MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Peningkatan nilai ekspor sektor minyak dan lemak • de Molinard

Nilai ekspor minyak dan lemak meningkat pada tahun 2020.

Impor dan ekspor minyak sayur, minyak, lemak, dan produk terkait Belanda meningkat pada tahun 2020. Ini berlaku untuk volume dan nilai.

Hampir semua kategori produk menunjukkan pertumbuhan, menurut organisasi rantai MVO Berdasarkan Nomor perdagangan 2020. Perdagangan meningkat dalam minyak sayur, minyak dan lemak nabati, lemak hewani, minyak dan lemak bekas, biodiesel dan lesitin. Hal ini meningkatkan pentingnya industri minyak dan lemak bagi perekonomian Belanda. MVO sampai pada kesimpulan ini berdasarkan angka-angka dari Eurostat, kantor statistik Uni Eropa.

Isu

Total ekspor akan meningkat 16% pada tahun 2020 menjadi 12,3 miliar euro. Dari sisi volume, ekspor juga meningkat 16 persen. Negara pengekspor utama untuk industri minyak dan lemak Belanda adalah Jerman (35%), Belgia (20%), dan Inggris (Inggris) (10%). Ekspor ke Inggris Raya, termasuk Irlandia Utara, bernilai € 1,3 miliar. Negara ini telah diklasifikasikan sebagai negara non-UE karena keluarnya Inggris dari Uni Eropa.

Diimpor

Industri MVO mengimpor berbagai macam minyak sayur, minyak dan lemak, serta produk terkait, termasuk biodiesel, UCO, dan lesitin. Produk berasal dari lebih dari 100 negara di seluruh dunia. Pemasok utama adalah Indonesia, Malaysia, Amerika Serikat, Brasil, Ukraina, Jerman, dan Belgia.

Angka impor menunjukkan peningkatan nilai yang signifikan: dari 12,7 miliar euro pada 2019 menjadi 14,9 miliar euro pada 2020. Peningkatan ini dapat dijelaskan oleh harga yang lebih tinggi tetapi juga oleh pertumbuhan volume sebesar 12,5 persen. Pada 2019, 20,2 juta ton produk diimpor. Volume impor tahun lalu mencapai 22,7 juta ton.

Baca juga: Pangsa minyak sawit berkelanjutan semakin stabil