MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Penolakan Persia menyakitkan dan negatif

Surat di Persia

Sejarawan harus secara kritis mempertanyakan kata-kata dan tidak mengabaikannya

Mari kita mulai dengan pengamatan bahwa kita tahu lebih banyak tentang bagaimana kata Persia datang ke dunia, kapan, bagaimana menjadi umum, dan di bawah siapa kata itu datang. Jelaslah bahwa istilah tersebut berkonotasi negatif di kalangan masyarakat Indo-Belanda pasca Revolusi Indonesia, dan dapat dipahami bila melihat revolusi sosial di Triana yang meletus setelah Jepang menyerah. Pemuda nasionalis memfokuskan kekerasan mereka pada apa yang mereka lihat sebagai pendukung pemerintahan kolonial: orang Tionghoa pribumi, orang Indonesia yang bergandengan tangan dengan Hindia Belanda dan Belanda untuk memberikan pelayanan. Kata Persiab jarang digunakan di Indonesia karena tidak masuk akal bagi orang Indonesia. Saya bisa mengikuti argumen Triana sampai titik ini. Di mana dia memikirkan ‘rasisme’, saya kehilangan jejak seolah-olah saya belum menemukan langkah dalam penalaran logis.

Baca juga kolom komentar Bonnie Triana: Hapus kata ‘Persiab’ karena rasis

Adapun kata Persiap, patut dipertanyakan mengapa kata ini masuk akal bagi orang Indo-Belanda dan tidak bagi orang Indonesia. Tidak diragukan lagi, argumen Triyana dapat dengan mudah diabaikan sebagai ‘penyangkalan Persia’, sebagaimana dibuktikan oleh reaksi keras Federasi Kepulauan India di Belanda. Reaksi ini menunjukkan bahwa istilah Persiap sensitif secara politik dan psikologis dalam masyarakat India. Kepekaan ini merupakan perpanjangan dari pengorbanan yang dialami banyak, tidak semua, dalam komunitas itu. Ini jauh lebih luas daripada ingatan akan pengalaman-pengalaman kekerasan pada periode awal revolusi Indonesia. Ini termasuk perasaan pahit tentang pemerintah Belanda yang memperlakukan banyak orang Indo-Belanda setelah datang ke Belanda. Perlakuan ini dianggap tidak setara dan tidak masuk akal dibandingkan dengan orang Belanda.

Persia memainkan peran simbolis dalam balas dendam ini, yang juga memiliki sisi objek yang tidak diketahui orang Indonesia. Tidak seperti Indonesia, Belanda memiliki undang-undang yang mengakui penderitaan para korban perang dan mereka yang terkena dampak Perang Dunia II dan Revolusi Indonesia dan memberikan bantuan keuangan kepada kelompok-kelompok ini di bawah kondisi yang ketat. Warga negara Indonesia dikecualikan dari bentuk solidaritas ini, bahkan jika mereka telah menderita di bawah kekuasaan militer Jepang, operasi militer Belanda, atau kekerasan pemuda nasionalis Indonesia. Dalam hukum Belanda ini, Persia diakui sebagai periode kekerasan. Anda dapat berargumen bahwa undang-undang ini menjunjung tinggi para korban dan menghidupkan mereka dengan memberi makna pada kata Persia, tanpa mengurangi penderitaan siapa pun.

READ  Tes MotoGP pertama datang dengan Toprak Razgatlioglu

Tugas sejarawan adalah mempertanyakan kata-kata secara kritis; Mereka tidak boleh diusir atau dinyatakan tidak dapat disentuh. Bonnie Triana telah menginjakkan kaki di salju kesengsaraan yang licin.


Amsterdam

Kekejaman tidak bisa diberantas

Apa yang diinginkan Rijksmuseum? Haruskah nama yang terkait dengan kengerian ini di pihak Indonesia dihapus dari sejarah? Atau akankah mereka membersihkan diri dari kengerian itu karena kurang sesuai dengan gambaran politik yang benar bahwa hanya orang Belanda yang bersalah atas tindakan kekerasan dalam konteks eksploitasi kolonial mereka? Karena tidak ada jejak rasisme yang dapat ditemukan dari namanya, yang terakhir adalah sesuatu yang harus ditakuti. Jika demikian, dapatkah Rijksmuseum, yang membanggakan dirinya sebagai ‘museum sejarah Belanda’, melakukan hal itu, jika hanya menghilangkan fakta-fakta yang tidak diinginkan dari sejarah? Belum lagi fakta bahwa memilih museum ini merupakan penghinaan langsung terhadap orang Indo-Belanda, yang keluarganya sering tak terlukiskan terpengaruh di bawah Persia. Sebagai penjaga sejarah seluruh rakyat Belanda, museum ini mustahil dalam hal apapun.


Dosberg

Saya benci mengaitkannya dengan rasisme

Saya tidak tahu siapa orang Indonesia yang membunuh saudara laki-laki ayah saya pada tanggal 28 Oktober 1945. Saya menduga mereka marah dan meninggalkan pikiran mereka. Ini adalah perilaku yang telah dimanifestasikan selama berabad-abad, dalam banyak revolusi di banyak tempat dan dalam semua warna kulit. Persia mencerminkan sebuah insiden tentang keluarga saya. Terlepas dari ekspresi rasisme atau rasisme, saya belum pernah mendengar tentang orang Indonesia dari kakek-nenek India saya. Bahkan di latar belakang kehilangan tragis mereka. Saya benci mengasosiasikan rasisme dengan Persia dan saya merasa kasihan karenanya. Jika ada yang menganggap penggunaan kata Persia ofensif, kita harus membicarakannya. Bagi saya bagus untuk berkembang ke arah pendapat yang berbeda, tetapi jangan menempelkan kata rasis yang terpasang padanya. Tidak ada artinya, mempolarisasi dan tidak membantu pembicaraan yang sulit tentang kolonialisme dan kolonialisme.

READ  Pengadilan Indonesia mengizinkan tentara wanita untuk mengubah jenis kelamin


Amsterdam

Persia adalah fakta, fakta tidak akan pernah bisa menjadi rasis

Sebagai anak dari orang tua dan kakek-nenek yang hidup melalui periode ini, saya belajar kengerian periode sekunder. Setelah Jepang menyerah, orang-orang Belanda dan Indonesia-Belanda (tua, wanita, anak-anak) dipenjarakan tanpa perlindungan (penjara terputus-putus) dan menjadi sasaran balas dendam paling brutal oleh pemuda Indonesia yang diprovokasi oleh janji kebebasan. Tindakan balas dendam ini juga berimbas pada warga keturunan Tionghoa.

Kata Persiap mengacu pada peristiwa yang tidak dapat disangkal. Kata Persiap memiliki arti yang lebih keren lagi. Apa yang terjadi tidak boleh rasis. Sebuah fakta tidak akan pernah bisa menjadi rasis. Apakah ini upaya untuk menghancurkan penampilan Indonesia dari kejadian yang tidak diinginkan? Mengelilingi para korban selama periode ini dan mengklasifikasikan mereka sebagai penjahat? Saya sangat terkejut dengan kurangnya empati dari Rijksmuseum ini.


Amsterdam

Penggunaan kata-kata kontroversial sangat masuk akal

Pada tahun 2019, Museum Amsterdam juga melarang istilah sejarah Zaman Keemasan untuk abad ke-17. Museum merasa bahwa istilah tersebut menghalangi untuk menunjukkan perspektif tambahan tentang isi dan sejarah museum, karena emas yang menjadi ciri periode tersebut adalah karena penjajahan kekerasan institusi India Timur dan Barat. Penggunaan istilah kontroversial sangat masuk akal, tetapi dalam konteks perspektif ilmu sejarah dan masyarakat saat ini. Ini melanjutkan perdebatan publik. Penghapusan ide-ide sejarah tidak dilakukan oleh museum, tetapi dengan karya perintis dalam pameran yang mempertanyakan kualifikasi seperti Zaman Keemasan dan Persia. Pembatalan pemikiran sejarah yang beradab tentu saja tidak berkontribusi pada diskusi sejarah yang bermakna, yang penting untuk memahami masa kini dan memiliki visi untuk masa depan.

READ  Garuda Indonesia sering di Shifolo


Skeetom

Triana mengatakan: Kesalahan sendiri adalah benjolan besar dan itu mengejutkan

Argumen Bonnie Triana berdengung di semua sisi dalam komentarnya. Ada sedikit perdebatan di antara sejarawan tentang Persia, dengan jumlah korban maksimum: 20.000 hingga 100.000, seringkali dibantai secara brutal. Terkadang bersekongkol dengan musuh biasanya hanya karena warna kulit (putih) atau asal etnis (Cina atau Maluku). Begitu banyak rasisme murni. Tidak sepenuhnya jelas bagi saya mengapa kata Persiab berkonotasi rasis (kecuali untuk tujuan pelakunya). Akhirnya Triana menjatuhkan pernyataan: Jika tidak ada upaya untuk menjajah kembali, Persia tidak akan ada. Singkatnya: kesalahan Anda sendiri, benjolan besar. Saya menemukan pemandangan Rijksmuseum benar-benar mengejutkan. Pembalikan fakta ini merupakan tamparan bagi para korban dan kerabat terdekat.


Utrecht

Apakah ini bentuk ‘terjaga’ yang salah?

Hasil yang disadari tidak dapat dipahami. Di era kita saat ini, dengan banyak fokus pada para korban, peradilan, proses MH17, posisi penerjemah Afghanistan dan keluarga mereka, keputusan ini hanya dapat dirasakan oleh komunitas India sebagai tidak sensitif dan menyakitkan. Mengapa keputusan ini diperlukan? Butuh perspektif yang lebih objektif? Atau apakah itu bentuk ‘terjaga’ yang salah?


Nijmegan