MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Masa depan e-commerce untuk fashion dan kecantikan? 5 arah utama

Tren retail yang dulu sangat relevan kini tak lagi berpengaruh dengan datangnya pandemi COVID-19. Konsumen telah mengubah kebutuhan mereka dan belanja online menjadi lebih penting. Hal ini tidak berbeda untuk sektor fashion dan kecantikan. Jadi inilah saatnya untuk fokus pada tren baru yang paling sesuai dengan kondisi saat ini. Penasaran bagaimana sektor fashion dan kecantikan akan berkembang? Dalam artikel ini Anda akan membaca semua yang perlu Anda ketahui sehingga Anda dapat melakukannya Sepenuhnya siap untuk perkembangan baru ini.

1. Peran penjualan dan penyimpanan multi-saluran di luar negeri التخزين

Pengecer dengan penawaran omnichannel telah berkembang pesat di tengah gejolak pandemi, dan sepertinya perpaduan opsi ritel ini akan menjadi semakin penting di masa depan. Gangguan COVID-19 telah memaksa orang-orang dari segala usia dan latar belakang untuk mengadopsi saluran penjualan baru dan sebagian besar akan terus melakukannya saat toko dibuka kembali.

Masalah yang mengganggu seperti tidak adanya inventaris, biaya pengiriman yang tinggi, dan pengembalian yang rumit yang dapat muncul ketika Anda hanya menawarkan model toko online atau offline, dapat dikurangi jika Anda membuat campuran yang baik. Jadi Anda dapat membeli secara online dan mengambil (atau mengembalikan) di toko (BOPIS / BORIS).

Ini tidak mengubah fakta bahwa Anda harus selalu mempertimbangkan kejadian tak terduga. Misalnya, dengan pandemi COVID, kami telah melihat betapa parahnya rantai pasokan yang dapat mengganggu. Ada penerbangan yang jauh lebih sedikit, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan signifikan dalam pasokan angkutan udara, yang mendorong harga naik secara eksponensial.

Untuk mengurangi biaya tambahan tersebut, sebagai pengecer, Anda dapat mencoba untuk menjaga persediaan lebih dekat dengan konsumen dengan menyimpan di luar negeri. Asalkan Anda dapat memutuskan di mana harus menyimpan dan kapan, inventaris lepas pantai membuat pengiriman lebih cepat, lebih murah, dan lebih berkelanjutan.

READ  Unizo meragukan kesepakatannya pada mobil yang lebih ramah lingkungan perusahaan: "Titik pengisian sekarang harus naik seperti jamur" | Lingkungan Hidup

2. Penggunaan teknologi yang cerdas untuk mengurangi tingkat pengembalian

Pengembalian sangat mahal untuk pengecer mana pun, tetapi juga tidak dapat dihindari pada saat yang sama. Khususnya di ruang e-commerce fashion, 30% barang dikembalikan dengan cepat, terkadang hingga 50%. Dengan persaingan yang ketat dan pelanggan mengharapkan pengembalian gratis, ada banyak fokus untuk mengurangi tingkat pengembalian ini.

Oleh karena itu bijaksana untuk berinvestasi dalam alat teknologi pintar untuk mengurangi pengembalian. Pikirkan panduan warna dan mesin terbang yang akurat, tetapi juga teknik penskalaan. Semua alat yang dapat membantu memastikan pelanggan puas dengan pembelian mereka pertama kali.

Dengan menganalisis data pembelian dan pengembalian, Anda dapat mengidentifikasi konsumen dengan pengembalian berulang dan kemudian menyesuaikan penawaran mereka untuk mengurangi jumlah item yang mereka kembalikan.

3. Media sosial masih memiliki pengaruh besar pada fashion

Pentingnya media sosial seperti Facebook dan Instagram terus berkembang. Mengingat platform influencer dan ulasan konsumen, Anda tidak dapat mengabaikan media sosial sebagai merek fashion dan kecantikan. Nama-nama besar memiliki kekuatan luar biasa ketika Anda tetap menggunakan merek Anda, tetapi influencer khusus membantu Anda membuat rekomendasi yang lebih relevan untuk audiens yang lebih khusus.

Belum yakin dengan peran influencer? Merek fashion kebugaran Gymshark telah membangun bisnis bernilai miliaran dolar dengan “komunitas atlet” yang sangat diikuti. Tetapi juga, influencer kecantikan Huda Kattan meluncurkan perusahaan kosmetiknya sendiri – Huda Beauty – yang menghasilkan penjualan tahunan lebih dari $250 juta.

Platform media sosial mahir dalam menemukan sumber pendapatan baru dan di mana masih ada potensi dalam mode dan kecantikan. TikTok dan Snapchat telah berhasil meluncurkan kemitraan di bidang mode dan penjualan sosial yang berkembang pesat. Hanya masalah waktu sebelum perusahaan media sosial menjadi pasar yang dominan untuk fashion dan kecantikan dengan hak mereka sendiri.

READ  PS Ingin diskon tarif tetap untuk tagihan energi dalam memerangi kenaikan harga | pedalaman

4. Pasar Asia yang sedang berkembang menawarkan potensi besar

China dikenal sebagai ekonomi e-commerce terbesar di dunia, dengan Jepang berada di peringkat keempat, tetapi ada sejumlah kawasan Asia berkembang lainnya yang juga patut Anda perhatikan. Filipina, Malaysia, Thailand, Vietnam, dan Indonesia adalah salah satu pasar e-commerce dengan pertumbuhan tercepat di dunia karena dua alasan utama: kelas menengah yang baru muncul dan digitalisasi yang meningkat.

Ketika lebih banyak orang memiliki akses yang lebih baik ke internet dan lebih banyak uang untuk dibelanjakan, e-commerce juga akan berkembang di sana. Hebatnya, banyak merek Barat yang dicari tidak memiliki kehadiran fisik di area ini. Dan bahkan jika ya, produk mereka tidak selalu dapat diakses di sana. E-commerce adalah satu-satunya cara bagi konsumen untuk mendapatkan barang-barang yang didambakan ini yang akan meningkatkan pembelian lintas batas.

Tentu saja, ada tantangan untuk sukses lintas batas di bidang ini; Terutama di bidang logistik dan pengiriman “last mile”. Untuk mengirimkan tepat waktu dan menghindari paket yang hilang, merek Anda perlu bermitra dengan pakar pengiriman lokal.

5. Cryptocurrency – cara baru untuk membayar

Berbicara tentang Facebook. Perusahaan berencana untuk meluncurkan mata uang digitalnya sendiri, Diem, dalam waktu dekat. PayPal juga mengumumkan bahwa penggunanya (di AS) akan segera dapat menautkan cryptocurrency ke akun mereka dan Tesla sebelumnya mengumumkan bahwa mereka akan menerima bitcoin sebagai metode pembayaran.

Peristiwa luar biasa ini menormalkan cryptocurrency. Tampaknya cryptocurrency menjadi metode pembayaran utama dan ini memiliki implikasi besar untuk e-commerce fashion dan kecantikan juga. Untuk pembelian lintas batas, mata uang global ini menghilangkan nilai tukar yang kompleks.

READ  Hak asasi manusia di Myanmar harus menjadi prioritas utama untuk KTT darurat ASEAN

Cryptocurrency juga akan membuka pasar baru. Misalnya, ada sejumlah besar orang di dunia yang tidak memiliki rekening bank. Namun, dengan mengaktifkan pembelian digital sekali klik untuk semua orang, mata uang seperti Bitcoin akan membuka pintu pedagang elektronik ke sejumlah besar pembeli baru.

Lebih banyak ide tentang masa depan e-commerce mode dan kecantikan

Apakah Anda ingin mendapatkan lebih banyak wawasan dan analisis untuk mempersiapkan masa depan e-commerce kesehatan dan kecantikan? lalu unduh Ebook ini bermanfaat Van Asendia – Pakar dalam pengiriman e-commerce internasional – untuk semua wawasan e-commerce dari pasar mode dan kecantikan. Jadi Anda juga bisa mengembangkan bisnis Anda di pasar global.