MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pemburu Natuna semakin sedikit menggigit

Pada malam hari dalam kegelapan, laut tampak seperti kota. Itulah berapa banyak cahaya yang bisa Anda lihat, kata nelayan Indonesia Muhammad Rabi. Kebanyakan dari mereka berasal dari kapal asing yang sedang berlabuh, meski terkadang mereka menangkap ikan di malam hari. Kemudian kita harus memperhatikan, karena mereka sering berlayar dengan dua kapal dan pukat di antara mereka. Mereka bisa menyeret perahu kita dengan jala mereka.”

Rabbie bergerak seolah-olah dia satu dengan perahu nelayannya yang berwarna biru muda. Dengan kakinya ia mengendalikan kemudi dan kopling mesin, sementara pada saat yang sama menggantung tubuh bagian atasnya dari jendela dengan tali pancing yang menghilang di kedalaman. Hal itu langsung terasa saat pita ikan yang ia pasang di kail sebagai umpan menghilang. Atau, yang sering dia lakukan, jika dia menggigit.

Bagi para nelayan di Kepulauan Natuna di Indonesia, sebuah kepulauan kecil yang terletak di selatan Laut Cina Selatan, pesaing dari Vietnam, Thailand, Taiwan, dan Cina adalah “ketakutan terbesar kami, nomor satu kami,” kata Mohammed Rabi. Kapal asing sering berlayar ke zona ekonomi eksklusifnya, di mana menurut perjanjian maritim internasional, hanya Indonesia yang berhak menangkap ikan. “Mereka menarik jala mereka di bagian bawah dan mengambil semua ikan.” Pukat menghancurkan karang, tempat ikan berkembang biak dan mendapatkan makanannya.

Di Laut Cina Selatan, para nelayan bertindak sebagai pion di tengah ketegangan yang meningkat. Kehadiran China di laut telah meningkat selama bertahun-tahun, yang membuat negara-negara lain di kawasan itu kecewa. Dan apa yang mengganggu mereka, karena bagaimana Anda bisa menyeimbangkan kekuatan super seperti itu?

Pada bulan Maret, Mohamed Rabi pergi ke laut dengan beberapa temannya untuk terakhir kalinya. Mereka biasanya pergi selama sepuluh atau dua belas hari, dan kemudian berlayar sampai ke perbatasan Zona Ekonomi Indonesia. Kali ini mereka melihat kapal angkatan laut “No. 171”, dan memutuskan bahwa itu pasti kapal China. Rabbi menunjukkan video di teleponnya, dan ada juga kapal penangkap ikan asing. Pelaporan hanya mungkin dilakukan beberapa hari kemudian, karena Rabee tidak memiliki koneksi satelit di kapalnya.

Mungkin konfrontasi semacam ini dengan angkatan laut China adalah pengecualian daripada aturan. Seringkali orang Indonesia bertemu dengan kapal Vietnam. Masuk akal, kata peneliti Colin Koh Institut Pertahanan dan Studi Strategis Di Singapura, karena selama bertahun-tahun ada perselisihan yang belum terselesaikan antara Indonesia dan Vietnam mengenai batas-batas zona ekonomi mereka: “Kedua negara percaya bahwa nelayan memiliki hak untuk menangkap ikan di sana.” Namun, China masih menimbulkan risiko yang lebih besar, kata Koh: “China telah mengacaukan negara-negara Asia Tenggara selama bertahun-tahun di laut.”

READ  Hanya jika kita melihat alam sebagai modal, kesuksesan ekonomi kita dapat berlanjut

kepentingan ekonomi

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan dan mengatakan memiliki “hak bersejarah” atas sekitar 90 persen perairan. NS Polisi sembilan baris, yang merupakan garis dengan sembilan garis di peta, menunjukkan apa yang disebut wilayah Cina, yang tumpang tindih dengan perairan milik Filipina, Malaysia, Vietnam, dan Brunei. Putusan tahun 2016 oleh pengadilan internasional bahwa garis ini tidak memiliki nilai hukum dan oleh karena itu China tidak dapat mengklaim wilayah ini, tidak mencegah Beijing melakukan apa pun.

Baca juga Nelayan Cina tahu pasti: ‘Laut ini selalu menjadi milik kita’

Sembilan Garis juga sebagian tumpang tindih dengan ZEE Indonesia di dekat Natuna dan hal ini terkadang menimbulkan ketegangan. Di penghujung tahun 2019, ada kecelakaan serius, ketika Indonesia menemukan kapal angkatan laut China dengan sekelompok kapal penangkap ikan China di daerah itu. Dan pada tahun 2016 Angkatan Laut Indonesia melepaskan tembakan peringatan ke sekelompok kapal China.

Namun, Indonesia tidak menganggap dirinya sebagai pihak dalam sengketa regional. China tidak pernah mengungkapkan koordinat pasti dari wilayah yang diklaimnya. Jadi, menurut Indonesia, tidak boleh ada konflik juga, “jelas Colin Koh. Secara geopolitik menguntungkan, katanya, karena pemerintah Indonesia memiliki kepentingan ekonomi yang besar dalam hubungan baik dengan China. Negara ini menginvestasikan miliaran di Indonesia setiap tahun, dan Sebaliknya China adalah salah satu importir utama minyak sawit, batu bara, dan karet Indonesia. Belum lagi diplomasi vaksin China – Indonesia mendapatkan sebagian besar vaksin Corona dari China.

Pemerintah Indonesia mengirim nelayan dari Jawa ke Natuna untuk bala bantuan, tetapi hanya beberapa kapal penangkap ikan yang tersisa.
gambar Anne Marie Cass
Nelayan Jawa memiliki kapal yang sedikit lebih besar dari nelayan lokal, tetapi mereka juga mengalami persaingan dari luar negeri.
gambar Anne Marie Cass
Nelayan lokal biasanya menggunakan pancing, tetapi mereka tidak dapat bersaing dengan kapal pukat asing.
gambar Anne Marie Cass
Pemerintah Indonesia telah mengirim nelayan dari Jawa ke Natuna untuk bala bantuan

Hanya: Sementara itu, pemburu dalam kesulitan. Di pelabuhan kecil Natuna, sekitar pukul tujuh pagi, warga datang dengan sepeda untuk membeli ikan langsung dari kapal yang baru pulang dari melaut. Seekor ikan yang “baru mati sekali”, begitu mereka menyebutnya, daripada beberapa kematian, ikan beku mati sebelum berakhir di piring di suatu tempat yang jauh.

Tapi tangkapannya mengecewakan hari ini. Setelah sepuluh hari di laut, Kapten Wan Zikrty dan dua krunya tiba. Di geladak ada baju kotor, mereka merokok sampai pelanggan mereka datang untuk memeriksa hasil tangkapan. Pendingin besar mereka hampir tidak penuh dengan ikan kakap merah seperti yang mereka inginkan. Lautnya kosong. “Kami mendapatkan hampir 600 kilogram dalam sepuluh hari. Dua tahun lalu kami kadang-kadang membawa 900 atau 1.000 kilogram.” Zikrti mengatakan dia selalu berhati-hati dengan kapal asing. Dan meskipun dia sering tidak melihat dengan baik bendera mana yang mereka kibarkan, “ada lebih dari kita.”

READ  Bitcoin sebagai metode pembayaran dilarang di Indonesia - BTC Direct

Penjaga pantai

Terlepas dari kepentingan ekonomi yang lebih besar, pemerintah Indonesia tentu tidak akan melepaskannya. di 2017 Presiden Joko Widodo mendeklarasikan Zona Ekonomi Indonesia Laut Natuna Utara, sebagai sinyal diplomatik ke China. Filipina telah melakukan hal yang sama dengan bagian lautnya, Laut Filipina Barat.

Pasca konfrontasi dengan China di penghujung tahun 2019, Jakarta mengambil langkah yang lebih konkrit untuk memperkuat pertahanannya. Penjaga Pantai menerima seekor kecoa, yang secara resmi bukan bagian dari pasukan tempur Jadi untuk mempersenjatai kapalnya. Angkatan Laut mengumumkan bahwa sebuah pos komando penting akan pergi pindah rumah Dari ibu kota Jakarta ke Natuna. Dan baru minggu lalu, Kementerian Pertahanan mengumumkan akan berinvestasi secara signifikan pada peralatan baru di tahun-tahun mendatang, antara lain untuk dapat melakukan pemeriksaan lebih lanjut di Laut Cina Selatan.

Observatorium Penjaga Pantai Bakamla terletak di Natuna di atas bukit yang dikelilingi oleh pohon palem. Tim mereka di sini sederhana: Dengan tim beranggotakan enam orang, mereka mengawasi. Di laut, kapal patroli mereka menyita puluhan kapal penangkap ikan setiap tahun, kata Petugas Reshma. Kapal dan awaknya akan menyerahkannya ke Kementerian Perikanan untuk penyelidikan lebih lanjut. Seringkali kapten diadili dan kru dideportasi ke negara asal. “Kerja sama dengan nelayan sangat penting bagi kami, jika mereka melihat kapal yang mencurigakan, mereka dapat melaporkannya kepada kami dan kami akan menyelidikinya,” kata Reshma.

Seorang anggota kru Mohamed Rabi. Mereka harus berlayar semakin jauh dari pantai untuk mendapatkan tangkapan yang cukup.
gambar Anne Marie Cass
Mohamed Rabi telah mengalami kerugian dalam penangkapan ikan baru-baru ini, karena biaya bahan bakar, antara lain, lebih tinggi daripada keuntungan penangkapan ikan.
gambar Anne Marie Cass
Seorang anggota kru Mohamed Rabi dan Mohamed Rabi sendiri

Beberapa elemen lain dari strategi pertahanan perairan Indonesia berlabuh lebih agresif di sisi lain pulau. Orang-orang kasar dengan tubuh telanjang mereka menggedor bagian mesin dengan berisik. Mereka beristirahat selama seminggu di pantai sebelum berlayar selama tiga minggu lagi. tahun lalu Pemerintah telah mengirimkan puluhan kapal penangkap ikan dari Jawa ke sini untuk meningkatkan kehadiran Indonesia di perairan Natuna. Mereka menceritakan kisah yang sama seperti para nelayan lokal: kapal asing menghalangi mereka dan mengganggu hasil tangkapan mereka.

Di laut, Penjaga Pantai menyita puluhan kapal penangkap ikan setiap tahun

Nelayan lokal seperti Mohamed Rabi, pada gilirannya, tidak senang dengan promosi dari negara mereka. Bagi mereka, ini hanya berarti persaingan tambahan di laut. Nelayan Jawa juga menggunakan alat tangkap yang lebih besar. “Kami hanya menangkap ikan dengan pancing. Tiba-tiba kami berada dalam dilema antara nelayan dalam dan nelayan luar.” Program ini berumur pendek – sebagian besar nelayan Jawa sudah pergi karena hasil tangkapan mereka mengecewakan.

READ  "Deforestasi berkontribusi terhadap banjir mematikan di Indonesia"

Untungnya, hubungan antara nelayan setempat, Penjaga Pantai Pakmala, dan Angkatan Laut baik, kata Rabe, dan mereka sadar akan masalah mereka. Saat pulang, nelayan bisa mengisi formulir online jika melihat aktivitas mencurigakan di laut. Hanya dengan begitu semuanya akan terlambat. Jika Anda ingin menjadikan pemburu sebagai bagian serius dari strategi pertahanan Anda, kami perlu memiliki sumber daya untuk komunikasi. Mereka memberi kami telepon satelit sehingga Angkatan Laut bisa segera datang jika kami mengajukan laporan.”

yang korup

Memang benar bahwa nelayan dari Vietnam dan China sering kali memiliki perlengkapan yang lebih baik daripada orang Indonesia, kata analis Colin Koh. Kapal mereka lebih besar dan mereka menerima dorongan bahan bakar atau mesin mereka, misalnya. Ini menciptakan pertarungan yang tidak adil: “Ini juga masalah prioritas dan anggaran. Kementerian Perikanan Indonesia tidak berjalan dengan baik. Ada masalah korupsi.” November lalu, Minister and Senior Officials Club Ditangkap Atas dugaan penipuan izin ekspor lobster.

Koh mengatakan Indonesia sepenuhnya menyadari posisi geografisnya yang kritis di kawasan itu dan karena itu ingin “mempertahankan otonomi strategis sebanyak mungkin”. Ini berarti: untuk menghindari perselisihan dengan kekuatan gaib, tetapi jelas untuk tidak membangun hubungan yang terlalu dekat. Itu sebabnya Presiden Joko Widodo mungkin tidak akan pernah bergabung segi empatKemitraan Baru Amerika Serikat, India, Australia, dan Jepang. Koh: “Inisiatif ini jelas disajikan sebagai front melawan China – Indonesia tidak akan mau membakarnya.”

Foto-foto Anne Marie Cas.