MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pemantauan Produk Investasi Indonesia: Perkembangan Industri Pertambangan Batubara Indonesia

Ini merupakan perkembangan positif bagi Indonesia karena memiliki batubara sebagai salah satu produk ekspor terbaik negara yang menghasilkan devisa yang berharga. Sementara banyak negara telah menyatakan komitmen mereka untuk membatasi konsumsi batu bara karena alasan lingkungan (misalnya, ekonomi terbesar di UE telah berjanji untuk berhenti menggunakan batu bara dalam campuran energi mereka selama dua dekade mendatang), kekuatan ekonomi Asia, termasuk Indonesia, semakin ketagihan. batu bara, terutama populasi dan ekonomi Asia. Ini adalah sumber energi (murah) untuk pembangkit listrik.

Apa yang menjelaskan kenaikan harga batubara baru-baru ini?

Grafik di bawah ini menunjukkan kenaikan signifikan dalam kontrak berjangka batubara mulai Agustus 2020 dan seterusnya. Kenaikan terjadi setelah dua tahun berturut-turut penurunan masa depan batubara antara pertengahan 2018 dan Agustus 2020. Sebelum membahas kenaikan harga batubara global baru-baru ini, sebutkan faktor-faktor utama yang menyebabkan harga turun antara pertengahan 2018 dan Agustus 2020:

  • Bea Cukai China memperketat impor batu bara pada 2018 karena produk dalam negeri berlimpah (sementara negara itu juga mengurangi produksi batu bara untuk memerangi polusi dalam negeri). China sebenarnya mampu mencatatkan stok batu bara di tengah resesi pertumbuhan permintaan listrik.
  • Perang tarif antara Amerika Serikat dan China, yang dimulai oleh mantan Presiden Donald Trump, telah merusak pertumbuhan ekonomi China (dan pertumbuhan ekonomi global), sehingga permintaan batu bara melemah.
  • Sementara harga minyak mentah internasional menunjukkan tren yang kasar, namun cenderung memberikan tekanan pada komoditas lain, termasuk batubara. Harga minyak mentah menunjukkan tren penurunan dari Juni 2018 hingga April 2020.
  • China dan Australia mulai menghadapi masalah diplomatik pada 2018 ketika Huawei melarang Australia berpartisipasi dalam pengembangan jaringan 5G di Australia. Keadaan menjadi lebih buruk ketika Perdana Menteri Scott Morrison menyerukan penyelidikan tentang asal-usul dan prasangka letusan COVID-19 di China. Sementara itu, Australia juga menyampaikan kritik atas catatan HAM China dan undang-undang keamanan nasional. China menanggapi dengan memberlakukan sanksi dan bea anti-dumping pada berbagai produk Australia, termasuk batu bara.
  • Krisis COVID-19 mengguncang ekonomi dunia dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya, sehingga permintaan energi anjlok. Gangguan terkait COVID-19 ke China dimulai pada Q4-2019, sementara belahan dunia lain mengalami gangguan besar pada paruh pertama tahun 2020 (terutama Q2-2020).
READ  Bus Indonesia menabrak lembah, menewaskan 26 orang

[…]

Artikel lengkap tersedia di edisi Februari 2021 laporan bulanan kami. Ini Anda dapat memesan laporan dengan mengirim email ke [email protected] atau mengirim pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan (elektronik) ini:

ITR 150.000
USD $ 10, –
Euro € 10, –

Lihat laporannya di sini!

.

.

Polling Investasi Indonesia

Bahas