MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Moluska berusia tujuh puluh tahun di Zeeland

“Pengambilan data=”“>

Banyak kotamadya di Belanda sudah membantu orang Maluku dengan mengambil alih hak-hak tersebut. Orang Maluku di Selandia berharap Midelberg dan Wilmington juga akan menyerah. Di Veteran, War Cemeteries dikelola oleh Battle Graves Foundation.

Menghormati orang tua

“Kami menghormati orang tua kami. Itulah mengapa kuburan sangat penting. Juga, mengambil hak untuk mengubur adalah hal terakhir yang dapat dilakukan banyak prajurit KNIL secara fisik sebagai kompensasi setelah kematian,” kata Alex Delihala.

Orang Maluku mendeklarasikan republik mereka sendiri (RMS) pada tanggal 25 April 1950, tetapi Indonesia kembali berkuasa. Akibatnya, tentara Royal Netherlands East India Army dan keluarganya tidak aman di Indonesia. Pemerintah Belanda tidak punya pilihan selain membawa Maluku ke Belanda (sementara).

Pada akhir tahun 1951, lebih dari 1.107 Maluku telah mendiami Zeeland, menyebar ke Wolceren, Schven-Duvland dan Jeeves-Vilandren. Selama bertahun-tahun, semakin banyak daerah pemukiman ditutup, akhirnya pada tahun 1965 di Midelberg dan pinggiran kota Barat. Kemudian lingkungan Maluku muncul di Gā¯†tterberg, Midelberg dan Ost-subburg.

Setelah datang ke Belanda, Alex tinggal di sebuah kamp di Wuk, bersama ayah, ibu, dan dua saudara perempuannya. “Untuk pertama kalinya dalam hidup kami, kami melihat salju dan mengira makhluk surgawi turun.”

Sup berjejer di dapur

Di kamp mereka tidak membayar sewa dan setiap hari mereka mengantre untuk mengumpulkan makanan dari dapur umum. Misalnya, keluarga menerima tiga gulden seminggu untuk membeli pakaian. “Pertama kami harus pergi dengan tiga anak. Kemudian dengan enam anak. Anda bisa lihat.”

Pada tahun 1955 keluarga Delihala datang untuk tinggal di Subburg Timur. Dia pergi ke pembuatan kapal de Sheldin Business School di Telehall, Wilmington dan menjadi tukang las. Pergi ke Belanda bertentangan dengan keinginan dan rasa terima kasihnya, tetapi sekarang dia melihatnya secara berbeda. “Ini adalah berkah bagi anak-anak dan cucu untuk belajar dan menjalani kehidupan yang baik.”

READ  Ramainya Toko dan Pasar di Bangladesh: Pemerintah Fasilitasi Hari Raya Kurban

Pastor Peter meninggal pada 28 Maret 1992. Dia dimakamkan bersama empat puluh rekan di Pemakaman Soberg Timur. “Saya berharap pemerintah kota akan mengambil alih hak penguburan. Kami memiliki hubungan yang baik dengan pemerintah kota. Kami harus membuat keputusan melalui konsultasi bahwa hak penguburan akan diubah. Kemudian saya akan sangat senang.”