MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Penebangan skala besar akan segera dimungkinkan di hutan hujan terbesar kedua di dunia

Rencana tersebut, yang menurut Paziba akan disahkan menjadi undang-undang sebelum COP 26 dimulai, menyoroti perbedaan pendapat yang mengakar tentang kedaulatan, pembangunan, dan konservasi hutan hujan terbesar di Afrika.

“Ketika saya berbicara tentang pencabutan larangan, orang-orang berkata, ‘Itu saja, Kongo akan membagikan izin kepada semua orang. “Tapi tidak.” Menteri mengatakan moratorium akan diganti dengan langkah-langkah yang lebih kuat dan permanen untuk melindungi dan mengelola hutan secara berkelanjutan, termasuk perluasan kawasan lindung.

Baca juga: Perubahan iklim dapat mendorong hutan hujan menuju titik puncaknya

Hutan hujan yang rimbun, yang mencakup sekitar 60% wilayah Republik Demokratik Kongo, menutupi dua pertiga dari Cekungan Kongo. Hutan hujan memainkan peran penting dalam keseimbangan ekologi planet kita karena mereka memastikan distribusi kelembaban di atas benua Afrika dan lebih banyak karbon dioksida.2 menyerap apa yang dipancarkan. berdasarkan Penelitian Terbaru Pepohonan di Cekungan Kongo menyimpan karbon dioksida2 Di setiap permukaannya di Amazon.

Uang tunai

Rencana tersebut, yang telah disetujui pada bulan Juli, telah disambut secara luas oleh para pemerhati lingkungan dan pakar lingkungan. Artinya, antara lain terdapat CO2Pajak diperkenalkan dan pertukaran informasi antara otoritas meningkat. Tetapi beberapa bagian telah banyak dikritik.

Lawrence Dobrat dari Lingkungan saksi dunia Dia percaya bahwa DRC seharusnya tidak mengizinkan penebangan sampai memiliki rencana penggunaan lahan yang dapat diimplementasikan. Membiarkan industri kayu lebih awal, katanya, “akan menjadi bencana bagi hutan hujan dan penghuninya.”

Larangan penebangan diberlakukan pada tahun 2002 untuk melindungi hutan setelah beberapa dekade kediktatoran dan perang. Pada akhirnya, pemerintah dapat mengalihdayakan kontrak baru ke perusahaan-perusahaan di industri perkayuan. Itu bisa menebang hingga 70 juta hektar hutan tua – lebih dari setengah hutan tua di Republik Demokratik Kongo – menurut Greenpeace, Global Witness dan sekelompok LSM internasional yang menentang rencana tersebut.

READ  Indonesia atau Bagaimana berinvestasi dalam ekonomi berkembang yang kuat