MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Melarang ‘pertunjukan’ dengan harga bir yang enak juga mencegah penjualan Heineken

Gambar anp

Di Vietnam, Malaysia, Kamboja dan Indonesia, penjualan bir turun 34,1 persen karena langkah-langkah penghematan. Di Belanda, penjualan bir turun 5 sampai 10 persen, sementara penjualan eceran turun bahkan 20 persen. Heineken menikmati efek Undang-Undang Katering, yang diperkenalkan pada 1 Juli, yang melarang ‘turun’ harga lulusan bir di supermarket.

CEO Heineken Dolph van den Bringing mengakui bahwa pasar global ‘bergejolak’. Bukan hanya karena wabah saat ini, tetapi juga karena bahan baku yang lebih mahal. Van den Brink mengumumkan ‘pendekatan tegas’ tempat pembuatan bir dalam hal kenaikan harga. Apakah ini akan segera dikirimkan ke pelanggan? “Kami tunduk pada tren itu dan kami pasti harus melihat harga,” kata juru bicara Heineken. Namun demikian, laba bersih Heineken hampir mencapai 3,1 miliar euro. Itu 396 juta euro setahun yang lalu dan hampir 1,7 miliar euro pada kuartal ketiga 2019. Tetapi laba itu terutama disebabkan oleh anak perusahaan India United Breweries, yang, setelah revaluasi, menghasilkan laba buku sebesar 1. 1,3 miliar. .

Selama presentasi angka triwulanan, CEO Van Den Bring sepakat pada hari Rabu bahwa Heineken tidak akan kembali ke level 2019. Pembatasan hukum katering Belanda mengurangi penjualan bir. Mulai 1 Juli, supermarket akan diizinkan menawarkan diskon hingga 25 persen dari harga eceran normal. Heineken merasakannya di dompet. “Pasar perlu beradaptasi dengan lingkungan baru,” kata juru bicara itu. ‘Kita akan melihat lebih sedikit iklan tersebut di supermarket, yang pasti akan mempengaruhi pendapatan.’

READ  Pekerja garmen di H&M, Primark dan Nike masih menunggu gaji