MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Membeli lebih sedikit terdengar jauh lebih mudah daripada itu

Dengan keteraturan tertentu, saya merasa bahwa kita berada di dalam kereta api bersama seluruh umat manusia dalam perjalanan menuju jurang maut di mana kita akan runtuh bersama sebagian besar spesies hewan dan tumbuhan bahkan hingga hari ini, jika kita tidak campur tangan, dan tidak ada yang tahu. intervensi yang tepat yang harus terdiri. Iklim berubah lebih cepat dari yang diperkirakan para peneliti. Kami menghabiskan banyak sumber daya. Kami telah menebangi hutan, memancing di lautan, dan menyiksa ayam, sapi, dan babi yang tak terhitung jumlahnya, membuat mereka menghasilkan banyak gas rumah kaca dan pupuk kandang sebelum berakhir dengan mengerikan. Dan kita semua melakukannya karena kita semua makan, membeli, dan sering bepergian di negara-negara kaya.

Jadi ya, buku berhenti berbelanja Oleh jurnalis Kanada JB MacKinnon, dia mengimbau saya, karena belanja, pembelian, dan konsumsi merupakan bagian besar dari kereta ini, dan mungkin seluruh struktur termasuk rodanya.

Tapi saya keluar dari buku ini jauh lebih gelap daripada yang saya lakukan. McKinnon mengatakan dia ingin mengeksplorasi apa yang akan terjadi jika belanja konsumen global turun 25 persen. Apa yang berubah? Bagaimana orang beradaptasi? Dalam apa yang dia sebut sebagai pengalaman berpikirnya, (“setelah kehancuran ekonomi yang tampaknya tak terelakkan”) itu tidak berakhir dengan “kembali setia ke mal,” tetapi “mengatur kehidupan kita di seputar prioritas baru dan menciptakan model bisnis yang berbeda.” Untuk budaya global yang telah kehilangan keinginan untuk mengkonsumsi.”

Kedengarannya lucu, tapi aku tidak percaya. Sisa buku ini menunjukkan bahwa kemungkinan hal ini terjadi sangat tipis, jika kita bisa “berhenti berbelanja” – McKinnon sendiri berulang kali menulis bahwa kita tidak bisa. Konsumsi disajikan sebagai kecanduan dan jika kita berhenti ekonomi akan runtuh. Menjelang akhir buku, dia menulis: “Ke mana pun kita pergi, kita pasti akan gagal.” Untuk mencoba lagi sebagai kesimpulan: mari kita kurangi konsumsi hanya 5 persen di negara-negara kaya, bukan 25 persen. McKinnon terombang-ambing antara harapan dan ketakutan sekuat serial animasi anti-pahlawan Homer Simpson. Terpaku pada bola perusak Itu berayun di antara palu dan landasan.

Baca juga: Dengan siapa lingkungan terbaik sebenarnya dimulai?

McKinnon tidak bisa berhenti berbelanja sendirian. Ketika dia memulai buku ini, dia mulai membeli lebih banyak, dan dia menginginkan segala macam hal yang berkelanjutan (jeans etis, sapu mahal, pisau cukur klasik). Dia telah berkeliling setengah dunia untuk melakukan riset konsumen: ke Jepang, Finlandia, Ekuador, dan Namibia. Di Gurun Kalahari, ia bertemu dengan seorang pemburu perguruan tinggi yang menonton TV dan mengendarai mobil, tetapi memilih untuk kembali ke desanya. Di sana lagi dia membuat busur dan anak panah beracunnya dari kayu, rumput, urat kijang, dan bisa kumbang, sehingga dia bisa makan kudu yang dimasak dalam sayuran liar.

READ  De Sutter menyesalkan uang pesangon untuk mantan kepala pos: 'Cerita yang tidak enak' | Ekonomi

Nah, pemburu raksasa di sofa di rumah saya hampir tidak mungkin untuk kembali ke negara tempat ia dibesarkan, bus hanya datang sekali sehari dan jika Anda melewatkannya, ia tidak pernah pergi. Romansa antara yang satu adalah roman semu yang lain.

Saya tidak belajar apa-apa dari berhenti berbelanja? Ya, saya belajar banyak darinya, inilah pilihannya. Ini adalah buku yang sangat menarik. Dan mudah-mudahan akan ada orang di luar sana yang tidak terlalu putus asa tentang hal itu.

1. Kami mengkonsumsi tiga tanah

MacKinnon menulis bahwa jika setiap orang hidup seperti rata-rata orang Belanda, kita akan membutuhkan tiga planet dari Bumi sebagai bahan mentah untuk gaya hidup ini. Amerika menggunakan lima Terrestrials, Cina menggunakan lebih dari dua, dan setengah menggunakan Afghanistan; Semua umat manusia menggunakan rata-rata 1,7 Bumi. Angka-angka tersebut berasal dari Global Footprint Network, yang menghitung bahwa pada tahun 1970, umat manusia puas dengan satu planet. Kabar baiknya, masih ada negara-negara maju yang hanya membutuhkan satu planet untuk Bumi, seperti Indonesia, Mesir, dan Ekuador. McKinnon bungkam tentang kabar buruknya: orang-orang di sana kurang bahagia dibandingkan di Belanda atau Kanada.

2. “Belanja Hijau” Hampir Tidak Membantu

“Berbelanja” lebih sedikit, membeli lebih sedikit, adalah proposisi yang cukup radikal. Konsumsi telah meningkat selama beberapa dekade; McKinnon menulis bahwa meskipun semakin banyak orang menyadari bahwa pertumbuhan ini tidak berkelanjutan, pertumbuhan ini tidak berkurang di mana pun di dunia. Orang-orang di negara kaya berbelanja “lebih hijau” dan “lebih berkelanjutan”. Baik itu sendiri, karena jika tidak, kita akan mengkonsumsi lebih banyak bahan mentah dan mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida2 dari. Tapi tingkat konsumsi kita masih naik. Tidak ada gunanya membeli lebih sedikit dan lebih banyak “pengalaman” seperti perjalanan: Dengan melakukan itu, milenium memiliki jejak karbon yang lebih besar daripada generasi sebelumnya, kata McKinnon. Membeli perjalanan adalah berbelanja juga. Omong-omong: AC juga, gunakan internet juga.

READ  Versi terbesar Boeing 737 Max melakukan uji terbang pertama

3. Anda tidak bisa membuang uang ‘baik’ Anda

Katakanlah seluruh dunia atau orang-orang di sekitar Anda tidak sering berbelanja, tetapi Anda melakukannya (pilihan mewah itu sendiri, kata salah satu ekonom dalam buku itu, karena jika kita semua melakukan itu, ekonomi akan runtuh). Lalu ada sangat sedikit cara untuk menghabiskan sisa uang tanpa merusak lingkungan. Bayar hutang, berikan uang kepada orang yang belum mampu memenuhi kebutuhan dasarnya atau untuk amal yang melindungi bahan mentah – itu saja. Ini karena efek rebound: jika Anda mengambil kursus bahasa dengan uang Anda, misalnya, guru Anda mungkin membelanjakannya “salah”. Dan jika Anda memotong jam kerja Anda untuk mencegah uang Anda menumpuk di bank yang “salah” menginvestasikannya, bos Anda akan mempekerjakan orang tambahan yang membelanjakan uangnya “secara salah”. Mungkin hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah membakar sisa uang. “Banyak budaya kuno memahami hal ini dan dari waktu ke waktu dengan sengaja menghancurkan kekayaan mereka” dengan mengorbankan mereka kepada para dewa atau mengubur mereka dengan orang mati, tulis MacKinnon.

Baca juga: Pakaian lamamu? Itu bisa berakhir seperti isolasi di dalam mobil

4. Tidak semua orang ingin hidup sederhana

McKinnon jelas sangat menyukai penghematan, bahkan tanpa langsung ingin menjadi pemburu dan pengumpul. Dia menulis dengan kekaguman tentang bisnis keluarga Jepang yang tidak berfokus pada pertumbuhan tetapi pada pelanggan yang berkualitas dan puas. Dia menulis dengan kerinduan tentang pulau Sado di Jepang, di mana ekonominya sangat bagus, kecil dan lambat, dengan sedikit pekerjaan dan lebih sedikit barang, dan di mana banyak barang rusak diperbaiki. dan tentang Jepang secara umum, dengan populasi dan ekonomi yang menyusut; Banyak anak muda yang pindah ke pedesaan. Tapi dia juga mengerti bahwa tidak semua orang menginginkan itu. Dia menulis bahwa banyak orang “dapat mengubah jadwal yang aktif, tetapi tidak dapat duduk diam dalam waktu lama tanpa merasa cemas.” Dan: “Banyak orang yang mencoba penghematan menemukan jalan yang sulit dan sepi dan cepat menyerah.” Jadi jangan bergaul secara sukarela dengan semua orang. (Di Jepang, rata-rata, orang juga merasa jauh lebih tidak bahagia daripada di Belanda atau Kanada.)

READ  Gelombang keempat membebani bisnis lagi

5. Beli kurang berbahaya bagi orang

Orang-orang di negara miskin membuat banyak barang yang dibeli orang di negara kaya. Jika orang-orang di Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa Barat membeli jauh lebih sedikit daripada, katakanlah, Bangladesh, Mesir, Turki, dan Pakistan, itu akan menjadi bencana bagi para pekerja di negara-negara itu — dan bagi stabilitas politik global. Jutaan orang akan jatuh ke dalam kemiskinan. Dan dengan konsumsi 25% lebih sedikit juga di negara kaya mereka. McKinnon memiliki seorang ekonom yang menghitungnya di Kanada: Pengangguran dan hutang tidak lagi berlaku di layarnya. Berbelanja empat persen lebih sedikit, kurangi minggu kerja menjadi empat hari (untuk mendistribusikan pekerjaan dengan lebih baik), investasi hijau dan tarif pajak progresif – itu bisa saja terjadi. Tetapi apa yang harus dilakukan oleh negara-negara miskin yang dulunya produktif itu? Perang upah?

6. Akhirnya selamatkan paus

Pada tahun 1861 M kartun di sebuah Pameran Kesombongan Sekelompok ikan paus sedang makan di bawah tanda bertuliskan “Minyak yang berakhir dengan baikMinyak ditemukan, minyak ikan paus tidak lagi dibutuhkan. Segalanya berjalan berbeda: paus diburu lebih efisien. Minyak dan daging dari mamalia laut yang terbunuh segera diproses dan dibekukan di kapal-kapal pabrik bertenaga minyak. Pada tahun 1986 diputuskan Sebagian besar negara telah menghentikan perburuan paus. populasi paus telah berkurang secara dramatis dan dapat tumbuh kembali. Tetapi hewan-hewan itu sekarang terpapar polusi laut, tabrakan, dan kebisingan bawah laut dari lalu lintas laut. Jika kita benar-benar “berhenti berbelanja” ini akan menjadi ketiga kalinya kita pergi untuk menyelamatkan paus Apakah itu akan terjadi kali ini?