MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Nike memperingatkan kekurangan karena masalah pasokan

Produsen barang olahraga Nike memperingatkan bahwa beberapa produknya mungkin tidak tersedia dalam jangka pendek. Perusahaan mengalami masalah pasokan akibat penutupan pabrik di Vietnam dan Indonesia akibat Corona di satu sisi, dan masalah transportasi di sisi lain.

Produksi yang hilang selama berminggu-minggu, bersama dengan waktu transit yang lebih lama, akan menyebabkan kekurangan pasokan di kuartal mendatang (Dari Sepatu Kets dan Pakaian, editor)CFO Matt Friend mengatakan pada panggilan konferensi.

Pada Juni lalu, Nike sudah memperingatkan masalah transportasi. “Sayangnya, situasi ini memburuk dari Juni hingga Agustus,” kata seorang teman. Seperti banyak perusahaan multinasional, Nike mengalami keterlambatan di pelabuhan dan kekurangan kontainer dan staf.

Sebelum pandemi, dibutuhkan rata-rata 40 hari untuk mengirimkan produk dari Asia ke Amerika Utara. Tapi sekarang waktu transfer ini sudah berlipat ganda. Selain itu, Nike juga berjuang dengan penutupan paksa beberapa pabriknya. Di Indonesia, dibuka kembali, tetapi masih ditutup di Vietnam. Di negara itu, Nike membuat setengah dari sepatunya dan 30% dari pakaian olahraganya. “Kami sudah kehilangan sepuluh minggu produksi,” kata CFO. Selain itu, seringkali diperlukan waktu beberapa bulan sebelum pabrik dapat berjalan dengan kecepatan penuh lagi setelah dimatikan.

Jadi Nike menurunkan perkiraan pendapatannya. Untuk seluruh tahun fiskal, pertumbuhan akan dibatasi hingga 5 persen. Sebelumnya, diharapkan terjadi peningkatan 10 hingga 15 persen.

Saham kehilangan lebih dari 3 persen setelah pasar saham ditutup. Kuartal terakhir, Nike juga meleset dari ekspektasi analis, karena pendapatan tumbuh 16 persen menjadi $12,25 miliar, dan laba naik 23 persen menjadi $1,87 miliar.

“Produksi yang hilang selama berminggu-minggu, bersama dengan waktu transit yang lebih lama, akan menyebabkan kekurangan stok di kuartal mendatang (sepatu dan pakaian atletik, editor),” kata Chief Financial Officer Matt Friend selama panggilan konferensi. Pada Juni lalu, Nike sudah memperingatkan masalah transportasi. “Sayangnya, situasi ini memburuk dari Juni hingga Agustus,” kata seorang teman. Seperti banyak perusahaan multinasional, Nike mengalami keterlambatan di pelabuhan dan kekurangan kontainer dan staf. Sebelum pandemi, dibutuhkan rata-rata 40 hari untuk mengirimkan produk dari Asia ke Amerika Utara. Tapi sekarang waktu transfer ini sudah berlipat ganda. Selain itu, Nike juga berjuang dengan penutupan paksa beberapa pabriknya. Di Indonesia, dibuka kembali, tetapi masih ditutup di Vietnam. Di negara itu, Nike membuat setengah dari sepatunya dan 30% dari pakaian olahraganya. “Kami sudah kehilangan sepuluh minggu produksi,” kata CFO. Selain itu, seringkali diperlukan waktu beberapa bulan sebelum pabrik dapat berjalan dengan kecepatan penuh lagi setelah dimatikan. Jadi Nike menurunkan perkiraan pendapatannya. Untuk seluruh tahun fiskal, pertumbuhan akan dibatasi hingga 5 persen. Sebelumnya, diharapkan terjadi peningkatan 10 hingga 15 persen. Saham kehilangan lebih dari 3 persen setelah pasar saham ditutup. Kuartal terakhir, Nike juga meleset dari ekspektasi analis, karena pendapatan tumbuh 16 persen menjadi $12,25 miliar, dan laba naik 23 persen menjadi $1,87 miliar.

READ  secara mendalam | Nasional geografis