MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Marion Bloom: Timur dan Penundukan

Saya mencari sesuatu yang sama sekali berbeda, menarik bagi siapa saja yang tidak terlalu paham tentang posisi Hindia Belanda di wilayah jajahan Hindia Belanda, dan ‘menarik bagi siapa saja yang tidak paham betul apa yang dimaksud dengan penjajahan. Kediktatoran ‘.

Misalnya படித்த Saya membaca dalam wawancara di NRC pada hari Rabu 12 Mei 2021 bahwa aktor berusia 27 tahun yang membintangi film De Ost (dengan ini saya merekomendasikan contoh terburuk tentang bagaimana perang) bukanlah mata pelajaran favoritnya di sekolah menengah sejarah. Anda tidak harus melakukannya jika ingin berakting nanti, dan sebagai aktor hebat _ film tersebut membuktikan_ dia mempersiapkan diri dengan berbicara kepada para pemain. Lebih jauh, ia menemukan bahwa “kakeknya telah tinggal di Indonesia selama beberapa dekade; Dia adalah administrator perkebunan gula di Surabaya pada awal abad yang lalu ‘, saya mengutipnya:’ Aneh melihat foto-foto dari masa itu. Anda lihat betapa taatnya penduduk setempat kepada Belanda.

Tangkapan layar: Timur

Dengan menggunakan kata ‘penaklukan’ di sini, Anda mengabaikan konsekuensi kediktatoran kolonial dan ancaman yang ditimbulkan oleh masyarakat lokal atau penduduk penting koloni lainnya jika mereka tidak mematuhi kapten. Dengan menggunakan kata ‘tunduk’ Anda secara tidak adil menempatkan tanggung jawab pada masyarakat lokal.

Teks apa pun – seperti yang saya kutip di bawah – tidak akan mengangkat satu milimeter pun dari tabir, tetapi ini adalah salah satu dari ratusan contoh yang dapat saya berikan tentang apa itu kediktatoran kolonial.

Anda adalah aktor yang fantastis, Mortijn Lakmeier dan film de Ost sangat mengasyikkan, tetapi ini adalah cara untuk membenarkan apa yang dikatakan tentang apa yang disebut ‘penduduk asli’ di sekolah menengah (dan untuk apa beberapa orang kulit putih yang hidup bahagia di koloni itu? abad) tentang penduduk setempat. Misalnya, bahkan di tahun delapan puluhan dan sembilan puluhan, ketika saya memberikan ceramah berdasarkan buku dan dokumenter saya sejak tahun 1983, orang sering mengatakan kepada saya: ‘Seorang pribumi puas dengan semangkuk nasi, dia tidak butuh banyak, dia rendah hati. Kepada Belanda, dia memuja kami, dan orang-orang senang dengan kami ‘…

Sejak pertama kali mengunjungi Indonesia pada tahun 1977, sebagai ucapan terima kasih kepada teman-teman Indonesia keturunan Jawa, saya telah berbicara secara detail tentang dua puluh mantan pejuang kemerdekaan di Republik Indonesia yang dapat bercerita banyak tentang masa kolonial, pendudukan Jepang, dan revolusi. Zaman. Tidak, mereka tidak patuh, mereka selalu aman karena sikap kritis tidak ditoleransi. Jika mereka bersikap atau ingin berperilaku ‘setara’ atau sebagai mahasiswa mereka hanya ingin menulis sesuatu yang kritis, biarkan mereka mempublikasikan sesuatu yang tidak dihargai oleh rezim kolonial. Pada masa penjajahan Jepang, muncul kesadaran di antara penduduk setempat bahwa negara seperti Belanda, yang tidak mengatakan apa-apa terhadap Jepang, tidak dapat mencegah perlawanan kolektif dari penduduk setempat, berkat itu mereka berpura-pura patuh.

READ  Siapapun yang tidak memakai masker mulut bisa ditangkap di Filipina - Dunia

Jadi mulai sekarang mohon jangan menggunakan kata ‘submission’ dalam konteks ini lagi karena klise itu tidak benar.

Pada masa kolonial seseorang dihukum segera setelah dia tunduk, jika dia tidak mati, dengan cambukan atau dengan terus digunakan oleh budak atau penjara yang lama.

Jadi, di bawah ini adalah teks yang mencari informasi tentang jumlah perubahan permainan yang telah kami alami dalam bahasa Belanda. Ini bukan karena mengekspos era kolonial, karena jika Anda benar-benar ingin, Anda sudah dapat menemukan banyak bacaan dan literatur dari skrip Inggris dan Amerika dan Prancis dari Indonesia dan negara kita sendiri – ini mengungkapkan betapa kekerasan struktural koloni itu datang. praktek. Terawat; Sebenarnya ada banyak informasi yang bisa membuktikan bahwa penduduk setempat sudah patuh selama 400 tahun. Tapi saya kebetulan melihat ini di bawah, dan itu juga menjelaskan bahwa orang Indo-Eropa tidak dianggap setara. Saya pikir sebagian besar dari apa yang saya perhatikan sejak 1983 tentang koloni dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya, dan sekarang banyak orang muda yang bertanggung jawab, adalah contoh yang bagus tentang siapa sebagai sejarawan yang berada di garis depan kolomnya. Misalnya, Laura N பெ berg telah bekerja keras, dan majalah seperti Moisen (pendiri Tali Robinson) telah berusaha meningkatkan harga diri orang Indo-Eropa sejak tahun 1950-an. Laura N பெ berg menunjukkan bahwa kronologi Facebook-nya disalahpahami sebagai sejarawan dan produser, dengan media yang berpura-pura muncul dengan ide untuk menulis hanya satu buku kulit putih seperti Belgia sebagai * yang sangat penting_, mengungkapkan praktik Belanda di hubungannya dengan populasi Indonesia. Seolah-olah hanya orang Belgia kulit putih yang bisa melakukan ini, dia telah diberi ruang oleh banyak media lain, dan selama bertahun-tahun telah sia-sia dengan otoritas yang sama, dengan rencana yang lebih baik dalam hal itu.

Ya, Indo sedang frustasi. Orang Indos kuno mengira mereka memperjuangkan ratu, dan karena keturunan mereka tidak ingin mendengar cerita orang tua dan kakek nenek mereka yang diadaptasi ke negara ini, mereka sering mengeksplorasi kematian mereka dalam sejarah kolonial dan pasca-kolonial hanya setelah itu. Atau karena mereka tidak didengarkan karena kurangnya jaringan putih, orang lain yang dapat mengatakan sesuatu tentangnya memperhatikan bahwa sangat mudah untuk menemukan telinga.

READ  4 orang Indonesia diselamatkan dalam jump-jump

Di awal 1979, saya mencoba mengungkap sejarah itu di atas kertas dan seluloid, awalnya sia-sia. Menerbitkan buku remaja pertama saya (1981) bukanlah tugas yang mudah karena penerbit berpikir bahwa menulis buku India tidak akan pernah menganggap saya serius sebagai seorang penulis. Guru saya takut _ saya kemudian menyadari bahwa itu adalah kekhawatiran yang sah_ bahwa setelah buku India saya akan diklasifikasikan di antara penulis Indo-Eropa dan cap itu tidak hanya memiliki langit-langit, tetapi juga dinding samping untuk karakter seperti itu, sehingga saya akan berakhir di sebuah jebakan. Sebagai orang Indo-Eropa Anda bukan lagi orang Belanda biasa. Oleh karena itu, saya memilih judul I Am Not An Ordinary Indian Woman untuk debut novel dewasa saya. Jika tidak segera jelas: ‘Biasa’ mengacu pada ‘Indo’ yang tahu tempatnya di era kolonial dan secara alami tunduk pada kolonialisme kulit putih dan membayangkan dirinya berada di atas penduduk asli (tidak bercampur darah Eropa). ; ‘None’ mengacu pada oposisi terhadap pemikiran gaya kolonial, yang sayangnya belum hilang dari masyarakat Belanda saat ini. Dalam wawancara, saya menjelaskan bahwa topiknya adalah ejekan diri karena Anda hanya bisa mengejar diri sendiri sebagai ejekan ketika dunia luar ingin mendorong Anda kembali. Di Indonesia, ketika berbicara dengan mantan gerilyawan laki-laki dan perempuan, saya sangat senang dengan harga diri mereka tentang masa penjajahan. Berapa banyak yang saya pelajari dari orang-orang ini, betapa sedikit yang saya miliki di sekolah menengah tentang masa kolonial. Selain itu, ejekan diri belum ditemukan di kalangan orang Belanda tentang histeria selalu menjaga orang lain lebih rendah dari diri mereka sendiri.

Setelah memutuskan bahwa buku saya tidak akan pernah lagi bercita-cita untuk mengubah saya menjadi buku atau kolom dari zaman kolonial setelah INDO, saya mengetik seperti blank di sini. Di sinilah saya lagi, pada saat yang sama saya memiliki hal-hal yang lebih penting untuk dilakukan. Terkadang sebuah kata atau pertanyaan yang sangat polos masih bisa membuat saya banyak tunduk. Itu sangat menginspirasi saya, kata itu. Dalam film dokumenter saya, My Parent Land (1983), ibu saya ingin dengan bangga mengatakan bahwa dia mencoba menumbuhkan kerendahan hati dalam diri saya dan anak-anaknya yang lain, tetapi dia menyebar, mungkin Freudian, yang mengatakan kerendahan hati daripada kerendahan hati, tertawa sedikit, dan meningkatkan dirinya sendiri.

READ  Manajer Kampanye Penggalangan Dana Online - Majalah Bisnis Penggalangan Dana

Kerendahan hati dan ketundukan. Kata-kata masih bisa mengeluarkan kata-kata lain dalam diriku. Saat membaca wawancara pada 12 Mei, saya langsung menaruh amarah pada kata itu dan berkata pada diri sendiri ‘tidak, jangan lakukan, biarkan saja’ tetapi sifat mudah marah tetap ada dan berubah menjadi momen gila pagi ini.

Saya sudah mencari sesuatu tentang ejaan lama bahasa Belanda tetapi saya sudah bisa menemukan teks yang menjelaskan bagaimana orang dipaksa untuk berperilaku menurut. Ketika orang-orang ditindas untuk waktu yang lama, kemarahan menumpuk di balik munculnya ketundukan dan tiba-tiba kemarahan yang tersembunyi meletus. Meskipun saya tidak lagi (tidak lagi) marah dan masih membawa tas orang tua saya, saya lelah melakukan bagian saya dalam memori kolektif Belanda.

Pada tahun 1885, di bawah redaksi berbakat Tom Sr., ‘Badeviash Newsplot’ lahir, yang menerbitkan serangkaian cerita Indonesia dengan nama samaran ‘Moritz’ dalam gaya alami paling maju saat itu, yang masih dicetak ulang hingga hari ini. . J.F. Dimenangkan oleh Sheldema, yang merupakan pengkritik keras kebijakan opium pemerintah, yang menjebloskannya ke penjara selama tiga bulan. Pada tahun 1908 ia diangkat menjadi kepala sekolah FHK Salberg. Zalberg bergabung dengan penerbit Van Golf & Co pada tahun 1888. Alamatnya beralih dari penulis ke semua tim di luar sana, jadi dia tahu perusahaan surat kabar dan jurnalis yang baik. Zalberg adalah seorang Indo-Eropa, dan sebagai pemimpin redaksi, tujuannya agak ditujukan pada kemajuan moral dan sosial ‘Indo’. Dia berjuang keras dengan pemerintah untuk mendapatkan perlakuan yang sama di semua bagian ‘Totok’ dan ‘Indo’. Di bawah Zalberg, ‘Padeviash Newsplot’ menjadi anggota tidak resmi dari Indo-European Verband, di mana partainya ia duduk di Vauxhall pada tahun 1924. Setelah pemimpin redaksi ketiga – 1919 hingga 1926 – ia digantikan oleh R. J. H. Ridman, direktur Molenor. ‘