MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Penemuan Tak Terlupakan di Houghton | Berita Houghton

KAYU Pada 10 April, Hermann de Corde, anggota Satgas Arkeologi, bertanya apakah ada yang bisa dilakukan dengan plat besi cor dengan 24 nama di atasnya oleh pegawai kota Gore van Pendamal. Setelah memasukkan tiga nama pertama di Google, itu jatuh dari Batalyon Trendy. Mereka bertempur saat operasi polisi pertama di Indonesia. Karena berkaitan dengan Perang Dunia II, de Corte menganggap istimewa untuk fokus pada penemuan ini tepatnya di Hari Pahlawan ini.

Dipersembahkan oleh Irene van Valen dan Hermann de Corde

Plat ini ditemukan pada November 2020 di Gold Pinch. Piring itu berukuran 31×27 cm dan beratnya empat kilogram. Itu muncul ketika seseorang membuang daun dari perawatan lanskap. “Saya mendapat plak berkarat dan mengobatinya dengan sikat kawat. Nama menjadi lebih mudah dibaca, ”kata De Corte. Dia menemukan foto Blake yang identik di Internet, yang ternyata adalah kenang-kenangan. Selain itu, ia menemukan dua monumen besar. Salah satunya adalah landmark di Monumen Nasional Hindia Belanda di Rormond, dan yang lainnya di taman Barak Johannes Post di Havelday di Trent. ”

Pertanyaan Tidak jelas bagaimana penemuan itu berakhir di Houghton. “Itu bisa saja berakhir di sini sebagai akibat dari pemindahan tanah atau bisa jadi milik seorang peserta batalion atau kerabat yang masih hidup. Saya ingin tahu apakah ada yang menyembunyikan atau mengubur apa yang membuat trauma atau tertinggal. Atau mungkin seseorang di Houghton tahu lebih banyak . “Jika Anda ingin tahu lebih banyak, silakan kirim email ke [email protected] Plakat ini bertempat di ruang arkeologi dengan artefak Perang Dunia II.

Terhubung Setelah penyelidikan, De Corte menghubungi Van der Molen, kerabat kerabat Batalyon Trends. Piring seperti itu juga miliknya. Dia menerimanya melalui almarhum ayahnya, yang berpartisipasi dalam Batalyon Tren dan merupakan anggota kelompok reuni. Saat berkumpul kembali, mereka yang datang ke sana menerima piring seperti itu. Van der Molen tidak mengetahui tahun yang dimaksud, tetapi itu sebelum ayahnya meninggal pada tahun 1992. Melalui Van der Molen, de Corte menemukan Tuan Alders yang berusia 96 tahun, yang bertugas di Batalyon Trends. Dia tidak tahu kapan atau berapa lempengan yang diserahterimakan. Dengan melakukan itu, Tn. De Corte. Johannes menghubungi Van Durren di Post Barracks di Howell. Dia mengelola sebuah museum kecil, yang juga menyimpan monumen jatuhnya Batalyon Trends. Van Duran memiliki dua piring dalam koleksinya. Dia kembali menerima satu dari Koalisi dan yang lainnya ditemukan selama penggalian di Hooghly.

READ  Pita Digestra adalah milik semua orang

Penting De Corde yakin plakat itu dikeluarkan ketika mereka bersatu kembali pada 1988 karena batalion itu dibubarkan ketika mereka kembali ke Belanda 40 tahun lalu. “Kontak dan kontak dengan kerabat dan seseorang yang terlibat membawa saya lebih dekat ke tingkat yang sebenarnya dari apa yang mereka alami. Pasti lebih buruk. Di tempat peristirahatan batalion, serangan lain terjadi. Pria berusia 69 tahun itu merasa saya masih hidup. , tetapi beberapa orang muda kehilangan nyawa di sana. “Pada saat mereka berusia 18 tahun. Apa yang mereka tinggalkan?” tanya De Cortey.

Batalyon Mengenai Batalyon Tren, de Corde menemukan hal-hal berikut: Batalyon Relawan Perang 1-1-RI dibentuk pada awal April 1945 oleh anggota TNI setempat dari daerah Trendy, sesuai dengan namanya. Batalyon ini dibentuk untuk membantu melucuti senjata dan mengangkut tentara setelah Jerman menyerah. Setelah membuat batalion, satu-satunya tugas mereka adalah izin saya. Karena itu, komando militer muncul dengan gagasan untuk melibatkan batalyon dalam operasi kepolisian di Indonesia. Karena banyak orang yang mundur, batalion itu, dengan yang lainnya, diisi dengan total 750 orang, termasuk Frisia dan Limburgers. Setelah berlatih mereka berlayar ke Indonesia pada 25 Januari 1946 dan bertempur hingga 30 Agustus 1948, ketika mereka tiba di Rotterdam pada 23 September. Nama-nama di plakat itu adalah nama-nama 24 orang yang tak luput dari pertempuran.

Pernah update dengan berita terbaru?