MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Pada tahun 2021, nasib batubara akan disegel, tetapi kematian mungkin sudah lama tertunda

Menurut Badan Energi Internasional (IEA), total permintaan batu bara akan naik ke titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2022.

Selama setahun terakhir, komunitas internasional telah berjuang untuk mencapai konsensus tentang pengurangan penggunaan batu bara secara bertahap. Namun pada tahun 2021, pembangkit listrik global dari batu bara akan menjadi yang tertinggi sepanjang masa. Ikhtisar saat-saat paling penting.

Nasib batu bara untuk pembangkit listrik ditentukan tahun lalu, dengan investor mencari alternatif yang lebih bersih dan pemerintah bertekad untuk menghapus bahan bakar fosil secara bertahap.

Pada KTT Iklim di Glasgow, negara-negara sepakat: “Batubara Tidak Terkontaminasi” Untuk membangun. Ini adalah batubara, yang emisinya tidak terbatas, misalnya, pada sistem penyimpanan karbon. Tetapi tidak ada tenggat waktu atau konsensus untuk penggusuran total.

Telah diinformasikan

Berlangganan buletin kami dan nantikan berita global

Negara-negara Asia berbalik menentang dana batu bara. Pertama Korea Selatan, kemudian Jepang dan terakhir Cina, investor batubara terbesar di dunia, berhenti mendukung proyek-proyek baru di luar negeri, mengurangi likuiditas internasional. “Batubara Tidak Terkontaminasi” Dikeringkan secara efektif.

Pemulihan intensif karbon dari epidemi pada tahun 2021 mendorong produksi batubara global ke level tertinggi sepanjang masa.

Tapi perpisahan terakhir mungkin memakan waktu lama. Bagi negara-negara yang sangat bergantung pada batu bara, seperti Cina, India, Rusia, dan Australia, rencana konkret untuk menghentikan produksi batu bara dalam negeri sangat sulit.

Janji-janji yang dibuat tahun ini harus dipenuhi dengan kebijakan tegas dan percepatan alternatif hijau. Pemulihan intensif karbon dari epidemi, terutama di China, telah mendorong produksi batubara global pada tahun 2021 ke level tertinggi sepanjang masa. Kami merangkum momen-momen penting untuk batubara pada tahun 2021.

Di musim semi

Awal tahun ini, dilaporkan bahwa Mongolia Dalam, provinsi penghasil batubara terbesar di China, telah menyetujui proyek-proyek baru dengan konsumsi batubara tahunan yang sebanding dengan Jerman pada tahun 2020. Berita itu kemudian menjadi biasa tentang bagaimana Beijing menangani pemulihan ekonomi setelah epidemi.

Pada bulan Februari, analis pemerintah federal mengkritik perusahaan energi China karena mempromosikan perluasan pembangkit listrik tenaga batu bara tanpa mempertimbangkan tujuan lingkungan Beijing. Pernyataan paling kritis dipuji sebagai “dasar”. Ini juga mencerminkan tantangan untuk mengintegrasikan ambisi iklim Presiden Xi Jinping ke dalam kebijakan utama.

Di Bangladesh, pemerintah mengumumkan rencana untuk menghapus 9 pembangkit listrik tenaga batu bara yang direncanakan. Batubara impor yang mahal, dukungan keuangan yang menurun dari investor asing, dan peran Bangladesh sebagai ketua Forum Kerentanan Iklim disebut-sebut sebagai alasan keputusan tersebut.

READ  Presiden ancam tolak vaksinasi ke penjara:

Inggris telah dituduh munafik karena memberikan lampu hijau untuk tambang batu bara baru pertama dalam 30 tahun, menyerukan tindakan iklim global. Dengan demikian, rencana untuk proyek itu ditunda.

Presiden PBB Antonio Guterres pada bulan Maret meminta kelompok negara-negara kaya G7 untuk mengurangi batu bara pada tahun 2030 dan “membatalkan semua proyek batu bara global.” Dengan melakukan itu, ia meningkatkan tekanan pada Jepang dan Amerika Serikat untuk merencanakan jalan keluar.

Dalam rencana ekonomi lima tahunnya (hingga 2025), China tidak menetapkan strategi untuk menghentikan ekspansi batu bara, melainkan mempromosikan “penggunaan batu bara yang bersih dan efisien.” Analis mengatakan Beijing sedang “merangkak” menuju netralitas karbon dengan cara ini.

‘Batubara untuk buku sejarah’

Korea Selatan, investor batu bara yang secara tradisional aktif, berjanji untuk menghentikan pembiayaan batu bara ke negara lain pada pertemuan puncak yang diselenggarakan oleh Joe Biden pada bulan April. Xi Jinping mengatakan China akan secara bertahap mengurangi penggunaan batu bara antara tahun 2026 dan 2030 dan menyarankan tanggal puncaknya pada tahun 2025.

Bank Pembangunan Asia mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka berencana untuk menangguhkan semua pendanaan untuk pertambangan dan pembangkit listrik. Ini akan mempercepat ekstraksi batubara secara bertahap di Asia.

Presiden KTT Iklim Inggris dengan cepat menggunakannya untuk mengumumkan bahwa KTT Glasgow pada bulan November akan “mewakili batu bara untuk buku-buku sejarah”.

IEA telah mengumumkan bahwa ekspansi bahan bakar fosil harus diselesaikan tahun ini untuk mencapai emisi nol bersih di sektor energi pada tahun 2050.

Pada akhir Mei, Badan Energi Internasional (IEA) mengumumkan bahwa ekspansi bahan bakar fosil harus diselesaikan tahun ini jika sektor energi ingin mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050.

Setelah oposisi awal, Jepang menyetujui janji G7 untuk mengurangi dukungan “Batubara Tidak Terkontaminasi” Di luar negeri, itu mengisolasi Cina sebagai keuangan batubara besar terakhir di luar negeri.

Mafalda Duarte, kepala dana investasi iklim, menguraikan rencana $ 2 miliar pada bulan Juni untuk mendukung transisi ke alternatif hijau untuk negara-negara berkembang berbasis batu bara. Rencana tersebut mencakup arus keluar modal swasta secara bertahap dan membantu pemerintah menciptakan pekerjaan alternatif dan jaminan sosial di wilayah pertambangan.

Uang internasional mengering

Bank Industri dan Komersial China (ICBC), bank terbesar di China, mengatakan pada Juli bahwa pihaknya tidak akan lagi mendanai pembangkit listrik tenaga batu bara 2,8 gigawatt di Zimbabwe. Dia mengutip “masalah lingkungan” di tengah gelombang pembatalan proyek batu bara yang didukung oleh China.

READ  FC Eindhoven Futsal menarik lima puluh kali internasional

Pada bulan yang sama, penasihat iklim Afrika Selatan mendesak pemerintah untuk meningkatkan ambisi iklim 2030 dengan menghapuskan batu bara secara bertahap dan menghentikan proyek batu bara baru.

Indonesia telah mengajukan strategi jangka panjang ke PBB, yang mengindikasikan bahwa jumlah batubara yang digunakan untuk energi primer akan terus bertambah hingga setidaknya tahun 2050.

Pada G20 pada bulan Juli, menteri iklim dan energi memblokir penghapusan bertahap batubara, sementara China, Rusia dan India mendorong batas waktu untuk penghapusan bertahap bahan bakar fosil.

Belakangan musim panas itu, pada bulan Agustus, Brasil mengabaikan seruan presiden G20 Italia untuk mengeluarkan batu bara. Muncul dengan rencana untuk menarik investasi di pertambangan batu bara dan pembakaran batu bara hingga tahun 2050.

Pemerintah Sri Lanka menolak pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara baru pada Agustus.

China akan menyetujui 79% lebih sedikit kapasitas batu bara dalam proyek-proyek baru pada paruh pertama tahun 2021 dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2020.

Pada akhir Agustus, China hanya menyetujui 5,2 gigawatt proyek batu bara pada paruh pertama tahun 2021, menurut Laporan Greenpeace. Ini adalah 79 persen lebih rendah dari kapasitas batubara yang disetujui untuk periode yang sama pada tahun 2020.

Di Majelis Umum PBB pada bulan September, Presiden Xi Jinping mengumumkan bahwa ia akan berhenti berinvestasi di pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri dan mengurangi uang internasional. “Batubara Tidak Terkontaminasi” Praktis mengering.

Keputusan itu diambil di tengah kenaikan harga batu bara dan pembatasan pasokan, serta meroketnya konsumsi batu bara di seluruh China. Menurut laporan media lokal, kebijakan lingkungan harus disalahkan atas kekurangan listrik.

KTT Iklim Berpusat Batubara

Meningkatnya permintaan energi dan naiknya harga batu bara telah menyebabkan krisis energi bagi India. Pada satu titik, cadangan batu bara hanya bisa memasok energi ke dalam negeri selama 4 hari.

READ  Eksportir batubara Australia juga sangat berhati-hati terhadap perubahan iklim

Pada pertemuan G20 di Roma, beberapa pemimpin, termasuk China dan India, enggan menetapkan tenggat waktu penghapusan batubara secara bertahap. Tetapi China telah mengalami penurunan dan grup tersebut bertekad untuk menghentikan pendanaan pemerintah internasional untuk batubara konvensional pada akhir tahun 2021.

Masa depan batubara di kota Glasgow Skotlandia pada bulan November didominasi oleh pembicaraan COP26. Lebih dari 40 negara telah menandatangani nota kesepahaman untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara. 18 dari mereka berjanji untuk pertama kalinya untuk menghapus atau menghentikan investasi domestik dan asing di pembangkit listrik tenaga batu bara baru. Australia, Cina, India, dan Amerika Serikat dikecualikan dari perjanjian tersebut.

Meskipun China dan India melemahkan pidato pada menit terakhir, kesepakatan iklim Glasgow menyerukan “keluar bertahap”. Batubara yang belum dipotong Meningkatkan kecepatan ‘. Ini adalah langkah pertama yang penting dalam proses perubahan iklim PBB.

Ada pertanyaan tentang bagaimana emisi batu bara akan terus berlanjut.

Paket konversi senilai $8,5 miliar yang akan membantu Afrika Selatan menghilangkan batu bara telah dipuji sebagai model untuk mendukung negara berkembang besar lainnya dalam beralih ke sumber energi bersih. Namun muncul pertanyaan bagaimana menerapkannya.

Indonesia, India, Filipina, dan Afrika Selatan telah ditunjuk sebagai penerima manfaat dari proyek percontohan Dana Investasi Iklim senilai $2 miliar untuk mendukung transisi dari batu bara ke energi hijau.

Baca lebih lajut

© Chris Bastin

Pada akhir November, pemerintah koalisi Jerman yang baru mengumumkan rencana untuk berhenti menggunakan batu bara pada tahun 2030 – 8 tahun sebelumnya.

Prestasi tinggi

Permintaan listrik tumbuh lebih cepat daripada pasokan rendah karbon.

Namun bulan ini menunjukkan bahwa meskipun ada perubahan kebijakan yang signifikan dari batu bara, jumlah listrik yang dihasilkan dari batu bara akan meningkat sebesar 9 persen pada tahun 2021. Menurut Badan Energi Internasional (IEA), total permintaan batu bara akan naik ke titik tertinggi sepanjang masa pada tahun 2022.

Rebound tajam yang dipimpin oleh China dan India mengancam rencana bersih tanpa iklim setelah dua tahun penurunan pembangkit listrik tenaga batu bara global, IEA memperingatkan. Permintaan listrik tumbuh lebih cepat daripada pasokan rendah karbon, dan kenaikan harga gas fosil telah dikutip sebagai penjelasan.

Analisis ini pertama kali muncul di IPS Partner Berita perubahan iklim.