam itu. Banyak orang kurang pengetahuan dan ini bukan hal yang baik bagi mereka yang berinvestasi.

Keyakinan dalam ekonomi biasa terbatas

Selain itu, pandemi Corona sendiri membuat perekonomian Indonesia tersendat. Untuk waktu yang lama, negara itu disebut-sebut sebagai negara dengan ekonomi yang sedang berkembang pesat sehingga investor dengan bersemangat menemukan jalannya, tetapi pandemi virus corona telah meninggalkan luka yang dalam. Kemiskinan meningkat dengan sangat cepat, begitu pula polarisasi dalam masyarakat. Sebagian besar penduduk hidup di bawah garis kemiskinan dan kepercayaan terhadap ekonomi tidak terlalu tinggi. Ini membuat enkripsi lebih menarik bagi populasi.

READ  Manajer Aset Utama AS Membuat Dana Bitcoin (BTC) Baru ยป Crypto Insiders

Terutama investor muda yang memiliki sedikit pengetahuan tentang cryptocurrency

Rata-rata investor Indonesia berusia di bawah 35 tahun dan tergolong kelas bawah atau menengah. Ini adalah generasi yang harus berurusan dengan masalah ekonomi, mimpi lebih, tidak segera memiliki banyak pengetahuan tentang cryptocurrency dan mudah dipengaruhi oleh influencer dan kisah sukses. Tetapi juga merupakan generasi yang berani mengambil lebih banyak risiko, maka cryptocurrency tidak pernah jauh.

Meskipun cryptocurrency secara resmi dilarang untuk bank dan lembaga keuangan, bukan berarti pembuat kebijakan sangat menentang perdagangan cryptocurrency, sebaliknya. Pemerintah memiliki rencana untuk menciptakan pasar crypto sendiri sebelum akhir tahun ini dan ingin fokus pada regulasi keuangan yang lebih baik, untuk memanfaatkan peluang yang berkembang dan mengurangi risiko. Meskipun demikian, cryptocurrency belum berkembang menjadi alat pembayaran yang nyata. Itu masih terutama dilihat sebagai investasi. Ini juga tidak logis. Rata-rata investor cryptocurrency buta huruf dan tidak segera memiliki gagasan tentang sistem kompleks dan kemungkinan tersembunyi di balik cryptocurrency.