MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

Lebih dari emisi yang dilaporkan: banyak negara tidak keberatan

Apakah kesepakatan untuk mengurangi gas rumah kaca yang sekarang terjadi di Glasgow mengacu pada emisi nyata, atau jumlah CO2 yang dihitung yang jauh lebih rendah daripada kenyataan karena aturan akuntansi? Washington Post Saya menghitung bahwa seringkali ada kesenjangan besar antara jumlah negara yang tunduk pada PBB dan emisi gas rumah kaca yang sebenarnya.

1 pencarian apa Washington Post?

Menurut surat kabar Faktanya, negara-negara mengeluarkan jauh lebih banyak gas rumah kaca daripada yang mereka laporkan ke PBB. Surat kabar ini didasarkan pada analisis dari semua jenis database dan publikasi ilmiah. Menurut artikel tersebut, ada “kesenjangan besar” antara jumlah emisi gas rumah kaca yang diumumkan dan aktual. Emisi yang diumumkan dari 196 negara anggota PBB menambahkan hingga 44,2 gigaton karbon dioksida2Setara (ukuran di mana efek pemanasan dari gas rumah kaca seperti metana dan dinitrogen oksida diubah menjadi efek karbon dioksida.2). Ini tidak termasuk emisi dari penerbangan dan pelayaran internasional – yang berjumlah lebih dari 1 gigaton karbon dioksida2-Setara. diskon Washington Post Emisi aktual 8,5 hingga 13,3 gigaton lebih tinggi.

Menurut artikel tersebut, sekitar 60 persen dari kesenjangan tersebut terkait dengan pelaporan emisi terkait penggunaan lahan, misalnya deforestasi dan penanaman atau pengeringan lahan gambut. Ini terkait dengan emisi karbon dioksida2. Sebagian besar kawah lainnya disebabkan oleh metana.

Baca juga Negara-negara yang mengekspor lebih dari yang lain tidak berpartisipasi dalam perjanjian metana

2 Apakah ini belum diketahui?

Tidak seperti ini. Sudah diketahui dengan baik bahwa pelaporan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa menyisakan banyak ruang untuk interpretasi, dan masih banyak yang harus dilakukan. Juga diketahui bahwa ada banyak ketidakpastian dalam menghitung emisi gas rumah kaca, dengan metana dan dinitrogen oksida lebih banyak daripada karbon dioksida.2. tetapi Washington Post Semuanya berkumpul bersama dalam sebuah artikel yang banyak datanya telah dikumpulkan, dianalisis, dan diverifikasi. Itu pekerjaan yang bagus.

READ  Ini adalah 10 startup LinkedIn teratas di Belanda

Namun, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan tentang artikel ini. Tidak jelas bagaimana tepatnya ini akan menghasilkan total rilis 52,7-57,5 Gt. Beberapa sumber telah dikutip, tetapi salah satu yang paling penting tidak ada. Ini adalah laporan tahunan yang disiapkan oleh Pusat Penelitian Bersama Eropa dan PBL Belanda. Ini adalah perkiraan total emisi global dari semua gas rumah kaca, dan ini adalah satu-satunya dari jenisnya. Sebelum 2020 datang laporan ini Ini memancarkan 52,4 gigaton karbon dioksida2Setara dengan artikel surat kabar. Namun PBL tidak memasukkan variabel penggunaan lahan dalam estimasinya.

Juga, Washington Post memberi banyak kesan bahwa aturan pelaporan tidak dapat diubah. Mereka tidak. Mereka diadaptasi berdasarkan wawasan baru. Misalnya, dalam beberapa tahun terakhir, berdasarkan satelit yang lebih sensitif, menjadi jelas bahwa metana bocor dari infrastruktur minyak dan gas jauh lebih banyak daripada yang diperkirakan sebelumnya. Artikel surat kabar menyatakan bahwa negara-negara tidak memperhitungkan hal ini. Tapi ini bisa berubah. Hanya: menetapkan aturan baru membutuhkan waktu. Tentunya dalam konteks internasional, di mana 196 negara harus mencapai kesepakatan.

3 Apa maksud lubang ini?

Pemanasan global tidak akan lebih cepat atau lebih lambat. Hal ini tergantung pada konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer, dan tidak berubah karena pelaporan emisi yang kurang.

Namun, kesenjangan dapat mempengaruhi tujuan yang ditetapkan masing-masing negara. Jika suatu negara berencana mengurangi separuh emisinya, berapakah emisinya? Jika ini adalah emisi yang dilaporkan ke Perserikatan Bangsa-Bangsa, dan emisi tersebut jauh lebih rendah daripada emisi sebenarnya, maka negara tersebut perlu melakukan lebih sedikit upaya untuk mengurangi separuhnya.

Namun, ini juga tentang aturan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Apakah Anda mematuhi atau tidak? Detlef van Vuuren dari PBL memberikan contoh: konsentrasi CO22 Udara naik, dan hutan mengeluarkan lebih banyak karbon dioksida sebagai tanggapan2 diinstal. Negara diizinkan untuk menggunakan CO2 ekstra yang telah ditangkap2 Untuk hutan yang dikelola manusia, itu adalah emisi negatif. Jadi mereka bisa menguranginya dari emisi CO22 dengan membakar bahan bakar fosil. Ini adalah aturan akuntansi yang aneh, tetapi jika Anda mematuhinya, tidak apa-apa.

READ  NASA Hentikan Sementara Pekerjaan Pendarat Bulan SpaceX Setelah Gugatan Blue Origin - IT Pro - Berita

Aturan ini saja dapat mengurangi emisi yang dilaporkan di seluruh dunia sebesar 5 gigaton Menurut Van Vureen dengan rekan-rekannya awal tahun ini — Itu diubah menjadi 38 hingga 65 persen dari kesenjangan yang dihitung Washington Post. Artikel pers tersebut mengutip contoh Malaysia, yang melalui aturan ini telah mengurangi sebagian emisi yang dilaporkan, dari 422 menjadi 81 juta ton karbon dioksida.2-Setara. Hebatnya, menurut pemerintah, pohon di Malaysia menyerap karbon dioksida empat kali lebih banyak daripada negara tetangga Indonesia, menurut Washington Post, yang tidak menjelaskan perbedaannya.

4 Apa artinya ini bagi negosiasi iklim?

“Integritas, transparansi, akurasi, kelengkapan, komparabilitas, dan konsistensi.” Daftar persyaratan yang harus dipenuhi sesuai dengan Pasal 13 Perjanjian Iklim Paris (PDF) (2015) Melaporkan emisi gas rumah kaca sangatlah mudah. Negara-negara berkembang akan membutuhkan bantuan dalam hal ini, tetapi pada prinsipnya pedoman yang ketat ini berlaku untuk semua negara.

Tetapi enam tahun setelah Paris, masih ada ketidaksepakatan yang cukup besar atas interpretasi paket persyaratan ini. Seperti halnya negosiasi iklim, selama negara-negara tidak mencapai kesepakatan, mereka pada dasarnya membuat kesepakatan tentang bagaimana mencapai kesepakatan. Semakin banyak rincian sedang dikerjakan tentang prosedur teknis untuk mencapai kesepakatan, tetapi tidak ada terobosan nyata yang dibuat.

Salah satu alasannya adalah bahwa transparansi di balik layar juga tentang hubungan internasional dan pandangan dunia yang sangat berbeda – terutama di antara dua pencemar terbesar. Amerika Serikat, dengan desakannya pada transparansi, melihat dirinya sebagai perwakilan dari masyarakat demokratis yang terbuka, dengan kekuasaan yang jelas. China gemetar pada keterbukaan ini dan menemukan bahwa janji bahwa China akan memberikan apa yang dijanjikannya sudah cukup.

READ  Laba produsen minyak terbesar di dunia itu berlipat ganda | Luar negeri

Orang Amerika juga tidak sepenuhnya terbuka tentang emisi mereka. AS telah membuat reservasi ke Protokol Kyoto (1997), yang tidak pernah diratifikasi, omong-omong Membuka tentang emisi defensif. Dan karena militer AS mengeluarkan gas rumah kaca sebanyak negara seperti Portugal, itu adalah jumlah karbon dioksida yang sangat besar.

5 Akankah simpul Gordian ini dipotong di Glasgow?

Ini sama sekali tidak pasti. Kali ini juga, China menjadi kendala utama. Argumennya adalah bahwa rencana iklim China bukan tentang pengurangan emisi secara absolut, tetapi tentang pengurangan dalam kaitannya dengan pertumbuhan ekonomi (per unit PDB). Jadi angka pasti tentang pemotongan ini juga akan mengungkapkan rahasia tentang ekonomi China.

Di Glasgow, China akan menerima dukungan dari Arab Saudi – negara yang berlatih jika memungkinkan. Argumen Saudi serupa: CO2Emisi hampir seluruhnya berasal dari satu kekhawatiran: perusahaan minyak negara, Saudi Aramco. Rincian tentang ini akan sensitif secara kompetitif.

Presiden Inggris Alok Sharma memiliki tugas yang hampir mustahil untuk mengakhiri kebuntuan. Tetapi bagaimana Anda menyelaraskan visi China dan Arab Saudi dengan negara-negara yang takut bahwa angka dan rencana iklim internasional akan rusak parah tanpa adanya transparansi?

Setelah enam tahun negosiasi tanpa hasil, beberapa negara bersedia berkompromi sampai bab dari pedoman Paris ini akhirnya ditutup. Tapi ini terutama negara-negara seperti Brasil dan Rusia. Dan mereka lebih suka tidak melihat fondasi yang sangat kokoh di bawah bangunan yang didirikan di Paris.