MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Peningkatan tajam deforestasi pada tahun 2020

Polisi hutan Indonesia sedang berpatroli. Di antaranya, pemerintah Indonesia mengumumkan moratorium deforestasi di hutan primer

Deforestasi di hutan tropis tahun lalu mencapai tingkat tertinggi ketiga dalam hampir dua dekade. Sementara negara-negara di Asia Tenggara bekerja lebih baik dari sebelumnya, Brasil dan Kongo terus kehilangan hutan hujan tropis dengan sangat cepat. Kini, setelah banyak negara berkomitmen untuk pemulihan ekonomi pascakrisis, tekanan mengancam akan semakin meningkat.

Pada tahun 2020, 4,2 juta hektar “hutan primer” menghilang di seluruh dunia: kawasan hutan utuh dengan pepohonan tua. Ini ditunjukkan melalui pengukuran dari Global Forest Watch (GFW) dan University of Maryland.

“Tahun 2020 seharusnya menjadi titik balik karena semua jenis janji dan rencana internasional,” kata Michaela Weiss dari GFW. “Faktanya, kami melihat bahwa segala sesuatunya berjalan ke arah yang salah.”

Tahun rinci

Salah satu inisiatif merek terkenal telah berjanji untuk hanya membeli bahan mentah yang diproduksi secara berkelanjutan pada tahun 2020, tetapi janji ini tidak ditepati. Tujuan lebih dari 200 negara hijau, perusahaan dan organisasi untuk mengurangi deforestasi setidaknya setengahnya pada tahun 2020 juga belum terpenuhi.

Dampak iklim dari hilangnya hutan awal sebanding dengan emisi tahunan 570 juta mobil.

“Laju deforestasi yang tiada henti di daerah tropis jelas memprihatinkan,” kata Weiss.

Bagaimanapun, penggundulan hutan memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi perjuangan global melawan krisis iklim, kata para ilmuwan. Pohon menyerap sekitar sepertiga dari emisi gas rumah kaca dunia. Mereka juga menyediakan makanan dan mata pencaharian bagi masyarakat lokal, merupakan habitat penting bagi satwa liar dan mengatur curah hujan.

READ  Orang Belgia lebih kaya 137 miliar euro di tahun Corona

Menurut angka WRI, hilangnya hutan awal tahun lalu sekitar 12 persen lebih tinggi daripada tahun 2019. Dampak iklim yang dihasilkan sebanding dengan emisi tahunan 570 juta mobil.

Para peneliti mengatakan pertanian, kebakaran hutan, penebangan, pertambangan, dan pertumbuhan populasi, antara lain, mendorong deforestasi.

Peningkatan deforestasi diperkirakan sampai batas tertentu pada tahun 2020: sebagai akibat dari penguncian oleh COVID-19, penegakan hukum yang lebih lemah, pemotongan perlindungan lingkungan, dan eksodus massal dari kota ke daerah pedesaan.

Namun, menurut Weisse, dampak pandemi terhadap angka tersebut sulit untuk didefinisikan secara jelas. Dikhawatirkan setelah krisis Corona, negara-negara ingin memberikan dorongan baru bagi perekonomiannya dengan kebijakan yang akan meningkatkan tekanan terhadap hutan.

“Pada akhirnya, ini akan memiliki dampak yang lebih besar dalam jangka panjang daripada periode penguncian yang relatif singkat yang saat ini kami saksikan,” katanya.

Brasil adalah pemimpinnya

Deforestasi adalah yang terbesar di Brasil, Republik Demokratik Kongo, dan Bolivia. Brasil adalah negara pemimpin absolut dengan 1,7 juta hektar hutan hilang pada 2020, meningkat 25 persen dibandingkan 2019.

Kerugian ini sebagian besar disebabkan oleh kebakaran hutan, tetapi Weisse juga menunjukkan bahwa badan perlindungan federal telah menghadapi pemotongan anggaran.

Bolivia yang bertetangga naik ke posisi ketiga dengan 276.900 hektar, sebagian besar sebagai akibat dari kebakaran. Seperti di Brasil, sebagian besar titik api mungkin telah mulai merambah tanah, tetapi semakin tidak terkendali karena kekeringan dan panas.

Sementara itu, di Kolombia yang menempati urutan keenam, kehilangan hutan awal meningkat menjadi hampir 166.500 hektar pada tahun 2020, setelah sebelumnya mengalami penurunan pada tahun 2019.

Republik Demokratik Kongo kehilangan 490.000 hektar hutan primer tahun lalu, menempati peringkat kedua. Seperti tahun-tahun sebelumnya, penyebab kerugian terbesar adalah perluasan pertanian skala kecil dan permintaan kayu untuk energi.

READ  Belgia kirim bantuan medis senilai 3 juta euro ke India | Coronavirus menyebar

Indonesia, yang memiliki hutan tropis terbesar ketiga di dunia dan penghasil minyak sawit terbesar, merosot dari posisi ketiga menjadi keempat. Pada tahun 2020, lahan kehilangan lebih dari 270.000 hektar. Ini sebenarnya membaik selama empat tahun berturut-turut.

Ini berkat kebijakan pemerintah, kata Kopral Wijaya dari WRI Indonesia. Antara lain, mereka mendeklarasikan penghentian deforestasi di hutan primer. Mereka telah berhenti memberikan izin untuk perkebunan kelapa sawit baru, dan mereka berkomitmen untuk penegakan hukum yang lebih baik dan menggunakan teknologi baru untuk mengatasi kebakaran hutan.

Tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan ikuti perkembangan berita global

Di negara tetangga Malaysia, kerugian juga turun selama empat tahun berturut-turut. Malaysia kini berada di urutan kesembilan dengan kehilangan hampir 73.000 hektar.

Negara ini telah kehilangan hampir seperlima dari hutan primernya sejak 2001, tetapi tidak membiarkan kelapa sawit baru ditanam selama lima tahun. Selain itu, negara berencana untuk memperketat undang-undang kehutanannya dengan meningkatkan denda dan hukuman penjara untuk deforestasi ilegal.

Namun tren penurunan di Indonesia dan Malaysia saat ini tidak diikuti oleh negara-negara Asia Tenggara lainnya. Di Kamboja, Laos dan Myanmar, deforestasi tetap sama atau bahkan meningkat.

Artikel ini pertama kali muncul dengan mitra IPS Thomson Reuters News Foundation.