MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pasca banjir maut, letusan korona baru sedang meningkat di Indonesia dan Timor Leste

Banjir dan tanah longsor dari siklon tropis Serja telah melanda Indonesia bagian tenggara dan Timor Lorosa’e. Tindakan mendesak diperlukan untuk membantu ribuan orang sekaligus mencegah letusan COVID-19 baru. “Orang-orang ini perlu dilindungi setelah lolos dari banjir mematikan ini.”

Gelombang baru infeksi korona sedang meningkat setelah setahun upaya pengendalian virus Timor Leste. Jumlah resmi infeksi korona telah meningkat sepuluh kali lipat dalam sebulan terakhir, dari hanya 100 menjadi 1.000 kasus. Peningkatan ini merupakan ancaman utama bagi sistem perawatan kesehatan negara yang rentan.

Indonesia Timur dan tetangganya Timor Leste dilanda topan tropis Xerox seminggu yang lalu, salah satu badai terkuat yang pernah terlihat di wilayah tersebut. Menurut pejabat dari kedua negara, 200 orang telah meninggal akibat badai tersebut. Sejak Minggu, 4 April, hujan deras telah menyebabkan banjir dan tanah longsor.

Tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan ikuti perkembangan berita global

33.000 orang terpengaruh

Ribuan rumah hancur akibat banjir dan tanah longsor dan lebih dari 33.000 orang terkena dampak langsung. Puluhan orang masih hilang. Pihak berwenang menggambarkan Timor Leste dan bagian timur Indonesia sebagai banjir terburuk dalam lebih dari 40 tahun.

Pihak berwenang menggambarkan Timor Leste dan bagian timur Indonesia sebagai banjir terburuk dalam lebih dari 40 tahun.

Banjir dan gempa bumi (sering kali disebabkan oleh letusan gunung berapi) di kepulauan Indonesia dan Timor timur bukan hal yang aneh, tetapi badai sebesar ini sejauh ini jarang terjadi – meskipun frekuensinya meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Banyak daerah yang tidak cukup bagus untuk kondisi cuaca ekstrim.

Aktivis iklim Indonesia memperingatkan bahwa Indonesia (dan tentunya daerah yang lebih miskin) semakin rentan terhadap dampak perubahan iklim. Mereka mengatakan pemerintah mengubah sejumlah tindakan lingkungan untuk memperburuk situasi. Misalnya, pada bulan November pemerintah mengeluarkan amandemen hukum yang melemahkan peraturan lingkungan untuk mendukung pengembangan komunitas bisnis lebih lanjut. Di antaranya, undang-undang memberikan kemudahan bagi perusahaan pertambangan Beroperasi di hutan tanpa izin.

READ  Keributan di sekitar de Ost: 'Orang Barat adalah penjahat perang, itu kebenaran saya'

Bertaruh melawan waktu

Madeleine da Costa Hansen Soros, direktur Palang Merah Timor Timur, menjelaskan bagaimana orang-orang terkena dampak berbagai bencana pada saat yang bersamaan: ‘Orang harus memilih antara tempat tinggal yang aman, makanan dan air yang cukup, atau mencoba menyebarkannya. Virus corona. ‘

Dia melanjutkan: “ Relawan kami dilatih secara khusus dan melakukan segala yang mereka bisa untuk mencegah penyebaran COVID-19 lebih lanjut. Tapi ini berpacu dengan waktu. Orang-orang jangka panjang harus tinggal di tempat penampungan sementara seperti ini, di mana risiko ledakan besar tinggi. ‘

Tim penyelamat Palang Merah sedang mencari korban di Timor Leste dan Indonesia, mengevakuasi orang-orang dan memberikan bantuan termasuk makanan, selimut, terpal, pakaian dan barang-barang kesehatan. Organisasi tersebut berkomitmen untuk menyediakan air minum yang aman dan sanitasi untuk mencegah penyebaran penyakit.

Indonesia adalah negara kedua yang paling terkena dampak di Asia, dengan lebih dari 1,5 juta COVID-19 dan lebih dari 4.000 infeksi baru dilaporkan setiap hari.

Kaki ekstra keras setelah infeksi

“Ini pukulan telak bagi keluarga yang kehilangan nyawa dan sudah menderita wabah COVID-19,” kata Sudirman, Sekretaris Jenderal Palang Merah Indonesia. “Tim kami bekerja sepanjang waktu untuk mencari yang selamat dan menyediakan makanan, air, dan bantuan lainnya sambil menyelamatkan orang.”

Baca lebih banyak

© Reuters / Tindi Tawado

John Kelfand, presiden Komite Internasional Palang Merah di Indonesia, mengatakan COVID-19 benar-benar menyelesaikan sistem kesehatan di Indonesia dan Timor Leste. “Wabah COVID-19 lebih lanjut atau penyakit mematikan seperti kolera, diare dan demam berdarah bisa jadi penyebab utama.”

“Di beberapa bagian dunia, air bersih, sabun, dan masker mungkin tampak seperti hal kecil, tetapi jika COVID-19 telah mengajari kita apa pun, hal-hal kecil itu bisa menyelamatkan banyak nyawa,” katanya. “Setiap upaya harus dilakukan untuk membawa hal-hal penting ini kepada orang-orang sehingga mereka terlindungi setelah lolos dari banjir yang mematikan ini.”

READ  John Eiffel menarik dengan warna Indo baru dan bumbu segar | Berita