MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Merex: ‘Perusahaan China berada di garis depan ‘internet of things’

Pusat penelitian MERICS China yang berbasis di Berlin telah menyatakan bahwa China memainkan peran utama dalam menciptakan Internet of Things (IoT). Hal ini disebabkan kebijakan insentif pemerintah dan dinamisme perusahaan swasta. MERICS menarik perhatian pada standardisasi teknis internasional yang akan semakin berkurang ke Barat.

Internet tidak lagi menjadi sarana komunikasi hanya untuk individu. Semakin banyak hal yang terhubung ke Internet. Diperkirakan pada tahun 2020 ada 12 miliar koneksi IoT seperti mobil, perangkat rumah pintar atau bisnis yang terhubung. Pada tahun 2030, jumlah ini akan meningkat menjadi 125 miliar. Merex Disebutkan bahwa siapa pun yang mempengaruhi desain, pengembangan, dan organisasi Internet ini akan diberi peran sebagai penjaga gerbang dan mendapat manfaat sebagai yang pertama. Perusahaan Cina memimpin mereka yang terlibat dalam pengembangan aplikasi IoT serta infrastruktur Internet inti. MERICS percaya bahwa pertumbuhan Internet of Things meningkatkan risiko Internet. Menghubungkan sejumlah besar perangkat dengan fungsi dan protokol yang berbeda membuat keamanan jaringan menjadi kurang jelas. Serangan siber terhadap infrastruktur publik di Ukraina sejak 2017 diberikan sebagai contoh di sini. Serangan tersebut mengakibatkan Maersk 20% lebih sedikit dikirim ke luar negeri.

MERICS percaya bahwa fragmentasi di sepanjang garis politik akan membuat Internet of Things berkembang sebagai federasi jaringan yang berbeda dari satu negara ke negara lain. Ada juga kekhawatiran Barat bahwa perusahaan China (termasuk sektor swasta) akan membantu menentukan protokol Internet di masa depan. Tidak seperti di masa lalu ketika Amerika Serikat dan Eropa meninggalkan jejak mereka pada teknologi Internet, banyak perkembangan penting tampaknya terjadi di luar mereka dan ini dengan aktor China di depan.

READ  Guru Cina lebih miskin 15 miliar dolar

Perintis

China bertanggung jawab atas koneksi IoT seluler di seluruh dunia. Meskipun tingkat digitalisasi dalam bisnis Cina rendah, konsep lanjutan seperti advanced Haier. platform mobil self-driving Apollo Ini memiliki 130 mitra bisnis dan Xiaomi mengklaim 325 juta perangkat terhubung ke platform IoT-nya. Kota-kota di China adalah pemimpin dunia dalam penerapan kota pintar berdasarkan teknologi IoT pita sempit. Merics mencatat bahwa China Unicom, China Telecom dan Huawei dari GSMA Diakui sebagai pemain utama dalam pengembangan narrowband Internet of Things di seluruh dunia. Beberapa lembaga Eropa terus bekerja sama dengan mitra Cina di bidang ini.

Studi ini juga melihat secara rinci kebijakan dan inisiatif pemerintah China selama sepuluh tahun terakhir dan seterusnya, serta bagaimana perusahaan teknologi besar bekerja sama dengan pemerintah. Huawei Bahkan ada 38 kemitraan IoT dengan pemain non-Cina. Sekarang Cina akan menyumbang 30% dari total NB-IoT.

Standar

Jadi masuk akal jika perusahaan China akan memainkan peran yang lebih besar dalam menetapkan standar TIK di masa depan. Dalam perjanjian komprehensif antara Uni Eropa dan China tentang investasi (CAI) Beijing telah menjanjikan akses yang sama ke institusi virtual China. Di China sendiri, ada dua badan terkait, yaitu Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi dan juga Administrasi Standardisasi di Cina (Tas). Merics mengakui bahwa pengakuan China terhadap standar menanggapi dinamika pasar, bukan hanya prioritas negara. Di situs web الويب Tas Standar OiT mencantumkan 76 standar nasional, 30 standar industri, dan 62 standar lokal atau regional. Secara internasional, 10 dari 18 pemain China menyarankan standar yang dapat diterima untuk Internet of Things.

Program Web Bersih Trump telah mencoba menjauhkan gamer China dari ekosistem digital, dan pemerintahan Biden menginginkan hal yang sama, tetapi lebih mendekatinya dengan sarung tangan beludru. Namun, Malaysia, Indonesia, Brasil, dan Afrika Selatan terus menandatangani kontrak dengan pemain China. Merricks mencatat bahwa ada sedikit antusiasme untuk bab yang komprehensif. Studi ini menganggap penciptaan sempalan (satu Barat, satu Cina) tidak mungkin. Ini dianggap sebagai evolusi menuju penyatuan jaringan yang terhubung tetapi berbeda, mungkin.

READ  Dirk Rammakers: "Kekecewaan terbesar adalah Johnson & Johnson. Penundaannya bisa sampai empat minggu." Interiornya

.Eropa

Studi ini menemukan bahwa Internet of Things akan semakin terbentuk di negara-negara berkembang di Global South. github Diperkirakan jumlah pengguna Internet di AS pada 2015 akan berkurang setengahnya pada tahun 2025. Merricks percaya bahwa Eropa harus menemukan titik temu dengan China dan pemain baru lainnya. Reaksi berlebihan tidak diperbolehkan. Para pembuat keputusan Eropa perlu mencermati pendekatan China secara global dan bagaimana hal itu membentuk politik keterlibatannya.

https://merics.org/en/connection-everything-china-and-internet-things

Cetak mudah, PDF, dan email