MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pencemaran Udara Jakarta: Setelah Putusan Selama Dua Tahun Dalam Kasus Perdata Terhadap Presiden

Dua tahun lalu, itu sudah cukup untuk sekelompok warga di ibu kota Indonesia, Jakarta. Bersama beberapa organisasi lingkungan, mereka menggugat Presiden Joko Widodo dan lainnya. Mereka percaya bahwa sangat sedikit yang dilakukan terhadap polusi udara di kota. Penghakiman diharapkan minggu ini setelah banyak penundaan.

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa kualitas udara di Jakarta buruk. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Indeks Kualitas Udara Dunia Kota ini termasuk di antara 10 ibu kota paling tercemar di dunia. Dalam sebuah pernyataan Kode Kualitas Kehidupan Udara 2019 Dikatakan harapan hidup rata-rata orang yang tinggal di Jakarta adalah 2,3 tahun lebih sedikit karena kualitas udara yang buruk.

Ada banyak alasan untuk polusi udara ini, kata profesor kualitas udara Guz Welders. “Ada banyak lalu lintas dan banyak orang di sana menggunakan mobil dan sepeda motor yang berpolusi. Pabrik ini tidak memenuhi kebutuhan yang kita miliki di Eropa, misalnya di SPBU batubara. Selain itu, lahan pertanian di luar Jakarta untuk membuat yang baru tentang penyebab kebakaran hutan. terhadap polusi udara di kota.

Menurut Annemarie Gass, koresponden Asia Tenggara yang tinggal di Jakarta, lokasi kota juga berperan. “Jakarta rendah dan semakin tenggelam. Dan angin bertiup dari SPBU batubara ke arah kota. Udara kotor seperti selimut di atas Jakarta.”

Ada banyak faktor yang menentukan kualitas udara, tetapi jumlah partikel di udara, yang dinyatakan dalam PM2.5, adalah yang paling penting:

READ  Larangan masa kolonial Belanda