MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Mengapa beberapa bangunan memiliki huruf dan nama sendiri?

Ketika diputuskan untuk memberikan nama bangunan mereka sendiri, semua perguruan tinggi EUR memberikan tiga nama yang penting untuk bidang mereka. Ini menghasilkan daftar 27 nama. “Akhirnya, gedung-gedung itu dinamai profesor dan staf terkemuka di EUR,” kata Roman Cote, kurator warisan di universitas tersebut. “Beberapa bangunan juga dinamai Rotterdam yang ide-idenya penting bagi universitas, seperti Desiderius Erasmus dan Pierre Bayle.”

Sebagian besar bangunan dinamai menurut nama pria Barat, jadi variasinya sedikit, Cote mengakui. Ada satu gedung yang dinamai menurut nama seorang wanita: Gedung Van der Goot. “Willemin van der Goot menerima gelar doktor pada tahun 1930 dari Nederlandsche Handels-Hoogeschool, pendahulu EUR, dan merupakan mahasiswa PhD pertama di Belanda dalam bidang ekonomi,” kata Koot.

Satu-satunya nama non-Barat adalah Gedung Hatta. Muhammad Hatta adalah seorang siswa di Nederlandsche Handels-Hoogeschool. dia adalah bapak pendiri negara Indonesia. Fakta bahwa EUR memilih nama Hatta sangat istimewa, menurut Cote. Hatta menentang dominasi Belanda di Hindia Belanda dan merupakan salah satu tokoh terpenting dalam politik Indonesia selama bertahun-tahun setelah kemerdekaan, termasuk sebagai Perdana Menteri. Koot: “Memang benar bahwa EUR harus bangga dengan mantan mahasiswa ekonomi itu.”

Kampus akan segera diberikan gedung baru (sejauh ini dengan Polak II sebagai alamat kerja). Cote mengatakan bahwa dia sedang merancang nama untuk gedung ini, tetapi dia belum tahu akan seperti apa. Koot: “Dalam konteks keragaman, akan lebih baik untuk menamai bangunan itu dengan nama seorang wanita keturunan non-Belanda.”

Dari pejuang kemerdekaan hingga peraih Nobel

Berikut nama-nama sembilan gedung di kampus Woudestein:

Gedung Pyle (juga disebut Gedung J)
Pierre Bayle (1647-1706) adalah salah satu filsuf terbesar Pencerahan. Dia adalah seorang Protestan Prancis yang melarikan diri ke Rotterdam pada tahun 1681 karena penganiayaan agama.

READ  sebuah peta. Ini adalah berapa banyak Anda membayar untuk sebuah rumah atau apartemen di ... (Knokke-Heist)

Gedung Erasmus (Gedung A)

Setelah didirikan pada tahun 1973, Universitas Erasmus adalah universitas pertama di Belanda yang dinamai menurut nama seseorang. Desiderius Erasmus lahir pada tahun 1466 di Rotterdam. Ia dianggap sebagai sarjana penting di bidang humaniora dan teologi.

Dewan Eksekutif bertempat di Gedung Erasmus. Aula dan Galeri Erasmus juga terletak di tempat.

Gedung Van der Gut (Gedung M)
Willemene van der Gut (1897-1989) belajar antara tahun 1919 dan 1926 di Nederlandsche Handels-Hoogeschool, pendahulu EUR. Dia adalah wanita pertama yang memperoleh gelar doktor di sana pada tahun 1930, menjadikannya mahasiswa doktoral pertama di Belanda dengan tesis tentang subjek ekonomi. Pada tahun 1935, van der Gout adalah salah satu pendiri Arsip Internasional Gerakan Perempuan. Publikasinya yang paling terkenal adalah buku yang dia edit bersama Anna de Waal Dari ibu ke anak perempuan, peran wanita di dunia yang terus berubah, sebuah karya standar tentang sejarah gerakan perempuan di Belanda pada abad kedua puluh.

Bangunan ini berisi aula besar yang sering digunakan sebagai ruang pemeriksaan.

Gedung Hatta (Gedung U)
Mohamed Hatta (1902-1980) belajar antara tahun 1921 dan 1932 di Nederlandsche Handels-Hoogeschool. Selama studinya di Rotterdam, ia mengepalai Persatuan Pelajar Indonesia di Belanda, sebuah kelompok progresif nasionalis yang menyerukan pemutusan hubungan kolonial dengan Belanda. Hatta adalah salah satunya Pendiri pertama dari Republik Indonesia. Bersama Soekarno, ia mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945.

Gedung Mandeville (Gedung T)
Bernard Mandeville (1670-1733) menghadiri kelas-kelas di Rotterdam bersama Pierre Bayle di sekolah terkenal itu. Ia belajar filsafat dan kedokteran di Universitas Leiden. Dari 1691 ia tinggal di London. Di sana ia membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai seorang dokter. Mandeville diterbitkan secara luas, termasuk tentang gangguan mental dan dakwaan perbudakan.

READ  Versi terbesar Boeing 737 Max melakukan uji terbang pertama

Sekolah Manajemen Rotterdam terletak di gedung ini, seperti halnya Pusat Keberlanjutan Erasmus.

Gedung Pollack (Gedung Y)
Nico Pollack (1887-1948) adalah lulusan, mahasiswa doktoral, dan profesor di Nederlandsche Handels-Hoogeschool dan Nederlandse Bedrijfs Hogeschool, pendahulu universitas. Ia termasuk kelompok mahasiswa pertama pada tahun 1913, memperoleh gelar Ph.D. pada tahun 1921, dan diangkat sebagai Profesor Studi Bisnis pada tahun 1922, yang kemudian disebut Ekonomi Bisnis. Berkat Polak, bidang ini telah berkembang menjadi bagian utuh dari ilmu ekonomi.

Gedung Polak berisi ruang kuliah dan ruang belajar bagi mahasiswa. Community Learning and Innovation (CLI) berada di gedung ini.

Gedung Sanders (Gedung L)
Pete Sanders (1912-2012) diangkat sebagai Guru Besar Hukum Perdata dan Hukum Perdata Internasional di Sekolah Ekonomi Belanda pada tahun 1959. Tugasnya juga termasuk mendirikan Sekolah Hukum (sekarang Sekolah Hukum Erasmus). Sanders adalah dekan pertama dan tetap dengan perguruan tinggi sampai pensiun pada tahun 1981.

Sekolah Hukum Erasmus terletak di gedung ini.

Gedung Thiel (Gedung C)
Henry Thiel (1924-2000) menjadi Profesor Ekonometrika di Sekolah Ekonomi Belanda pada tahun 1953. Pada tahun 1956, ia adalah pendiri dan direktur pertama Institute for Econometrics. Thiel telah menulis banyak buku dan artikel di majalah. Tiga bukunya telah menjadi kutipan klasik menurut standar indeks kutipan dalam ilmu-ilmu sosial. Ukuran ketimpangan pendapatannya, koefisien Thiel, juga dikenal.

Gedung Tinbergen (Gedung H)
Jan Tinbergen (1903-1994) adalah seorang profesor di Sekolah Ekonomi Belanda. Dia adalah pelopor di banyak bidang ekonomi. Kontribusi ilmiahnya yang paling penting adalah di bidang ekonometrika dan teori kebijakan ekonomi. Dia dianugerahi Hadiah Nobel pertama di bidang Ekonomi pada tahun 1969 dengan Ragnar Frisch dari Norwegia.

READ  Masa depan e-commerce untuk fashion dan kecantikan? 5 arah utama